KPAI Kritik Keras Ada Anak-Anak di Aksi Mujahid 212 Massa aksi mujahid 212. Foto: MP/Ponco

Merahputih.com - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengkritik pelibatan anak-anak dalam demo bertajuk Aksi Mujahid 212 Selamatkan NKRI di sekitaran Patung Kuda, Jakarta Pusat, Sabtu (28/9).

Dari informasi yang diterima KPAI, anak-anak yang ikut aksi ini usianya beragam, mulai balita, usia 12-18 tahun dari berbagai daerah di antaranya Bogor, Bekasi, Jakarta dan Banten.

Baca Juga:

Pengamat: Mujahid 212 Coba Ganggu Proses Pelantikan Jokowi

KPAI memperkirakan ada ratusan anak yang dilibatkan dalam aksi yang dimulai dari Bundaran HI lalu berpusat di Patung Kuda, setelah polisi tak mengizinkan massa bergerak sampai ke depan Istana Negara. Dalam aksinya, menyorot permasalah terkini dihadapi Indonesia dan meminta Jokowi mundur.

Sebagian anak-anak datang bersama teman-temannya dari luar Jakarta mulai dari sore kemarin dengan kendaraan umum dan menumpangi kendaraan lain. Mereka bermalam di masjid sekitaran JalanJuanda, Tanah Abang dan ada juga di emperan bangunan Monas.

Aksi mujahid 212. Foto: Twitter/@_Darkah
Aksi mujahid 212. Foto: Twitter/@_Darkah

Komisioner KPAI Bidang Hak Sipil dan Partisipasi Anak, Jasra Putra mengaku sudah menemui penanggungjawab Aksi Mujahi 212, Budi Setiawan agar bertanggung jawab terhadap anak-anak tersebut.

"Namun usulan tersebut sampai kegiatan selesai tidak dilaksanakan. Kita sangat menyesalkan masih minimnya kesadaran perlindungan anak yang seharusnya bisa diberikan orang dewasa," kata dia kepada wartawan, Minggu (29/9).

Menurut dia, penyampaian pendapat dijamin dalam Undang undang Perlindungan Anak nomor 35 tahun 2015 dalam pasal 24 menyatakan Negara, Pemerintah, dan Pemerintah Daerah menjamin anak untuk mempergunakan haknya dalam menyampaikan pendapat sesuai dengan usia dan tingkat kecerdasanya.

Baca Juga:

Orator Aksi Mujahid 212: Jokowi Mundur Sekarang Juga!

"Namun dilarang oleh Undang Undang bila berada dalam situasi yang mengandung unsur kekerasan dan mengancam jiwa, seperti berada di jalanan dan berada di lautan massa," ujar dia.

Ia berharap ke depannya tak ada lagi anak-anak di bawah umur dilibatkan dalam aksi di jalanan. (Asp)

Kredit : asropih

Tags Artikel Ini

Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH