KPU Mesti Jadikan Kampus Lokasi Adu Pintar Para Capres 2024

Zulfikar SyZulfikar Sy - Kamis, 20 Juli 2023
KPU Mesti Jadikan Kampus Lokasi Adu Pintar Para Capres 2024
Ilustrasi - Calon Presiden Republik Indonesia pada Pilpres 2024. (ANTARA/Naufal Ammar)

MerahPutih.com - Pemilu 2024 bakal menentukan siapa yang menjadi presiden ke depan. Tiga nama yang berpotensi maju adalah Prabowo Subianto, Anies Baswedan, dan Ganjar Pranowo.

Pengamat politik Jerry Massie mengharapkan agar Komisi Pemilihan Umum (KPU) memberikan fasilitas kepada para pasangan capres-cawapres dalam Pemilu 2024 untuk menguji kemampuan intelektualitas.

Salah satu tempat yang dianggap paling layak untuk adu intelektualitas para capres adalah di lingkungan kampus.

Baca Juga:

Polri Siap Amankan Pemilu dengan Operasi Mantap Brata 2023-2024

“Karena di sana tumbuh subur para cendekiawan dan kalangan berpendidikan. Tentu debatnya akan sangat membangun,” kata Jerry di Jakarta, Kamis (20/7).

Menurutnya, debat di kampus akan menjadi ajang yang bisa membuktikan seberapa kuat seorang calon pemimpin.

Khususnya untuk memberikan argumentasi bahwa ia adalah sosok pemimpin yang paling tepat untuk dipilih publik.

“Di kampus, berikan kesempatan mahasiswa untuk berdialog, bertanya dan menguji para calon pemimpin kita," ungkap Jerry.

Ia mencontohkan bagaimana pilpres di negara maju seperti Amerika Serikat, para calon pemimpin berdebat di lingkungan kampus.

"Ini yang dilakukan para calon presiden di Amerika. Mereka akan menguji para calon pemimpin mereka di kampus-kampus,” terangnya.

Baca Juga:

Syarat Pemilu 2024 Damai, Antar-Calon Dilarang Saling Menjelek-jelekkan

Jerry menganggap bahwa debat capres dan calon kepala daerah di lingkungan kampus bisa semakin menarik minat pemilih di Pemilu 2024. Sebab, mayoritas pemilih adalah kalangan muda milenial.

“Pemilu 2024 kan mayoritas Gen Z, anak muda, kaum milenial. Debat ini saya yakin bisa menarik lebih banyak kesadaran politik mereka untuk menyalurkan suaranya dengan suka rela,” ujar pria lulusan dari Amerika ini.

Pun demikian, debat terbuka itu bisa difasilitasi oleh KPU dengan mengikuti kaidah dan aturan perundang-undangan yang ada.

Beri kesempatan ke semua kandidat, biarkan mereka berdialog dengan masyarakat dan kelompok pelajar.

"Biarkan nanti para pemilih yang akan menentukan pilihannya, apakah mereka memilihnya atau tidak, apakah capres dan cawapres tersebut layak dipilih atau tidak,” pungkasnya. (Knu)

Baca Juga:

Puan Ajak Jurkam Muda Ganjar Ciptakan Pemilu 2024 dengan Gembira

#KPU #Pilpres #Pilpres 2024
Bagikan
Bagikan