Kemenkes Terbitkan Protokol 'New Normal' Bagi Perkantoran dan Industri, Apa Saja Isinya? Optimistis menjalani kehidupan new normal. (Foto CBS 42)

Merahputih.com - Pemerintah tengah menyiapkan aturan 'new normal' sebelum membuka kegiatan masyarakat selama pandemi COVID-19. Namun, dunia usaha tidak mungkin selamanya dilakukan pembatasan, roda perekonomian harus tetap berjalan. Peliburan karyawan dalam jangka waktu yang lama dinilai bisa mengakibatkan ekonomi terhenti.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menerbitkan protokol bagi perkantoran dan industri dalam menghadapi pandemi virus corona atau COVID-19 yang diatur dalam Keputusan Menteri Kesehatan.

Baca Juga:

COVID-19 Meluluhlantakkan Label Musik?

Hal itu diatur dalam Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/MENKES/328/2020 tentang Panduan Pencegahan dan Pengendalian COVID-19 di Tempat Kerja Perkantoran dan Industri dalam Mendukung Keberlangsungan Usaha pada Situasi Pandemi.

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatakan, dunia usaha dan masyarakat pekerja memiliki kontribusi besar dalam memutus mata rantai penularan karena besarnya jumlah populasi pekerja dan besarnya mobilitas, serta interaksi penduduk umumnya disebabkan aktivitas bekerja.

"Tempat kerja sebagai lokus interaksi dan berkumpulnya orang merupakan faktor risiko yang perlu diantisipasi penularannya," kata Terawan seperti dikutip dalam laman resmi Kemenkes, Senin (25/5).

Salah satu ketentuan dalam new normal adalah perusahaan wajib menerapkan physical distancing dengan jarak antar-karyawan selama bekerja di lokasi kerja, baik kantor maupun industri, minimal 1 meter.

"Physical Distancing dalam semua aktifitas kerja. Pengaturan jarak antar pekerja minimal 1 meter pada setiap aktifitas kerja (pengaturan meja kerja/workstation, pengaturan kursi saat di kantin, dll)," bunyi Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/MENKES/328/2020.

COVID-19
Vaksin baru akan siap digunakan pada akhir 2021. (Foto Brookings Institution)

Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2020 tentang Pembatasan Sosial Berskala Besar ( PSBB) dalam rangka percepatan penanganan COVID-19 telah menyatakan bahwa PSBB dilakukan salah satunya dengan meliburkan tempat kerja.

Manajemen juga diminta mengatur sistem bekerja dari rumah (work from home) dan menentukan pekerja esensial yang perlu datang ke tempat kerja atau tidak. Panduan Bagi Pekerja Esensial yang Harus ke Tempat Kerja Selama PSBB

Tempat kerja harus menyediakan alat pengukur suhu tubuh/thermogun di pintu masuk untuk pekerja esensial yang harus datang ke tempat kerja selama PSBB.

Pengaturan waktu kerja harus tidak terlalu panjang karena bisa mengakibatkan pekerja kekurangan waktu untuk beristirahat yang dapat menyebabkan penurunan sistem kekebalan/imunitas tubuh.

Jika memungkinkan shift 3 (waktu kerja yang dimulai pada malam hingga pagi hari) ditiadakan. Jika tidak memungkinkan, pekerja shift 3 diutamakan yang berusia kurang dari 50 tahun.

Kemenkes mewajibkan pekerja mengenakan masker sejak perjalanan dari/ke rumah, dan selama di tempat kerja, meminta tempat kerja mengatur asupan nutrisi makanan pekerja, serta memfasilitasi tempat kerja yang aman dan sehat.

Baca Juga:

Studi Sebut Antibodi Llama Bisa Menjadi Penangkal COVID-19

Jika memungkinkan, pekerja dapat diberi suplemen vitamin C. Sosialisasi dan Edukasi Pekerja Mengenai COVID-19

Kemenkes mewajibkan tempat kerja memberikan edukasi yang intensif kepada seluruh pekerja dan keluarga mengenai pandemi COVID-19, sehingga pekerja dapat melakukan tindakan preventif guna mencegah penularan penyakit secara mandiri. (Knu)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Diduga Aniaya Warga, Anggota Bawaslu Bolaang Mongondow Diperiksa DKPP
Indonesia
Diduga Aniaya Warga, Anggota Bawaslu Bolaang Mongondow Diperiksa DKPP

Jerry diadukan oleh tiga orang, yaitu Oslan Laures, Ofriyanto Laures, dan Idil Adha Mamonto.

Polda Metro Jaya Cokok 4 Pelaku Pembunuhan Sadis Bos Pabrik Roti Asal Taiwan
Indonesia
Polda Metro Jaya Cokok 4 Pelaku Pembunuhan Sadis Bos Pabrik Roti Asal Taiwan

Tersangka mengaku menghabisi korban karena sakit hati Hsu Ming Hu tidak mau bertanggung jawab atas kehamilannya.

[HOAKS atau FAKTA): Anies Sebut Biarkan Pribumi yang Bekerja
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA): Anies Sebut Biarkan Pribumi yang Bekerja

Pada unggahan foto tersebut ditambahkan narasi “BIARKAN PRIBUMI YANG BEKERJA” dan keterangan “Ingat ya “PRIBUMI” yang dimaksud kadrun ini….”.

Kombes Roma Hutajulu Jabat Dirkrimsus, Kapolres Trenggalek Isi Wadirkrimum Polda Metro Jaya
Indonesia
KPK Sebut Mata Kiri Novel Baswedan Tak Dapat Diperbaiki Lagi
Indonesia
KPK Sebut Mata Kiri Novel Baswedan Tak Dapat Diperbaiki Lagi

Sementara kemampuan melihat mata kanan sekitar 60 persen dengan menggunakan lensa khusus.

Jelang HUT ke-47, PDIP Bakal Fokus Perjuangkan Kemandirian Pangan
Indonesia
Jelang HUT ke-47, PDIP Bakal Fokus Perjuangkan Kemandirian Pangan

Indonesia merupakan negeri yang sangat kaya akan sumber obat-obatan

Anies Beri Perhatian Khusus 66 RW Masih Zona Merah, Berikut Daftarnya
Indonesia
Anies Beri Perhatian Khusus 66 RW Masih Zona Merah, Berikut Daftarnya

Anies pun menetapkan 66 RW itu sebagai Wilayah Pengendalian Ketat (WPK) selama masa transisi pada bulan Juni 2020.

Anggota DPRD DKI Ramai-Ramai Tolak P2APBD Anies
Indonesia
Anggota DPRD DKI Ramai-Ramai Tolak P2APBD Anies

DPRD DKI Jakarta menolak Pertanggungjawaban Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (P2APBD) Tahun Anggaran 2019.

Pandji Unggah Foto Selfie Bareng Lem Aibon, Apa Respons Anies?
Indonesia
Pandji Unggah Foto Selfie Bareng Lem Aibon, Apa Respons Anies?

"Halo Mas @aniesbaswedan," tulis Pandji

Cek Kehalalan Vaksin COVID-19, MUI Dilibatkan Tinjau Pabrik Vaksin di Tiongkok
Indonesia
Cek Kehalalan Vaksin COVID-19, MUI Dilibatkan Tinjau Pabrik Vaksin di Tiongkok

"Tetapi kalau tidak halal, namun tidak ada solusi selain vaksin tersebut, maka dalam situasi darurat bisa digunakan dengan penetapan yang dikeluarkan Majelis Ulama Indonesia," tegas Wapres.