Langkah Jaksa Agung Ingin Terapkan Hukuman Mati Koruptor Didukung Jaksa Agung RI Sanitiar Burhanuddin. (Foto: Kejagung)

MerahPutih.com - Wacana Jaksa Agung ST Burhanuddin untuk memberikan hukuman mati kepada koruptor terus mendapatkan dukungan dari masyarakat.

Salah satunya datang dari Aliansi Masyarakat Peduli Adhyaksa (AMPAD). Mereka menyatakan mendukung penuh penerapan hukuman mati bagi koruptor.

Baca Juga

Bongkar Korupsi Kelas Kakap, Jaksa Agung Diminta Waspadai Serangan Balik Koruptor

"Kami mendukung gagasan dan rencana Jaksa Agung untuk menuntut hukuman mati koruptor, terutama pada perkara korupsi yang berdampak luas dan banyak merugikan keuangan negara, seperti kasus PT ASABRI dan PT Jiwasraya," kata Koordinator Aliansi Masyarakat Peduli Adhyaksa (AMPAD) M Laili di Kejaksaan Agung, Jumat (26/11).

Menurut dia, bendera perang terhadap korupsi tertangkap jelas dari kebijakan Kejagung. Apalagi Jaksa Agung juga menargetkan lembaga kejaksaan daerah untuk menuntaskan minimal 2 perkara korupsi dalam setahun.

"Ini benar-benar harapan kita bersama," kata dia.

Massa AMPD menggelar aksi unjuk rasa di depan gedung Kejaksaan Agung, Jumat (26/11). Foto: Istimewa

Laili menjelaskan, pada semester 1 tahun 2021 saja, terdapat 151 kasus yang telah ditangani atau setara 53 persen dari target 285 kasus. Dalam penanganan itu, sebanyak 363 orang telah ditetapkan sebagai tersangka, termasuk mantan Gubernur Sumatera Selatan Alex Noerdin. Kurang lebih Rp 26 triliun uang negara yang berhasil diselamatkan.

"Langkah Kebijakan Jaksa Agung yang sangat berani tentu membanggakan rakyat yang sudah lama mendambakan korupsi punah dari negeri ini," kata dia.

Baca Juga

Jaksa Agung Kaji Penerapan Hukuman Mati untuk Koruptor, Firli: Perlu Didukung

Tetapi, Jaksa Agung mendapatkan serangan balik yang begitu masif belakang ini. Berbagai isu negatif dihembuskan untuk mendelegitimasi kinerja Kejaksaan Agung.

Serangan tersebut diduga digerakkan oleh koruptor yang gerah, kalap, dan tidak senang dengan prestasi dan keberanian Korps Adhyaksa.

"Kami yakini, serangan itu tak akan berhenti, terlebih setelah Jaksa Agung mengungkap gagasannya untuk menuntut hukuman mati bagi koruptor," ujarnya.

Oleh karena itu, AMPAD memberikan dorongan moral kepada Kejaksaan Agung dan Jaksa Agung. Mereka tak ingin ada pihak yang menganggu kinerja Kejagung dan Jaksa Agung dalam memberantas korupsi.

APMPAD juga mendukung langkah Jaksa Agung memiskinkan koruptor melalui penyitaan aset untuk menyelamatkan keuangan negara. Kebijakan Jaksa Agung dalam menangani, menindak, dan memberantas korupsi hingga ke daerah melalui lembaga kejaksaan. (*)

Baca Juga

Rencana Hukuman Mati Cuma Jargon Politik Jaksa Agung

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Seorang Pejabat di Spanyol Mundur Gara-gara Divaksin COVID-19
Indonesia
Seorang Pejabat di Spanyol Mundur Gara-gara Divaksin COVID-19

Kepala Dinas Kesehatan di Murcia, Spanyol, mengundurkan diri, Rabu (20/1).

Lokasi 8 Klinik Kimia Farma Jual Vaksin COVID-19 Individu, Ini Harga Sekali Suntik
Indonesia
Lokasi 8 Klinik Kimia Farma Jual Vaksin COVID-19 Individu, Ini Harga Sekali Suntik

Tahap awal program ini baru menyentuh 6 kota dengan 8 klinik Kimia Farma

KPK Dalami Aliran Suap Pejabat Pajak Lewat Lima Pegawai Bank Panin
Indonesia
KPK Dalami Aliran Suap Pejabat Pajak Lewat Lima Pegawai Bank Panin

Dalam kasus ini KPK baru menetapkan 6 orang tersangka

Wagub DKI Bakal Beri Sanksi Pencemar Teluk Jakarta
Indonesia
Wagub DKI Bakal Beri Sanksi Pencemar Teluk Jakarta

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta bakal menindak tegas dengan memberi sanksi kepada pihak yang sengaja mencemari laut Ibu Kota, dengan ditemukan kandungan parasetamol.

Yogas Disebut PIC 4 Perusahaan yang Dikendalikan Ihsan Yunus
Indonesia
Yogas Disebut PIC 4 Perusahaan yang Dikendalikan Ihsan Yunus

Yogas tampak berkelit saat dicecar sejumlah pertanyaan terkait paket untuk Ihsan Yunus maupun perusahaan-perusahaan yang terkait Ihsan Yunus

Kebijakan Impor Beras di Tengah Panen Raya Dinilai Tidak Tepat
Indonesia
Kebijakan Impor Beras di Tengah Panen Raya Dinilai Tidak Tepat

Sebaiknya pemerintah membantu petani untuk memperluas kapasitas penyerapan padi

Vaksinasi Siswa di Solo, Gibran Tunggu Instruksi Menkes
Indonesia
Vaksinasi Siswa di Solo, Gibran Tunggu Instruksi Menkes

Sementara itu, untuk vaksinasi semua siswa di Solo masih menunggu instruksi dari Menteri Kesehatan (Menkes).

Anggota DPR Difasilitasi Isoman di Hotel, Legislator: Sakiti Hati Rakyat
Indonesia
Bekas Markas FPI Diduga Jadi Gudang Penyimpanan Bahan Pembuat Bom
Indonesia
Bekas Markas FPI Diduga Jadi Gudang Penyimpanan Bahan Pembuat Bom

Tim Densus 88 Antiteror Polri menyita beberapa botol yang berisi nitrat jenis aseton dari penggeledahan itu

Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Asabri Teddy Tjokro Segera Diadili
Indonesia
Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Asabri Teddy Tjokro Segera Diadili

Setelah serah terima tanggung jawab dan barang bukti tahap dua, Tim Jaksa Penuntut Umum akan segera mempersiapkan surat dakwaan untuk kelengkapan pelimpahan berkas perkara Teddy ke Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Kelas IA Khusus.