Lima Warga Lebak Tersambar Petir saat Berteduh Ilustrasi. (ANTARA FOTO/Dedhez Anggara)

MerahPutih.com - BPBD Kabupaten Lebak, Banten, meminta warga waspada terhadap sambaran petir. Hal itu karena saat ini memasuki masa transisi dari musim hujan ke kemarau.

Imbauan BPBD menyusul peristiwa nahas menimpa lima warga Kabupaten Lebak. Kelimanya tersambar petir dan satu di antaranya meninggal dunia akibat luka bakar seukujur tubuh.

"Peristiwa sambaran petir itu, Kamis (1/3) pukul 14.00 WIB," kata Kepala Bagian Ops Polres Lebak Kompol Andi Suwandi di Lebak, Kamis (3/1).

Kelima warga Kecamatan Sobang Kabupaten Lebak yang tersambar petir bernama Aikin (32), Tata (30), Julaeni (35) ,Adut (40) dan Marsid (45).

Seperti dilansir Antara, Sambaran petir itu mengakibatkan Aikin meninggal dunia dan empat rekan lainya mengalami luka berat. Sebagian besar kondisi para korban sambaran petir tersebut luka bakar serius sehingga dilarikan ke Puskesmas setempat.

Kejadian korban sambaran petir menimpa lima warga yang sedang berteduh di Saung Leuweung Pasir Lame, Desa Sobang, Kecamatan Sobang.

Saat itu, kata dia, curah hujan intensitas ringan dan sedang disertai sambaran petir.

Namun, cuaca buruk tersebut secara tiba-tiba sambaran petir menimpa lima orang dan seorang diantaranya meninggal dunia.

"Semua para korban sambaran petir dilarikan ke Puskesmas setempat," katanya.

Menurut dia, kelima korban sambaran petir merupakan pekerja buruh panggul balok kayu.

Mereka para buruh panggul menghentikan pekerjaan saat curah hujan berlangsung dan berteduh di Saung yang lokasinya berdekatan dengan lokasi balok kayu.

Sebetulnya, warga yang berteduh itu sebanyak tujuh orang,namun dua diantaranya bernama Burhan dan Buyan selamat.

Sedangkan, lima orang terkena petir dan satu meninggal dunia.

"Kami minta warga meningkatkan waspada sambaran petir akibat cuaca buruk itu," ujarnya.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak Kaprawi mengatakan warga diminta mewaspadai sambaran petir sehubungan memasuki masa transisi dari musim hujan ke kemarau.

Biasanya pada peralihan musim transisi itu perlu mewaspadai sambaran petir dan angin puting beliung, terutama daerah dataran tinggi maupun rendah.

Cuaca buruk tersebut tentu sangat membahayakan bagi keselamatan warga.

Masyarakat diminta tidak berada di tanah lapang, di bawah pohon dan di atas atap genteng.

Sebab sambaran petir sangat berbahaya ketika orang berada di tanah lapang seperti sawah maupun di atas genteng rumah.

"Kami mengimbau warga tetap mewaspadai cuaca buruk itu," katanya. (*)



Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH