Lonjakan Kasus COVID-19 Tak Kunjung Henti, Ketua MPR Sindir Kesadaran Pemerintah Ketua MPR RI Bambang Soesatyo. ANTARA

MerahPutih.com - Ketua Majelis Permusyawarakatan Rakyat (MPR) Bambang Soesatyo menyoroti adanya lonjakan kasus COVID-19 di tanah air yang terjadi terus menerus. Per Rabu (15/7), jumlah kasus positif di tanah air menembus angka 80.000.

Bamsoet mendesak pemerintah dan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 meningkatkan kesadaran dari terbentuknya klaster-klaster baru penyebaran.

Baca Juga:

Pemprov Larang Joging di Sudirman-Thamrin

"Caranya memperketat pengawasan di setiap tempat atau pun fasilitas umum, dan mengawasi pelaksanaan protokol pencegahan COVID-19 di setiap tempat tersebut," kata Bamsoet dalam keteranganya, Rabu (15/7).

Waketum Golkar ini menambahkan, pemerintah bersama Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 dan pemerintah daerah (pemda) untuk meningkatkan kerja sama dalam melakukan upaya menyeluruh dalam mengendalikan kasus di setiap daerah.

"Khususnya di daerah dengan kasus tinggi serta terus memberikan bantuan obat-obatan, guna meningkatkan angka kesembuhan pasien dan menekan angka kematian," jelas Bamsoet.

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo. ANTARA/HO-Humas MPR RI
Ketua MPR RI Bambang Soesatyo. ANTARA/HO-Humas MPR RI

Ia juga mendesak pemerintah fokus pada testing, tracing, dan tracking (3T) untuk penanganan COVID-19, terutama di daerah dengan angka kasus penularan yang tinggi.

Masyarakat juga mesti peduli terhadap bahaya yang diakibatkan dari terinfeksi virus COVID-19 dan disiplin dalam menerapkan protokol kesehatansebagai upaya mengendalikan dan mecegah.

"Semua pihak harus meningkatkan kesadaran pentingnya menjaga jarak dalam bersosialisasi, baik di lingkungan kerja, sekolah, maupun diranah publik," tutup mantan Ketua Komisi III DPR ini.

Seperti diketahui, pemerintah kembali mengumumkan informasi terbaru terkait jumlah kasus dan data pasien COVID-19 pada Rabu (15/7) sore.

Menurut Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona Achmad Yurianto, masih terjadi penularan virus corona di masyarakat yang menyebabkan kasus terus bertambah.

Berdasarkan data yang masuk hingga Rabu ini pukul 12.00 WIB, diketahui ada 1.522 kasus baru COVID-19 dalam 24 jam terakhir.

Baca Juga:

Mahfud Bakal Hidupkan Lagi Tim Pemburu Koruptor, Ketua MPR Sindir Kegagalan Masa Lalu

Penambahan itu menyebabkan kasus COVID-19 di Indonesia mencapai 80.094, terhitung sejak kasus pertama diumumkan Presiden Joko Widodo pada 2 Maret 2020.

"Kami mendapatkan kasus konfirmasi positif tambahannya adalah 1.522 orang. Sehingga, totalnya kini 80.094 orang," ujar Yurianto.

Jumlah 1.522 kasus baru itu didapat setelah dilakukan pemeriksaan 24.871 spesimen terhadap 15.491 orang dalam sehari.

Dengan catatan, satu orang bisa menjalani pemeriksaan spesimen lebih dari sekali.

Total sudah ada pemeriksaan 1.122.339 spesimen dari 657.655 orang yang diperiksa. (Knu)

Baca Juga:

Pemprov DKI Sebut Tak Ada Suap Pembuatan E-KTP Djoko Tjandra

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Jadi Tempat Pembuatan Vaksin, PT Bio Farma Dijaga Polisi
Indonesia
Jadi Tempat Pembuatan Vaksin, PT Bio Farma Dijaga Polisi

Polda Jabar akan memfasilitasi semua keperluan PT Bio Farma dalam pengamanan segala aktivitas yang ada agar semua yang bekerja di PT Bio Farma menjadi nyaman, aman, dan kondusif.

10,8 Juta Nomor Rekening Sudah Divalidasi Subsidi Upah Rp600 Ribu
Indonesia
10,8 Juta Nomor Rekening Sudah Divalidasi Subsidi Upah Rp600 Ribu

Gelombang berikutnya untuk transfer dana BSU akan segera dilakukan secara bertahap hingga seluruh pekerja yang rekeningnya telah tervalidasi bisa menerima haknya.

 BNPB Beberkan Banjir di Beberapa Lokasi di Jakarta Sudah Surut
Indonesia
BNPB Beberkan Banjir di Beberapa Lokasi di Jakarta Sudah Surut

"Seperti di Jakarta Utara dengan kedalamam 66 cm dan di Tangerang dengan kedalaman 23 cm," jelas Agus.

Jokowi Perintahkan Percepat Bantuan Bagi UMKM
Indonesia
Jokowi Perintahkan Percepat Bantuan Bagi UMKM

Bantu UMKM dan koperasi di tengah lesunya ekonomi tersebut, pemerintah menyiapkan sejumlah kebijakan yang salah satunya berupa pembiayaan koperasi sebesar Rp1 triliun di masa pemulihan ekonomi.

Tujuh Provinsi Laporkan Tak Ada Penambahan Kasus COVID-19
Indonesia
Tujuh Provinsi Laporkan Tak Ada Penambahan Kasus COVID-19

Yuranto mengatakan bahwa beberapa provinsi melaporkan kasus sembuh lebih banyak daripada kasus-kasus baru.

PSI: Terjunkan Ribuan PNS untuk Jaga Pasar Berisiko Tinggi Penularan Corona
Indonesia
PSI: Terjunkan Ribuan PNS untuk Jaga Pasar Berisiko Tinggi Penularan Corona

PD Pasar Jaya mengumumkan telah melakukan tes swab COVID-19 kepada 6.624 pedagang di 68 pasar.

Update Kasus Corona di Jakarta Senin (13/7)
Indonesia
Update Kasus Corona di Jakarta Senin (13/7)

Kasus sembuh bertambah 208 orang dari data Minggu (12/7) kemarin.

Firli Ingin OTT KPK Tak Ganggu Investasi
Indonesia
Firli Ingin OTT KPK Tak Ganggu Investasi

Menurutnya, pola penegakan hukum KPK ke depan harus mampu memberikan kepastian hukum, keadilan, dan kemanfaatan yang nyata.

Wisma Atlet Tower 4 dan 5 Siap Tampung OTG
Indonesia
Wisma Atlet Tower 4 dan 5 Siap Tampung OTG

Gubernur DKI Jakarta meminta agar pasien terpapar COVID-19 yang OTG atau gejala ringan menjalani perawatan secara terpusat.

PDIP Minta Kejagung Telusuri Aktor Intelektual Kasus Jiwasraya
Indonesia
PDIP Minta Kejagung Telusuri Aktor Intelektual Kasus Jiwasraya

Menurut Hendrawan informasi dari tersangka Benny Tjokrosaputro bisa digunakan untuk menelusuri persengkongkolan yang terjadi di PT Jiwasraya.