Keuntungan Candu Biayai Laju Pemerintah di Ibukota Baru (3) Pabrik candu di Salemba. (KITLV)

YOGYAKARTA berubah setelah ditetapkan sebagai ibukota Republik Indonesia. Sepanjang kota tampak orang berpakaian kumal, compang-camping, wara-wiri tanpa pekerjaan. Ibukota baru jadi magnet banyak orang mencari peruntungan meski tanpa kebisaan.

Baca juga: Sejarah Hari Ini, Yogyakarta Menjadi Ibukota Sementara Republik Indonesia (1)

Selain pengangguran, Hatta juga dipusingkan dengan strategi mengisi kas negara di tengah blokade ekonomi Belanda. Komoditi unggulan seperti karet, gula, dan tembakau tak bisa diekspor lantaran kapal-kapal Belanda menjaga ketat perairan Indonesia.

Pemerintah mengambil jalan lain. Mereka tak bisa berdiam. Candu dan emas jadi jalan keluar. Candu, menurut Rosihan Anwar pada Sejarah Kecil "Petite Histoire" Indonesia, dikemas dengan bungkus kecil sangat mudah diselundupkan para penyelundup utusan pemerintah. Apalagi, lanjut Rosihan, Indonesia diuntungkan karena belum menandatangani perjanjian internasional seputar candu.

candu
Pencadu menikmati opium di rumah candu. (KITLV)

Pemerintah memindahkan kantor pusat Jawatan Regie Candu dan Garam dari Jakarta ke Yogyakarta. Memindahkan kantor dan administrasi tentu mudah. Bagaimana memboyong candu di tengah kawalan ketat NICA sepanjang jalur kereta Jakarta-Yogyakarta.

Dari pabrik candu di Salemba, Ibrahim, Kepala Pabrik Candu, memodifikasi wagon kereta api dengan membuat dinding rangkap. Di antara dua dinding tersebut dimasukan candu mentah, sementara di dinding utama berisi obat-obatan medis. Candu pun berhasil lolos pemeriksaan NICA.

Baca juga: Sukarno-Hatta Menumpang Kereta Api Rahasia Menuju Yogyakarta (2)

Setiba di Tugu Yogyakarta, candu diangkut ke gudang garam di bagian utara stasiun. Tak ada seorang pun bisa mengakses lokasi penyimpanan kecuali beroleh surat berbubuh tanda tangan Hatta.

Di dalam gudang tersebut, menurut Muhammad Soleh pada "Perdagangan Candu di Yogyakarta Masa Revolusi Tahun 1945-1949", terdapat 22 ton candu nan selanjutnya agar lebih aman dipindahkan sebagian kecil di Wonogiri dan sisanya diolah di Wonosari, Gunung Kidul.

candu
Pemuda menikmati candu. (KITLV)

Distribusi candu agar bisa diperdagangkan di pasar luar negeri diselundupkan badan-badan perjuangan berbekal surat tugas Kementrian Pertahanan dan Kementrian Keuangan. Surat tersebut berlaku di dalam negeri untuk mempermudahkan distribusi.

Sementara setelah lolos dari blokade Belanda, seorang agen penghubung telah menunggu memasarkan candu di Singapura. Toni Wen dan Jhon Coast, dua di antaranya.

Toni Wen pemimpin Pasukan Sukarela Tionghoa di Solo. Ia bekerja sebagai utusan pemerintah dalam mengekspor gula, tembakau, dan vanila ke Singapura dan Tiongkok.

Sementara, Jhon Coast, berkebangsaan Inggris, bekerja sebagai penerjemah pada Departemen Luar Negeri. Ia anak angkat Haji Agus Salim.

candu
Toni Wen. (perbasi.or.id)

Toni Wen dan Jhon Coast memainkan peran ganda sebagai tameng Republik Indonesia menyangkal pemberitaan internasional berkait penyelundupan candu sekaligus agen penghubung perdagangan candu.

Para utusan atau penyelundup punya pelbagai cara agar candu tidak ketahuan Belanda. Mulai, dimasukan kaleng obat medis, disembunyikan di balik tunggangan kuda menggunakan jalan darat, hingga diselimuti bantalan karet.

Dengan mengandalkan candu, pemerintah Republik Indonesia seperti dinukil dalam laporan Depot Opium dan Obat Yogyakarta, sejak 13 Oktober 1947 sampai 6 maret 1948 menghasilkan keuntungan sebesar Rp 49.113.000.

Laporan The Sydney Morning Herald 4 September 1949 bahkan mencatat Indonesoa beroleh keuntungan sekira 20 juta Dolar Singapura dari bisnis candu. (*)

Baca juga: Kisah Jenderal Soedirman Kecil, Polemik Orang Tua Hingga Jajal Sekolah Eropa (3)

Kanal
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Orang Nusantara Hanya Menikmati Kopi Jelek
Kuliner
Orang Nusantara Hanya Menikmati Kopi Jelek

Orang Nusantara tidak pernah bisa menikmati sebenar-benarnya biji kopi.

Iklan Jadul Biskuit Selalu Melekat  di Hati Pemirsa
Kuliner
Iklan Jadul Biskuit Selalu Melekat di Hati Pemirsa

Di era 90-an iklan merek biskuit sangat unik dan melekat di hati pemirsa sampai sekarang.

Membedah Artefak Peninggalan Prasejarah Tatar Sunda
Tradisi
Membedah Artefak Peninggalan Prasejarah Tatar Sunda

Tatar Sunda memiliki riwayat perjalanan sejarah yang panjang.

Makanan Nasi Kentut, Khas Negeri Aing
Kuliner
Makanan Nasi Kentut, Khas Negeri Aing

Nasa kentut hanyalah penamaan saja yang memperkaya khazanah penyebutan kuliner Indonesia.

Ademnya Wisata Hutan Bambu
Travel
Ademnya Wisata Hutan Bambu

Semilir angin dan rindangnya bambu membuat wisata hutan bambu amat menyejukkan.

Raja Machmud Singgirei Rumagesan, Pahlawan Papua Melawan Pemerintahan Kolonial Belanda
Indonesiaku
Raja Machmud Singgirei Rumagesan, Pahlawan Papua Melawan Pemerintahan Kolonial Belanda

Raja Machmud Singgirei Rumagesan juga memperjuangkan Papua menjadi bagian dari Negara Indonesia.

Pergi ke Sumba Timur, Jangan Lupa Mampir ke ‘Surga’ Ini
Travel
Pergi ke Sumba Timur, Jangan Lupa Mampir ke ‘Surga’ Ini

Pastikan datang bersama teman-teman untuk berswafoto.

Bipang Ambawang, Kuliner Primadona dari Borneo
Kuliner
Bipang Ambawang, Kuliner Primadona dari Borneo

Bipang adalah kependekan dari babi panggang.

Pariwisata Megap-Megap, Pengusaha Hotel di Yogyakarta Minta Keringanan
Travel
Pariwisata Megap-Megap, Pengusaha Hotel di Yogyakarta Minta Keringanan

pengusaha sangat membutuhkan adanya relaksasi dalam pembayaran iuran.

Meski Seram, Destinasi ini Amat Diminati
Travel
Meski Seram, Destinasi ini Amat Diminati

Beberapa cukup instagramable dan jadi spot favorit untuk berfoto.