Kembangkan Literasi pada Anak sejak usia Dini Perlunya pra literasi untuk anak-anak usia balita. (Foto: Pexels/Maël BALLAND)

LITERASI sudah tidak asing bagi kehidupan sehari-hari. Secara umum literasi memang merujuk pada kemampuan dan keterampilan individu dalam membaca, menulis, berbicara, menghitung, dan memecahkan masalah. Namun nyatanya, literasi memiliki cangkupan yang lebih luas jika hanya dikaitkan dengan kemampuan-kemampuan tersebut. Sebab literasi mencakup seluruh kemampuan yang ada dalam diri anak itu sendiri.

Dilansir dari Kemdikbud, kemampuan tersebut perlu untuk dikembangkan sedini mungkin. Salah satu caranya adalah dengan melakukan pra literasi yang dapat berfungsi untuk membentuk fondasi kemampuan literasi anak.

Baca Juga:

Punya Banyak Buku Tapi Tak Pernah Dibaca? Mungkin Kamu Mengalami Tsundoku

Sayangnya pengembangan kemampuan pra literasi sering kali disalah artikan. Pra literasi bukan berarti orang tua harus menekan anak secara intens untuk belajar membaca, menulis dan berhitung yang membuat mereka terpaksa. Sebab metode belajar seperti itu justru dapat membuat anak stress dan membawa pengaruh buruk bagi perkembangannya. Berikut strategi yang dapat diterapkan untuk menerapkan metode belajar pra literasi yang tepat

1. Menerapkan literasi dengan bermain

literasi
Kebutuhan bermain dan mengajarkan literasi dapat disinergikan. (Foto: Pexels/Marta Wave)

Kebanyakan orang tua menginginkan anak untuk belajar sedini mungkin, sayangnya dengan mengurangi waktu bermain mereka. Padahal bermain merupakan hal yang ditunggu-tunggu oleh anak. Agar kegiatan belajar dan bermain anak tetap seimbang, orang tua dapat menggabungkan keduanya. Sebenarnya, metode belajar yang tepat pada anak usia dini adalah dengan bermain. Dengan begitu, anak dapat membangun kemampuan literasinya berdasarkan pengalamannya saat bermain. Hal ini mendorong anak untuk mampu menceritakan pengalamannya kepada orang lain. Inilah hal mendasar dari penerapan pra literasi.

2. Membacakan buku kepada anak

literasi
Membacakan buku, anak dapat belajar berbicara dan mulai mengenali bahasa. (Foto: Unsplash/Ben Griffiths)

Orang tua merupakan figur yang akan dicontoh oleh anak. Saat orang tua membacakan buku, anak dapat belajar berbicara dan mulai mengenali bahasa. Dimulai dari kegiatan ini, orang tua dapat mengajari anak gemar membaca buku. Tak hanya itu, membacakan buku kepada anak dapat mendorong orang tua untuk aktif berinteraksi dengan anak. Sehingga cerita dalam buku yang dibacakan bukan hanya didengar, namun juga dapat menjadi topik pembicaraan anak dengan orang tua.

Baca Juga:

Kenali Manfaat Baca Buku Digital Lewat Gawai

3. Berangkat dari hobi dan minat anak

literasi
Sebaiknya menjadi orangtua yang mampu mendengar anak. (Foto: Unsplash/Gabriel Tovar)

Saat menerapkan metode belajar pra literasi, orang tua dapat menyertakan sesuatu yang diminati anak. Dukung minat anak dengan menyediakan fasilitas yang dapat mendorong mereka menjadi kreatif. Mulai kegiatan pra literasi dengan memberikan kegiatan yang didasari minat anak. Pada situasi ini, bukan hanya anak yang harus belajar, namun orang tua juga dituntut untuk mampu mendengarkan apa yang sedang disampaikan anak.

4. Pengembangan literasi melalui budaya daerah

literasi
Semakin sering anak mendengar dan terpapar budaya atau bahasa daerah, pemahaman mereka pada budaya semakin tumbuh. (Foto: [email protected] Pariwisata Kabupaten Sleman)

Sertakan budaya daerah dalam proses pra literasi. Semakin sering anak mendengar dan terpapar budaya atau bahasa daerah, pemahaman mereka pada budaya semakin tumbuh. Selain itu, anak semakin dimampukan untuk mengembangkan pengetahuan yang baru diterima. Dengan begitu mereka memiliki kesadaran dan mampu memahami budaya di sekitarnya. (cit)

Baca Juga:

Tingkatkan Literasi Membaca, Sampoerna Academy Ajak Siswa Menulis Buku Anak

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Mengingat Panic Buying Awal Pandemi Agar Tak Terulang Selama Bulan Ramadan
Hiburan & Gaya Hidup
Mengingat Panic Buying Awal Pandemi Agar Tak Terulang Selama Bulan Ramadan

Jangan kalap belanja, barang pasti akan selalu ada.

Sebentar Lagi Kartu SIM Bisa Menjadi Masa Lalu
Fun
Sebentar Lagi Kartu SIM Bisa Menjadi Masa Lalu

Kartu SIM atau kartu modul identifikasi pelanggan adalah sirkuit terpadu yang menyimpan identitas konektivitas seluler pribadi.

Lintas Masa Konsistensi Baju Adat Presiden Jokowi
Hiburan & Gaya Hidup
Lintas Masa Konsistensi Baju Adat Presiden Jokowi

Setiap tahun pamerkan baju adat nan berbeda.

Boneka Barbie Ratu Elizabeth Laris Terjual Hanya dalam 3 Detik
Fun
Boneka Barbie Ratu Elizabeth Laris Terjual Hanya dalam 3 Detik

Menandakan 70 tahun bertakhta Ratu Elizabeth II di Inggris.

Hindari Predator Seksual, saatnya Upgrade Pengetahuan Anak
Hiburan & Gaya Hidup
Hindari Predator Seksual, saatnya Upgrade Pengetahuan Anak

Siapa pun bisa menjadi korban, termasuk anak-anak.

Local Pride Ala Suharto: Swasembada Alat Kontrasepsi dengan Peresmian Pabrik Kondom
Fun
Local Pride Ala Suharto: Swasembada Alat Kontrasepsi dengan Peresmian Pabrik Kondom

Soeharto meresmikan Pabrik Kondom Banjaran di Bandung.

Dorna Sports Raih Sertifikasi ISO 20121
ShowBiz
Dorna Sports Raih Sertifikasi ISO 20121

Penyelenggara olahraga motor pertama nan menerima sertifikasi ISO 20121.

April, BTS Konser di Las Vegas
ShowBiz
April, BTS Konser di Las Vegas

Konser di Las Vegas direncanakan akan digelar pada 8, 9, 15, dan 16 April mendatang.

Momen Manis 'Second Lead Couple' di Drama Now We Are Break Up
ShowBiz
Momen Manis 'Second Lead Couple' di Drama Now We Are Break Up

Momen manis second lead couple Drama Korea Now We Are Break Up

Becermin dari Tragedi Kanjuruhan, Psikolog Tekankan Pentingnya Mental Kolektif
Hiburan & Gaya Hidup
Becermin dari Tragedi Kanjuruhan, Psikolog Tekankan Pentingnya Mental Kolektif

Mental kolektif yang sebenarnya bisa menghasilkan sisi positif apabila gaung dan pesan positif ditonjolkan.