Kunjungan Jokowi ke Rusia dan Ukraina Jadi Jembatan Perdamaian Konflik Arsip - Presiden Rusia Vladimir Putin (kanana) dan Presiden RI Joko Widodo. (Foto: Antara)

MerahPutih.com - Rencana kunjungan kenegaraan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Ukraina dan Rusia pekan depan memang berbeda dari biasanya. Kali ini, Jokowi akan mengunjungi negara yang sedang mengalami konflik senjata.

Wakil Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI, Gilang Dhielafararez berharap, pertemuan Pemerintah Indonesia dengan Rusia dan Ukraina akan membuahkan hasil positif.

Baca Juga:

Jokowi Diminta Upayakan Gencatan Senjata dalam Lawatan ke Rusia-Ukraina

Indonesia yang memiliki cita-cita mewujudkan perdamaian dunia diharapkan bisa menjembatani konflik kedua negara tersebut.

“Indonesia harus menjadi jembatan perdamaian bagi Rusia dan Ukraina yang tengah berkonflik. Sebagai negara yang memiliki cita-cita luhur, kita harus terlibat aktif mewujudkan perdamaian dunia,” kata Gilang dalam keterangan tertulis, Kamis (23/6).

DPR pun, sambungnya, mendukung upaya Presiden Jokowi yang akan menemui Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Kiev dan Presiden Rusia Vladimir Putin di Moskow usai mengikuti Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G7 di Jerman sebagai negara tamu.

Gilang mengatakan, langkah diplomasi perdamaian tersebut sejalan dengan politik bebas aktif Indonesia.

“Apalagi sebagai pemegang presidensi G20 tahun ini, Indonesia punya peranan penting sebagai mediator negara-negara anggotanya, termasuk negara mitra,” tuturnya.

Gilang mengingatkan, konflik berkepanjangan Rusia dan Ukraina telah berimbas pada persoalan kemanusiaan dan krisis global yang perlu segera dicarikan jalan keluar.

Sejumlah negara bahkan mengalami krisis energi dan ekonomi akibat kebijakan Rusia buntut konfliknya dengan Ukraina.

“Perdamaian kedua negara harus tercapai karena telah mempengaruhi kondisi ekonomi dan pangan global,” sebut Gilang.

Baca Juga:

Lokasi Kunjungan Jokowi di Kiev Berjarak 380 Km dari Area Pertempuran

DPR mendorong agar pertemuan Presiden Jokowi dengan Presiden Rusia dan Presiden Ukraina dapat memperjuangkan gencatan senjata.

Gilang mengatakan, DPR sendiri juga terus berupaya menjembatani konflik Rusia dan Ukraina lewat diplomasi parlemen.

“Konflik Rusia dan Ukraina terus menimbulkan korban kemanusiaan, yang tidak bisa dibiarkan. Sebagai negara yang menjunjung tinggi asas kemanusiaan, Indonesia tidak bisa berdiam diri,” ungkapnya.

Meski demikian, Anggota Komisi III DPR ini mengingatkan pemerintah agar terus mempertahankan posisi netral Indonesia.

Menurut Gilang, yang harus diutamakan dalam menghadapi konflik Rusia dan Dunia adalah mempromosikan resolusi damai sehingga Indonesia bisa menjadi solusi damai bagi kedua negara itu.

“Kita juga harus memikirkan posisi negara-negara sahabat yang ikut terlibat dalam pertikaian Rusia-Ukraina. Jangan sampai niat baik kita justru akan merugikan bangsa sendiri,” ucapnya.

Sikap Indonesia dalam mewujudkan perdamaian dunia telah termaktubkan dalam Pembukaan UUD 1945. Dalam upaya menciptakan perdamaian dunia itu, Indonesia dinilai tetap harus mengedepankan langkah bijaksana.

“Sebagai bagian dari masyarakat dunia, memang sudah sebuah keharusan bagi Indonesia berperan aktif pada perdamaian dunia,” jelas Gilang. (Bob)

Baca Juga:

Peralatan Keselamatan Jokowi Selama di Kiev: Helm hingga Peluru tanpa Batas

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Jokowi: Megawati Seperti Ibu Saya Sendiri, Ada Perbedaan Wajar
Indonesia
Jokowi: Megawati Seperti Ibu Saya Sendiri, Ada Perbedaan Wajar

“Kemudian kalau dalam perjalanan panjang, kadang-kadang ada perbedaan antara anak dan ibu, wajar saja. Biasa,”

WNI Nekat Terobos Perbatasan Timor Leste Mau Ambil Jeriken Minyak
Indonesia
WNI Nekat Terobos Perbatasan Timor Leste Mau Ambil Jeriken Minyak

Zakarias telah dideportasi diserahkan kepada petugas Imigrasi Indonesia di TPI PLBN Mota Ain

Luhut Minta Masyarakat Divaksin Booster untuk Hadapi Ramadan dan Lebaran
Indonesia
Luhut Minta Masyarakat Divaksin Booster untuk Hadapi Ramadan dan Lebaran

Kasus konfirmasi dan tingkat rawat inap pasien COVID-19 di Jawa-Bali mengalami penurunan yang sangat signifikan.

65 Juta Lebih Warga Sudah Divaksin COVID-19 Dosis Satu dan Dua
Indonesia
65 Juta Lebih Warga Sudah Divaksin COVID-19 Dosis Satu dan Dua

Kementerian Kesehatan melaporkan sebanyak 65.173.148 warga Indonesia telah mendapatkan dosis vaksin COVID-19 secara lengkap.

Pasien COVID-19 Bertambah 1.954
Indonesia
Pasien COVID-19 Bertambah 1.954

Kasus positif COVID-19 di tanah air kembali bertambah. Tercatat pada 29 September 2021 bertambah 1.954 kasus.

KPK Janji Bakal Usut Tuntas 8 Orang Dalam Azis Syamsuddin
Indonesia
KPK Janji Bakal Usut Tuntas 8 Orang Dalam Azis Syamsuddin

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berjanji akan mengusut tuntas dugaan adanya delapan orang dalam mantan Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin di lembaga antikorupsi.

LPSK: Kedaulatan Data Pribadi Warga Negara Terancam
Indonesia
LPSK: Kedaulatan Data Pribadi Warga Negara Terancam

"Sistem perlindungan data pribadi warga negara memang sangat lemah. Milik Presiden saja bobol. Peristiwa ini sebagai syiar ketakutan publik. Kedaulatan data pribadi warga negara terancam," kata Wakil Ketua LPSK, Maneger Nasution

Penambahan Kasus COVID-19 Kembali di Atas 2 Ribu
Indonesia
Penambahan Kasus COVID-19 Kembali di Atas 2 Ribu

Kasus aktif naik 1.791 menjadi total 14.119

Erick Thohir Lakukan Pertemuan dengan Bill Gates, Bahas Apa?
Indonesia
Erick Thohir Lakukan Pertemuan dengan Bill Gates, Bahas Apa?

Ini merupakan pengakuan atas kapasitas Bio Farma

26 WNI Telah Dievakuasi Dari Afghanistan
Indonesia
26 WNI Telah Dievakuasi Dari Afghanistan

Tim evakuasi telah berhasil membawa keluar sebanyak 26 orang WNI termasuk staf KBRI Kabul, 5 warga Filipina, dan 2 warga Afghanistan, yakni suami dari WNI dan staf lokal KBRI Kabul.