Langkah Cerdas dan Menyenangkan Saat Dampingi Anak Belajar di Rumah Yuk kenali langkah-langkah yang tepat saat dampingi anak belajar dirumah (Foto: parents)

AKIBAT pandemi COVID-19, anak-anak sekolah terpaksa harus belajar dan sekolah dari rumah. Hal itu guna menjaga jarak demi memutus mata rantai penyebaran Virus COVID-19.

Ketika anak-anak harus belajar dan sekolah dari rumah, tugas orang tua untuk mendampingi anaknya belajar memerlukan waktu ekstra.

Baca juga:

Pentingnya Kedekatan Ayah dan Anak, Berpengaruh Pada Kecerdasan Si Kecil

Sebagian orang tua mungkin menganggap mendampingi anak belajar dirumah saat pandemi ini, merupakan perjuangan yang melelahkan. Bahkan tak jarang orang tua yang merasa kesal saat mendampingi anaknya belajar.

Sedangkan dari sisi anak, belajar dengan orang tua justru dianggap sebagai sebuah hal yang menakutkan. Anak-anak kerap mengeluh tak tahan terus menerus disalahkan, bila tak bisa mencapai hasil yang diinginkan orang tua.

Kenali langkah-langkah yang tepat dalam mendampingi anak belajar di rumah (Foto: parentingforbrain)

Seperti yang dilansir dari laman alodokter, kesal ketika mendampingi anak belajar merupakan hal yang wajar. Karena, tingkat kesabaran orang tua serta kemampuan anak dalam menyerap pelajaran berbeda-beda.

Selain itu, cara orang tua mengajar dan cara anak belajar pun belum tentu sama. Tapi, bila tak hati-hati, urusan belajar bisa merusak hubungan orang tua dengan anak, bahkan menimbulkan sikap negatif anak terhadap proses belajar.

Karena itu, agar kegiatan bisa efektif dan menyenangkan, para orangtua perlu mengetahui beberapa langkah-langkah cerdas dalam mendampingi anak belajar.

Pertama, perhatikanlah tempat belajar. Karena, tempat belajar merupakan faktor yang sangat penting untuk mendukung suasana belajar sang anak. Sebaiknya pilih ruangan yang terang dengan suhu ruangan yang pas, tak terlalu dingin atau panas.

Baca juga:

10 Kekeliruan Pola Asuh Anak yang Kerap Dilakukan Orang Tua

Hindarilah ruangan yang di dalamnya terdapat benda yang bisa mengalihkan perhatian sang anak, seperti halnya mainan atau televisi. Idealnya belajar di ruangan tertutup.

Kedua, perhatikan lama waktu belajar. Orang tua perlu memahami kemampuan anaknya masing-masing. Anak-anak umumnya bisa berkonsentrasi penuh selama 10-30 menit. Jadi, berikan jeda untuk anak berisitirahat setelah beberapa waktu.

Contohnya, usai sang anak membaca satu bagian atau setelah 20 menit, perbolehkanlah dia untuk sejenak mengambil minum atau ke toilet.

Ketiga, pahami gaya belajar sang anak. Pilih gaya belajar yang paling sesuai untuk anak guna memaksimalkan efektifitas belajarnya.

Dalam hal ini, gaya belajar yang dimaksud yakni terbagi dalam tiga gaya. Gaya pertama yakni gaya belajar visual. Anak yang memiliki gaya belajar visual punya kemampuan tinggi dalam mengeja, suka membaca, melakukan observasi dan menggunakan gambar dalam mengingat suatu hal.

Gaya belajar kedua yakni auditori. Anak tipe auditori mudah terganggu dengan suara ketika belajar, suka membaca buku dengan bersuara dan lebih mudah mengingat sesuatu yang hadirkan dalam bentuk langkah berurutan.

Gaya belajar ketiga yaitu kinestetik. Untuk tipe kinestetik, anak akan terlihat gelisah saat belajar, seperti halnya menggerakkan kaki atau memutar-mutar pensil. Dengan cara itu, mereka akan lebih mudah mengingat apa yang telah mereka kerjakan.

Perilaku orang tua pada anak perlu diperhatikan (Foto: sittercity)

Selanjutnya, langkah keempat yang perlu diperhatikan yakni perilaku orang tua. Apa yang dikatakan serta dilakukan orang tua dalam mendampingi anak, bisa memengaruhi sikap anak dalam belajar.

Kebiasaan buruk orang tua seperti halnya cepat emosi serta membanding-bandingkan dengan anak lain, bisa mengganggu proses belajar sang anak.

Untuk meningkatkan motivasi belajar anak, orang tua bisa sesekali memberikan hadiah jika sang anak berhasil mencapai target tertentu. Contohnya, memberikan tambahan waktu bermain 30 menit, ketika sang anak berhasil mengerjakan semua soal latihan dengan benar.

Selain itu, pastikan pula sang anak dalam kondisi sehat dan kenyang saat belajar, agar dia tak mudah lelah. Perlu diketahui, kondisi fisik, psikologis serta lingkungan yang optimal sangat penting ketika mendampingi si kecil ketika belajar. (ryn)

Baca juga:

Tips Simpel Melindungi Anak agar Terhindar dari Berbagai Penyakit

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
5 Hal untuk Memulai Hari Jadi Lebih Bahagia
Fun
5 Hal untuk Memulai Hari Jadi Lebih Bahagia

Rutinitas pagi untuk hidup bahagia.

Pemuda Ingat ya, Memelihara Hewan Butuh Komitmen
Fun
Pemuda Ingat ya, Memelihara Hewan Butuh Komitmen

Memelihara hewan tidak semudah yang kamu bayangkan.

Ini Bocoran Seputar Samsung Galaxy Tab S8
Fun
Ini Bocoran Seputar Samsung Galaxy Tab S8

Informasi seputar spesifikasi dan harga Samsung Galaxy Tab S8 telah beredar.

Bioskop Segera Dibuka, Ini Persiapan Cinema XXI
ShowBiz
Bioskop Segera Dibuka, Ini Persiapan Cinema XXI

Bersiap nonton, patuhi prokes

Pengguna Internet Cenderung Menciptakan Identitas yang Berbeda dengan Dunia Nyata
Fun
Ini Penjelaan CDC Soal Penularan Coronavirus Dari Hewan Peliharaan
Fun
Alodokter Ajak Tenaga Medis Jadi Relawan untuk Program Vaksinasi Merdeka
Fun
Gara-Gara Kura-Kura, Lima Penerbangan di Bandara Narita ini Terhambat
Fun
Gara-Gara Kura-Kura, Lima Penerbangan di Bandara Narita ini Terhambat

Bukan cerita semata, hal ini benar-benar terjadi.

Krisis Pandemi COVID-19, Harga Sampo di Korea Utara Mencapai Jutaan
Fun
Daftar Tempat Isi Ulang Tabung Oksigen di Jabodetabek
Hiburan & Gaya Hidup
Daftar Tempat Isi Ulang Tabung Oksigen di Jabodetabek

Mereka yang menjalani isolasi mandiri disarankan menyediakan tabung oksigen medis.