Film
Kehidupan Keraton dalam Film 'Marak: Mresani Panji Sekar' Film pendek pertama yang diproduksi Keraton Yogyakarta. (Foto: Youtube KratonJogja)

BANYAK orang yang penasaran bagaimana budaya dan gaya hidup di dalam tembok Keraton Yogyakarta. Pasalnya keluarga dan para bangsawan Keraton Yogyakarta masih memegang teguh budaya Jawa dan unggah-ungguh (kebiasaan) leluhur.

Untuk menjawab keingintahuan ini, Kraton Yogyakarta meluncurkan sebuah film Pendek berjudul Marak; Mresani Panji Sekar. Film pendek berdurasi sekitar 19 menit ini dilaunching di kanal Youtube@Kraton Jogja pada Selasa (01/12).

Baca Juga:

Digitalisasi Peninggalan Budaya Beraksara Jawa

marak
Putri kedua Sri Sultan HB X Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Condrokirono dan Kanjeng Noto muncul sebagai cameo.(Foto: Youtube@Kraton Jogja)

Film pendek ini dibuat oleh Tepas Tandha Yekti (Divisi Humas, Dokumentasi dan IT) dan KHP Kridhomardowo (Divisi Tari) Kraton Jogja dalam rangka memperingati hari lahir Sri Sultan Hamengku Buwono X.

Penghageng (ketua) KHP Kridhomardowo, Kanjeng Pangeran Haryo (KPH) Notonegoro mengatakan ini merupakan pertama kalinya Kraton membuat film pendek.

"Salah satu tujuannya sebagai sarana edukasi. Kami ingin memperlihatkan bagaimana sih budaya dan gaya hidup di dalam tembok Keraton. Mulai dari kehidupan putra-putri Sri Sultan dan para abdi dalem dan beberapa keluarga keraton Yogyakarta," jelas KPH Notonegoro.

Menantu Sri Sultan HB X ini berkisah, mereka sengaja mengemas alur cerita yang ringan dan sederhana namun penuh dengan edukasi nilai budaya di dalamnya. Untuk itulah pihaknya menggandeng dua aktris, Briliana Arfira dan Siti Fauziah sebagai pemeran utama. Briliana dan Siti populer dengan film pendek Tilik.

Baca Juga:

Gunung Merapi dalam Khazanah Budaya Masyarakat Jawa

marak
Keseruan melihat kehidupan di balik tembok Keraton Yogyakarta. (Foto: Youtube@Kraton Jogja)

Marak yang berarti menemui, menghadap, atau sowan berkisah tentang keseruan Yu Lilin (Briliana) seorang abdi dalem wanita Kraton Yogyakarta mempersiapkan pementasan Beksan Panji Sekar (Tarian Tradisional Pria Kraton Yogyakarta). Yu Lilin mendapat tugas untuk mengawasi latihan Beksan Panji Sekar menggantikan temannya. Beksan Panji Sekar merupakan pementasan tari dalam rangka Uyon-Uyon Hadiluhung atau peringatan hari lahir Sultan HB X.

Sebelum melihat latihan para penari, Yu Lilin diwajibkan menemui Kanjeng Noto, sebagai pemimpin KHP Kridhomardowo (Divisi Tari) Kraton Jogja. Dalam perjalanan menemui Kanjeng Noto, Yu Lilin bertemu dengan temannya Bu Siti (Siti Fauziah). Lantaran penasaran dengan tarian Panji Sekar, Bu Siti memaksa untuk ikut dengan Yu Lilin ke dalam Kraton Yogyakarta.

Yu Lilin membolehkan Bu Siti untuk ikut. Namun dalam perjalanan, Yu Lilin perlu banyak mengajari Bu Siti terkait adat istiadat dan peraturan Kraton. Mulai dari memakai pakaian khusus, cara berbicara dengan petinggi Kraton, mengajari gaya bahasa Jawa Kromo Inggil (bahasa Jawa khusus keluarga Kraton) sampai cara menghormat pada pendopo dan putra-putri Raja.

Baca Juga:

Sejarah Pemerintah Mengatur Kaum Jomlo

marak
Tari Beksan Panji Sekar yang jadi latar film pendek Marak. (Foto: Youtube@Kraton Jogja)

Disinilah proses edukasi budaya dan kebiasaan tradisional Kraton Yogyakarta ditampilkan dan diperkenalkan

Jika dilihat, tokoh Yu Lilin hampir sama dengan karakter Yu Ning. Begitu juga tokoh Bu Siti mirip dengan tingkah laku karakter bu Tedjo dalam film Tilik. Namun hal ini tidak mengurangi esensi film. Malah menambah nilai humor dan santai dalam film ini.

Dalam film ini, Putri kedua Sri Sultan HB X Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Condrokirono dan Kanjeng Noto turut ikut muncul sebagai cameo.

Kehadiran film Marak mendapat sambutan cukup meriah dari para netizen. Baru empat hari diluncurkan, film pendek ini sudah ditonton sekitar 419.104 viewers dan mendapat 40 ribu likes serta 300-an komentar. Sebagian besar komentar memuji penyampaian budaya dan bahasa Jawa dengan cara yang kekinian dan tidak membosankan. (Teresa Ika/Yogyakarta)

Baca Juga:

Ogah Cengeng, Perajin Wayang Kulit Tetap Berkarya

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Shang-Chi Belum Bisa Ditonton di Disney Plus
Fun
Shang-Chi Belum Bisa Ditonton di Disney Plus

Pencinta streaming film sabar dulu ya.

Instalasi Seni Termahal di Dunia Terbuat dari Kertas
Fun
Instalasi Seni Termahal di Dunia Terbuat dari Kertas

Berjudul Da Vinci of Debt, karya itu terbuat dari 2.600 ijazah asli para lulusan perguruan tinggi di seluruh negeri.

Cheat Codes Bawa Petualangan Ceria di Album Perdana ‘Hellraisers Pt. 1’
ShowBiz
Cheat Codes Bawa Petualangan Ceria di Album Perdana ‘Hellraisers Pt. 1’

Nama album Hellraisers merupakan julukan yang diberikan kepada trio ini.

Bawa Bekal, Liburan Hemat ala Indonesia
Travel
Bawa Bekal, Liburan Hemat ala Indonesia

Membawa bekal memang pilihan paling aman dan sehat saat plesiran di masa pandemi ini.

‘Soul’ Raih Rp1,1 Triliun di Box Office
Fun
‘Soul’ Raih Rp1,1 Triliun di Box Office

Masih akan terus meningkat, terlebih dalam rangka menyambut Tahun Baru Imlek 2021.

Perhatikan Ini Sebelum Menerima atau Mendonorkan ASI
Fun
Perhatikan Ini Sebelum Menerima atau Mendonorkan ASI

Dalam situasi tertentu donor ASI akan sangat membantu dibandingkan jika anak tidak bisa mendapatkan ASI sama sekali

Membantu Kecelakaan Lalu Lintas, Lee Donghae Tunjukkan Karakter Baik Hati
ShowBiz
Membantu Kecelakaan Lalu Lintas, Lee Donghae Tunjukkan Karakter Baik Hati

Idola yang manis di atas panggung dan di kehidupan nyata bisa jadi hal yang spesial.

5 K-Drama Baru di Agustus 2021
ShowBiz
5 K-Drama Baru di Agustus 2021

5 K-Drama yang harus ditonton.

Teh Ceylon Sumber Terbaik Antioksidan Alami
Hiburan & Gaya Hidup
Teh Ceylon Sumber Terbaik Antioksidan Alami

Nikmat dihidangkan dengan madu.

Weird Genius hingga Raisa, ini nih Pemenang AMI Awards 2020
ShowBiz
Weird Genius hingga Raisa, ini nih Pemenang AMI Awards 2020

Lathi membawa kesuksesan tersendiri bagi Weird Genius.