Kuliner
Kemenparekraf Buka Jalur Rempah-Rempah Indonesia-New York Indonesia kaya akan rempah-rempah. (Foto: Unsplash/Pratiksha Mohanty)

KEMENTERIAN Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengumumkan program Indonesia Spice Up The World (ISUTW) dengan membuka jalur rempah-rempah menuju New York. ISTUW diharapkan dapat mendorong kuliner Indonesia hadir di mancanegara dan memberi nilai tambah bagi perekonomian Indonesia.

Pihaknya mendukung penuh program yang digagas Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi tersebut dengan memberangkatkan pendukung ke AS dalam waktu dekat.

“Nah ini adalah jalur rempah-rempah yang akan kita buka kembali antara Indonesia menuju ke New York dan melewati banyak wilayah dunia termasuk Timur Tengah, Eropa, Asia, dan lain sebagainya. Intinya ini program sudah dirancang dengan baik,” ujar Sandiaga mengutip ANTARA.

Program tersebut juga ditujukan untuk menguatkan industri kuliner Indonesia dengan pengembangan restoran Indonesia di luar negeri. Berdasarkan data Kemenparekraf, ekspor bumbu/rempah olahan dan komoditas/rempah segar, Indonesia mengalami tren positif dengan rata-rata pertumbuhan 2,95 persen selama lima tahun terakhir. Pada 2020, nilai ekspor tercatat sebesar USD 1,2 miliar atau sekitar Rp 17,4 triliun.

Target ISTUW hingga 2024 mendatang adalah menghadirkan 4.000 restoran Indonesia ke luar negeri dan peningkatan nilai ekspor bumbu dan rempah menjadi USD 2 miliar atau sekitar Rp 29 triliun.

Baca juga:

Redakan Nyeri Persendian dengan Rempah-Rempah Indonesia

Kemenparekraf Buka Jalur Rempah-Rempah Indonesia-New York
Menghadirkan 4.000 restoran Indonesia ke luar negeri. (Foto: Unsplash/shawnanggg)

Ada pun bumbu yang akan dipromosikan adalah bumbu rendang, nasi goreng, sate, soto, gado-gado, serta bumbu pendukung lainnya seperti kecap dan kacang tanah. Sedangkan untuk rempah prioritas ekspor adalah lada, pala, cengkeh, jahe, kayu manis, dan vanila.

“Banyak yang menyampaikan bahwa ini target yang sangat ambisius tapi kami yakin bisa, karena kami akan berkolaborasi bukan hanya dengan kementerian tapi diaspora juga,” lanjut Sandiaga.

Ada empat konsep yang dapat membuat program ISUTW sukses. Yang pertama adalah Rempah, Produk Bumbu, dan Pangan Olahan. Kemenparekraf akan memberikan arahan mengenai pengiriman produksi ekspor, pengelolaan kemasan, mengadakan pameran bumbu, dan pendampingan pembiayaan.

Baca juga:

Rempah Nikmat Kaya Manfaat

Kemenparekraf Buka Jalur Rempah-Rempah Indonesia-New York
Meningkatkan nilai ekspor bumbu. (Foto: Unsplash/Andy Li)

Kedua, Restoran Indonesia. Pemerintah akan membantu dalam merancang ulang restoran dengan konsep kekinian, mengirim chef, membuat patokan, dan kolaborasi. Ketiga, Promosi Kuliner. Pemerintah akan membuat berbagai promosi seperti festival kuliner, pameran, konten digital, serta forum-forum.

Dan yang terakhir adalah Indonesia Destinasi Kuliner yang akan menyelenggarakan pola perjalanan tematik, penyiapan destinasi gastro travel, dan konten destinasi kuliner. (and)

Baca juga:

Resep Rendang, Kaya Rempah Khas Indonesia

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Foto: Binar di Pesara
Tradisi
Terancam Punah, Sultan HB X Ajak Masyarakat Gunakan Aksara dan Bahasa Jawa
Tradisi
Terancam Punah, Sultan HB X Ajak Masyarakat Gunakan Aksara dan Bahasa Jawa

aksara jawa terancam punah digerus modernitas jaman.

Gaya Indah Istana Raja di Nusantara
Travel
Gaya Indah Istana Raja di Nusantara

Keindahan arsitektur tampak pada megahnya bangunan istana raja.

Toko Roti Sidodadi, Legenda Kuliner Kota Bandung
Kuliner
Toko Roti Sidodadi, Legenda Kuliner Kota Bandung

Roti yang dijual di Toko Roti Sidodadi tanpa bahan pengawet.

Sejarah Hari Ini, Yogyakarta Menjadi Ibukota Sementara Republik Indonesia (1)
Indonesiaku
Sejarah Hari Ini, Yogyakarta Menjadi Ibukota Sementara Republik Indonesia (1)

Sukarno mengangguk sepakat. Persiapan pemberangkatan dikebut.

Pandemi bukan Halangan Sambut Tahun Baru di Hotel
Indonesiaku
Pandemi bukan Halangan Sambut Tahun Baru di Hotel

Tetap jaga diri dan terapkan protokol kesehatan.

Banjir Kanal Timur, Pelesiran di Timur Jakarta
Travel
Banjir Kanal Timur, Pelesiran di Timur Jakarta

Banjir Kanal Timur, menjadi pilihan favorit warga Negeri Kumaha Aing.

Laksa, Kuah Santannya Menggoyang Lidah Aing
Kuliner
Laksa, Kuah Santannya Menggoyang Lidah Aing

Laksa merupakan makanan khas Tangerang yang amat lezat.

Satgas COVID-19 Indramayu Resmi Tutup Semua Objek Wisata
Travel
Satgas COVID-19 Indramayu Resmi Tutup Semua Objek Wisata

Penutupan dilakukan sampai dengan batas waktu yang tidak ditentukan.

Bakso, Memang Tidak Ada Matinya di Negeri Aing
Kuliner
Bakso, Memang Tidak Ada Matinya di Negeri Aing

Tak ada orang akan menolak makan bakso.