Kementerian Perhubungan Godok Ulang Aturan Baru Tarif Tiket Pesawat Ilustrasi tiket pesawat (Foto: pixabay)

MerahPutih.Com - Melonjaknya harga tiket pesawat belakangan ini berdampak terhadap sejumlah sektor kehidupan termasuk pariwisata dan okupansi hotel. Konsumen pesawat terbang merosot dan tingkat hunian hotel anjlok tajam.

Pemerintah melalui Kementerian Perhubungan diharapkan segera turun tangan dan menyelesaikan persoalan tarif pesawat.

Kepala Biro Komunikasi dan Informasi Publik Kementerian Perhubungan Hengki Angkasawan menyatakan pihaknya tengah menggodok aturan baru terkait harga tiket pesawat.

"Saat ini, masih disusun Biro Hukum Kemenhub bersama jajaran Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub. Kami belum bisa menjelaskan secara detail karena masih dalam proses penyusunan," kata Hengki dalam keterangan persnya di Jakarta, Rabu, (27/3).

Tiket pesawat mahal
Ilustrasi tiket pesawat (Foto: Ist)

Hengki mengatakan aturan yang sudah dalam tahap finalisasi ini disusun dengan melibatkan pihak maskapai dan telah tercapai kesepahaman dengan pihak perusahaan penerbangan.

Aturan ini diharapkan dapat mengatasi permasalahan tarif tiket pesawat yang banyak dikeluhkan masyarakat.

"Tentunya, dalam membuat regulasi, pemerintah berada di tengah-tengah antara kepentingan masyarakat banyak dengan keberlangsungan industri penerbangan nasional," ujarnya.

Hengki mengungapkan, pihaknya akan segera mungkin mengumumkan aturan baru ini setelah proses penyusunan aturan tersebut selesai dilakukan.

"Kami akan segera rilis aturan tersebut dalam waktu dekat ini," katanya.

Sementara itu, menyoal mahalnya tiket pesawat domestik, mantan Ketua DPR Marzuki Alie mendesak pemerintah untuk menindak maskapai penerbangan yang mengenakan tiket mahal.

"Ketidakpatuhan terjadi karena selama ini pemerintah memang hanya mengimbau atau meminta. Padahal seperti kata Pak JK, yang namanya pemerintah harusnya memberi perintah. Kalau tidak mau, beri sanksi saja," kata Marzuki Alie dalam siaran persnya yang diterima di Jakarta.

Mantan Ketua DPR Marzuki Alie
Mantan Ketua DPR Marzuki Alie (MP/Ponco Sulaksono)

Menurut dia, hingga sekarang, masyarakat masih mengeluhkan tingginya harga tiket, padahal pada 16 Februari 2019, Pertamina kembali menurunkan harga Avtur.

Marzuki Alie sebagaimana dilansir Antara menyatakan, kehadiran pemerintah dalam menangani mahalnya harga tiket pesawat saat ini memang sangat diperlukan, terlebih banyak masyarakat menjerit karena kenaikan itu.

Apalagi, lanjut Marzuki, saat ini layanan pesawat juga tidak ada yang gratis, seperti jika sebelumnya bagasi tidak dikenakan biaya, sekarang penumpang harus membayar.

"Jangan hanya karena maskapai mengalami inefisiensi, maka dibebankan kepada masyarakat," ujar politisi Demokrat itu.

Dalam kondisi demikian, Marzuki juga menyesalkan pihak maskapai yang pernah menjadikan avtur sebagai kambing hitam terkait tingginya harga tiket.

Padahal, lanjutnya, inefisiensi dalam tubuh perusahaan penerbangan tidak hanya terjadi pada sisi biaya operasional namun juga dari sisi biaya investasi.(*)

Baca berita menarik lainnya dalam artikel: Pukuli Wartawan, Kapolres Jakarta Barat Ancam Pidanakan Hercules



Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH