Kemenhub Bangun Posko Nataru Mulai 19 Desember 2023 sampai 3 Januari 2024

Alwan Ridha RamdaniAlwan Ridha Ramdani - Kamis, 23 November 2023
Kemenhub Bangun Posko Nataru Mulai 19 Desember 2023 sampai 3 Januari 2024
Ilustrasi Jalan Tol. (Foto: Antara)

MerahPutih.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) bersama Korlantas Polri akan melakukan survei kesiapan Natal dan Tahun Baru (Nataru), kemudian dilanjutkan dengan inspeksi keselamatan lalu lintas dan angkutan jalan. Selain itu, membuat Posko Angkutan Natal 2023 dan Tahun baru 2024 akan diselenggarakan pada tanggal 19 Desember 2023 sampai dengan 3 Januari 2024.

Juru Bicara Kemenhub Adita Irawati mengimbau masyarakat untuk menghindari melakukan perjalanan pada arus puncak mudik dan arus balik libur Natal dan Tahun Baru 2023/2024 agar terhindar dari kepadatan arus lalu lintas.

Baca Juga:

Kemenhub Pastikan Kesiapan Transportasi Umum dan Jalan Jelang Libur Nataru

Kemenhub memprediksi arus mudik dan balik terjadi dua kali, yakni puncak arus mudik pertama akan terjadi pada Jumat, 22 Desember 2023, lalu kedua terjadi pada Jumat, 29 Desember 2023.

Sedangkan untuk prediksi arus baliknya terjadi pada Selasa, 26 Desember 2023, dan pada Senin, 1 Januari 2024. Adapun titik krusial penanganan arus pergerakan masyarakat salah satunya berada di Jalur Trans Jawa.

"Untuk itu segala sesuatunya harus dipersiapkan dengan baik, seperti misalnya manajemen rekayasa lalu lintas baik di jalan tol maupun non tol, pengendalian pasar tumpah, optimalisasi rest area di jalan tol dan jembatan timbang sebagai tempat istirahat, dan lain sebagainya," ujarnya.

Adita menyampaikan, guna menghindari kepadatan pada saat melakukan perjalanan, masyarakat juga diimbau untuk memanfaatkan transportasi massal atau mengikuti program mudik gratis.

Selain itu, diimbau untuk tidak menggunakan sepeda motor untuk perjalanan jarak jauh. Namun demikian, jika terpaksa menggunakan motor, agar mengutamakan keselamatan dalam berkendara.

Bagi pengguna jalan tol, agar tidak memaksakan diri untuk menggunakan rest area di jalan tol jika sudah penuh dan jangan berhenti di bahu jalan.

"Mengimbau supaya masyarakat selalu mengikuti informasi terkini dari media sosial resmi milik operator jalan tol maupun kepolisian. Dengan demikian, masyarakat dapat mengetahui informasi terkait rekayasa lalu lintas yang sedang diterapkan, sehingga dapat mengantisipasi kemacetan," katanya dikutip Antara.

Baca Juga:

Polisi Amankan Puluhan Ribu Lokasi saat Libur Nataru dan Kampanye yang Berbarengan

#Kemenhub
Bagikan
Bagikan