Lima Ribu Lampion Mulai Dinyalakan, Ribuan Warga Solo Membludak di Jalan Jenderal Sudirman Pemandangan ribuan lampion di kawasan Jalan Jenderal Sudirman Solo (MP/Ismail)

MerahPutih.Com - Panitia bersama Imlek Solo mulai menyalakan 5000 lampion yang dipasang Jalan Jenderal Sudirman (Jensud), kawasan Pasar Gede sampai Bank Indonesia (BI), Senin (28/1) malam. Lima ribu lampion bakal menyala sampai tanggal 28 Februari.

Penyalaan ribuan lampion tersebut disambut antusias oleh warga yang memadati kawasan Tugu Jam sampai Jembatan Pasar Gede. Warga berkerumun berfoto dan swafoto dengan latar lampion.

Ketua Panita Bersama Imlek 2570/2019, Sumartono Hadinoto, mengatakan uji coba penyalaan lampion mulai dilakukan pada Minggu (27/1) malam. Setelah uji coba sukses, lampion langsung dinyalakan setiap hari mulai pukul 18.00 WIB sampai pukul 06.00 WIB.

Ribuan lampion di jalanan menarik perhatian warga
Ribuan warga Solo menyaksikan lampion yang bernyala di kawasan Pasar Gede (MP/Ismail)

"Seperti perayaan Imlek tahun-tahun sebelumnya, warga sangat antusias datang di Pasar Gede setelah lampion dinyalakan," ujar Sumartono, Rabu (30/1).

Warga yang datang di kawasan Pasar Gede ternyata tidak hanya dari Solo, tetapi juga dari luar daerah sekitar Solo seperti Kabupaten Klaten, Kabupaten Sukoharjo, Kabupeten Sragen, Kabupaten Karanganyar, Kabupaten Boyolali, dan Kabupaten Wonogiri. Bahkan, kalau akhir pekan banyak warga dari Semarang dan Yogyakarta datang ke sini.

"Kita juga memasang lampion berupa 12 shio dalam dua set. Satu set ditempatkan di depan Pasar Gede dan satu set lainnya di Jalan Jenderal Sudirman," kata dia.

Warga menyaksikan ribuan lampion yang bernyala
Warga memanfaatkan latar ribuan lampion yang bernyala untuk berfoto (MP/Ismail)

Panitia juga memajang lampion bergambar Dewa Yang dan Punokawan dii kawasan Pasar Gede. Pemasangan dua lampion itu bagian dari inovasi panitia agar warga tidak bosan.

"Kita juga pasang lampion warna-warni di Jembatan Pasar Gede. Kalau tahun dulu 5.000 lampion yang dipasang warnanya semua merah," kata dia.

Ia menjelaskan pemasangan lampion warna-warni ini sesuai dengan tema Imlek tahun ini "Persatuan dalam Keragaman" Tahun baru Imlek 2570 jatuh pada 5 Februari 2019 dengan Shio Babi Tanah.

Ribuan warga Solo menyaksikan penyalaan ribuan lampion
Penyalaan ribuan lampion itu menarik perhatian warga Solo untuk menyaksikan secara dekat (MP/Ismail)

"Kita mengangkat tema itu dengan tujuan Imlek, bukan hanya dari organisasi Tionghoa, tetapi sudah diperluas dengan mengajak semua komunitas yang merayakan Imlek," kata dia.

Seorang warga Kabupaten Sukoharjo, Arif Ferdinan, mengaku datang di kawasan Pasar Gede bersama anak dan istri. Kedatangannya di Pasar Gede hanya ingin menikmati keindahan lampion di malam hari dan berfoto-foto.

"Saya setiap perayan Imlek selalu datang di kawasan Pasar Gede. Momen seperti ini hanya terjadi setahun sekali sehingga sangat disayangkan kalau dilewatkan begitu saja," pungkas Arif Ferdinan.(*)

Berita ini ditulis berdasarkan laporan Ismail, reporter dan kontributor merahputih.com untuk wilayah Solo dan sekitarnya.

Baca berita menarik lainnya dalam artikel: Berpegang Pada Aturan, Bamsoet Keukeuh Sepeda Motor Bisa Masuk Jalan Tol



Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH