Khilafah Islamiyah Bisa Terwujud di Indonesia Asal dengan Syarat Ini Pengasuh Pondok Pesantren Tebu Ireng Jombang, KH Sholahudin Wahid (Gus Sholah). (MP/Noer Ardiansjah).

MerahPutih.Com - Wacana dan pro kontra khilafah sampai sekarang masih terus mengemuka di tengah umat Muslim. Masing-masing kelompok mempunyai alasan dan dasar pemikirannya.

Pertanyaannya, apakah khilafah bisa terwujud di Indonesia dan bagaimana menerapkannya? Menurut pengasuh Pondok Pesantren Tebu Ireng, Jombang, KH Salahuddin Wahid khilafah islamiyah di Indonesia bisa saja terwujud apabila ada kekuatan besar dari luar negeri yang menyokongnya.

"Saya rasa itu tidak ada," kata Gus Sholah, sapaan akrabnya, dalam satu seminar dalam rangka HUT Ke-51 Universitas Hasyim Asyari (Unhasy) di Jombang, Sabtu (17/3).

Namun, lanjut Gus Sholah, apabila khilafah islamiyah benar-benar dipaksakan berdiri di Indonesia maka yang pasti terjadi adalah perang saudara.

"Ada yang percaya khilafah bawa kesejahteraan, termasuk dosen dan mahasiswa, padahal belum tentu. Yang pasti itu perang saudara, bencana. Jadi, kita dahulukan mencegah kerusakan," katanya.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Umum PPP M Romahurmuziy mengatakan sebagaimana dilansir Antara, kelompok radikal dan bibit radikalisme tetap harus diwaspadai.

Menurut dia, meski tidak tampil di permukaan bukan berarti mereka sudah tidak ada. Mereka bisa saja memakai strategi diam ataupun bermain kontrawacana.

"Mereka juga menyebar hoaks. Ramai-ramai kasus Presiden Jokowi shalat di Afghanistan itu bagian dari kontrawacana ini. Faktanya diputar balik," katanya.

Rommy, sapaan akrabnya, menegaskan bahwa kelompok radikal yang mengatasnamakan Islam sama sekali tidak mewakili Islam.

"Mereka menekankan pendapatnya sendiri," tandas cicit pendiri NU KH Wahab Hasbullah ini.(*)



Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH