Lambannya Penuntasan Agenda Reformasi Kemiskinan. ANT/Adang Bustomi.

MerahPutih.com - Sudah 20 tahun reformasi berjalan. Namun, sampai saat ini bangsa Indonesia belum merasakan perubahan yang signifikasi.

Lambannya penuntasan agenda reformasi mendapatkan tanggapan dari juru bicara Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Dedek Prayudi. Menurutnya, ada sejumlah agenda yang belum dituntaskan oleh pemerintah.

"Kalau kita berbicara soal 20 tahun reformasi, yang perlu PSI tekankan adalah agenda reformasi yang sampai hari ini belum tuntas," ujar Dedek di Warung Daun, Cikini, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (12/5).

Masyarakat miskin. ANTARA FOTO

Menurut Dedek agenda reformasi yang belum tuntas terkait soal kemiskinan dan ketimpangan sosial. Contohnya jumlah anak-anak jalanan dan kaum miskin kota yang masih terus melonjak. Bahkan masih banyak warga Indonesia yang kesulitan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Hal itu masih nyata terlihat di bangsa Indonesia walaupun sudah 20 tahun reformasi.

"Yang kami soroti juga adalah soal kemiskinan yang masih ada dan masalah ketimpangan sosial, yang mana semuanya ini adalah agenda reformasi yang per hari ini masih belum tuntas juga. Masih banyak anak jalanan, masih banyak orang susah mencari makan," tuturnya.

Bahkan, sampai saat ini pemerintah masih juga belum bisa menuntaskan pelanggaran Hak Asasi manusia (HAM) dalam peristiwa reformasi 12 mei 1998. Soal Pengusutan pelaku Tragedi Trisakti yang memakan empat korban nyawa mahasiswa melayang.

Foto 4 Pahlawan Reformasi. Foto: Merah Putih

Empat orang mahasiswa Trisakti yang menjadi korban yaitu Elang Mulia Lesmana, Heri Hertanto, Hafidin Royan, dan Hendriawan Sie, tewas diterjang peluru panas di dalam kampus tempat mereka menuntut ilmu.

"Memang ada progres untuk menuntaskan pelanggaran HAM, tapi itu berjalan lambat," pungkasnya. (Asp).



Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH