Kesadaran Masyarakat dan Kontrol Pemda Jadi Kunci Penanganan COVID-19 di NTT Pasien COVID-19 sembuh memberikan salam kepada perawat dan tim dokter di Rumah Sakit Bhayangkara Polda NTT. ANTARA FOTO/Kornelis Kaha

MerahPutih.com - Tingkat penyebaran COVID-19 di berbagai negara begitu tinggi, termasuk di Indonesia. Namun, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) berhasil menempatkan diri di zona risiko rendah penyebaran COVID-19. Data nasional COVID-19 per 24 Juni 2020 menunjukan NTT masih memiliki nol kasus positif COVID-19 selama beberapa hari.

Juru Bicara Gugus Tugas COVID-19 NTT Jelamu Ardu Marius menjelaskan bahwa kunci dari keberhasilan berjalannya protokol kesehatan di NTT adalah kesadaran masyarakat. Hal ini juga didukung dengan pengontrolan oleh para bupati dan perangkat daerah terhadap arus orang antarwilayah.

Baca Juga:

Ombudsman Tindaklanjuti Laporan PT SIM Terhadap Pemprov NTT

"Bahkan tidak hanya kontrol oleh bupati, tetapi ketua RT dan warga pun sangat kuat mengontrol keluar-masuknya orang," ujarnya pada konferensi pers melalui ruang digital di Media Center Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, Jakarta, pada Kamis (26/5).

Selain itu, strategi yang dilakukan oleh Pemerintah Provinsi NTT untuk mengajak masyarakat mematuhi protokol kesehatan adalah melakukan sosialisasi secara rutin di berbagai medai massa, baik media konvensional maupun media baru.

Marius menyampaikan bahwa pandemi COVID-19 juga memberikan dampak sosial dan ekonomi bagi masyakat NTT. Namun, selama pandemi ini justru sangat terlihat solidaritas masyarakat dengan berbagi sembako, masker serta alat pelindung diri (APD).

"Kami memberikan apresiasi kepada masyarakat dan semua asosiasi, tidak hanya di dalam NTT tapi juga dari luar NTT, yang juga menyebarkan virus-virus kemanusiaan," jelasnya.

Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Nusa Tenggara Timur, Dominikus Minggu Mere (tengah). (ANTARA/Bernadus Tokan)
Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Nusa Tenggara Timur, Dominikus Minggu Mere (tengah). (ANTARA/Bernadus Tokan)

Kasus Positif yang Ditemukan di NTT Berawal dari Imported Case

Marius juga menceritakan, sejak kasus COVID-19 muncul di Indonesia, Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat segera membentuk tim gugus tugas percepatan penanganan COVID-19 meskipun belum terdapat kasus di provinsi tersebut.

Gubernur NTT juga menginstruksikan semua aparatur sipil negara untuk tidak melakukan perjalanan ke luar daerah. Oleh karena itu, NTT menjadi satu dari sedikit provinsi di Indonesia yang tidak memiliki kasus COVID-19 selama kurang lebih tiga minggu sejak penyebarannya di Indonesia.

Marius menambahkan, kasus pertama di NTT ditemukan akhir April 2020. "Kasus itu pun merupakan imported case," tambahnya.

Baca Juga:

Di NTT, Program Kartu Pra Kerja Tak Bisa Diakses Lantaran Banyak Pendaftar

Imported case merupakan kasus positif COVID-19 yang didapatkan dari luar daerah. Sehingga pada konteks ini adalah kasus pada orang yang telah melakukan perjalanan ke luar daerah dan kembali ke Kupang, NTT. Kemudian setelah itu, terjadi pula kasus transmisi lokal, yaitu penyebaran antarmasyarakat setempat, yang mana semuanya kini sudah tertangani.

Marius juga menyampaikan persentase kesembuhan pasien COVID-19 di NTT yang hampir mencapai 80 persen.

Pada awal bulan Mei 2020, jumlah kasus positif COVID-19 di NTT mulai meningkat. Namun kemudian jumlahnya terus berfluktuasi atau turun-naik.

"Sampai dengan saat ini, pemeriksaan lab (menunjukkan hasil) negatif, bahkan ada lebih dari lima hari (hasilnya) negatif," tutupnya. (Pon)

Baca Juga:

Hari Pertama Dibuka, Donasi Sembako Mulai Mengalir Ke Posko Garda NTT

Kredit : ponco

Tags Artikel Ini

Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH