Karya #20DetikCuciCorona Dicetak dalam Bentuk Vinyl Karya 70 Musisi dalam Kampanye #20DetikCuciCorona dicetak ke piringan hitam (Foto: istimewa)

SEJAK awal Pandemi, gerakan #20DetikCuciCorona mengajak musisi Indonesia mendonasikan lagu berdurasi 20 detik, untuk menemani masyarakat cuci tangan tanpa berhitung guna mencegah penularan virus Covid-19.

Musisi yang ikut menggaungkan gerakan #20DetikCuciCorona antara lain yakni Rhoma Irama, Jason Ranti, Robi Navicula, /rif, The Changcuters, Cliff Club 80s, Nova Ruth, dan sejumlah musisi Indonesia lainnya. 70 lagu hasil karya mereka dikumpulkan dalam playlist di beberapa platform digital dan diputar masyarakat.

Baca Juga:

Robi 'Navicula' Ajak Masyarakat Cegah Penyebaran Virus Corona Lewat #20Detikcucicorona

Pada Desember 2020, seluruh karya kemudian dikonversi ke dalam piringan hitam (vinyl) yang diserahkan secara simbolis kepada Tim Satuan Tugas Penanganan Covid-19, para tokoh budaya seperti Rhoma Irama dan beberapa museum di Indonesia, dalam press conference yang diselenggarakan secara online melalui Zoom pada Rabu, (2/12).

Hal ini bertujuan agar niat baik dari anak bangsa untuk mengedukasi publik secara sederhana dan menyenangkan, dapat diteruskan. Gerakan ini memilih menyampaikan pesan kepada masyarakat Indonesia lewat musik karena tujuannya menjadi lebih tersampaikan.

"Salah satu cara mengedukasi masyarakat Indonesia adalah dengan menyentuh rasa mereka, yaitu lewat musik," ujar Dhani Hargo, salah satu inisiator gerakan #20detikcucicorona dalam Press Conference Penyerahan Vinyl #20detikcucicorona, Rabu (2/12).

Menurut Dhani, komunikasi lewat musik lebih efektif untuk masyarakat Indonesia. Komunikasi lewat musik juga membuat pesan-pesan rumit menjadi lebih sederhana, membumi dan menyenangkan.

Hal ini pun dibenarkan oleh perwakilan dari Irama Nusantara, Renovan Reza. Dia mengatakan bahwa musik pasti ada di mana-mana. Musik merupakan media paling efektif untuk sosialisasi kepada masyarakat karena bisa menyentuh semua lapisan masyarakat.

Hargo juga menambahkan, untuk mengenang kontribusi para musisi dan seluruh pihak yang telah berpartisipasi dalam gerakan #20DetikCuciCorona, seluruh donasi lagu dikonversi ke dalam piringan hitam (vinyl) agar terjaga lebih dari 100 tahun.

Penyimpanan dan pengarsipan karya juga menjadi penting, mengingat situasi pandemi bisa berulang dalam jangka waktu tertentu. Sehingga bisa menjadi pembelajaran di masa depan.

Baca Juga:

Erros Djarot Ajak Tokoh dan Musisi Indonesia Galang Dana Lewat Lagu Kemanusiaan

Menariknya, seluruh rangkaian kampanye sosial yang dijalankan sejak April lalu ini dilakukan secara kolaboratif. Arya Gumilar, salah satu inisator gerakan #20DetikCuciCorona menjelaskan gerakan ini murni berangkat dari semangat gotong royong yang dimiliki oleh masyarakat Indonesia.

"Gerakan ini turut dibantu oleh musisi Tanah Air, komunitas-komunitas daerah, dapat megatron gratis dari pengusaha daerah, video yang direkam supir truk, logo gerakan yang dibuatkan oleh pengusaha seprai, Mbah Budi, sampai produksi vinyl disponsori oleh SAC Indonesia dan BAYK, dan bahkan cetak covernya digratiskan oleh Sribu printing," jelas Arya Gumilar.

Dalam konfrensi pers penyerahan vinyl #20DetikCuciCorona, dihadiri pula oleh Prof. Drh. Wiku Bakti Bawono Adisasmito, M.Sc., Ph.D. selaku Ketua Tim Pakar dan Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 dan Irama Nusantara. Wiku menyebutkan bahwa dia sangat mendukung gerakan #20DetikCuciCorona.

"Terima kasih telah diberi kepercayaan (untuk meneruskan semangat perjuangan dari Gerakan #20DetikCuciCorona). Semoga seluruh masyarakat yang memang sering mendengarkan musik dan lagu menjadi lebih mudah untuk memahami dan mempraktikkan cara cuci tangan dengan baik sehingga dapat terhindar dari virus corona," jelas Wiku.

Sedikit informasi, gerakan #20DetikCuciCorona muncul sebagai respon atas kepanikan masyarakat di awal pandemi: berebut hand sanitizer, cairan disinfektan, hingga menimbun masker.

Padahal langkah paling dasar dan mudah yang bisa dilakukan oleh masyarakat untuk mencegah penularan adalah cuci tangan minimal 20 detik dengan sabun. Juga, karena istilah lockdown, physical distancing, flattening the curve yang beredar menambah kebingungan masyarakat.

Kampanye sosial ini mencoba melakukan pendekatan komunikasi dengan pesan yang lebih sederhana, mengajak publik untuk "ayo nyabun" dan melibatkan karya-karya musik – sebagai bahasa yang universal. (Ryn)

Baca Juga:

Cara Robi 'Navicula' Bertahan di Industri Musik Saat Pandemi Virus Corona

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Penah Naik Pesawat dalam Penerbangan Non-Stop Terlama dan Terpanjang di Dunia?
Travel
Penah Naik Pesawat dalam Penerbangan Non-Stop Terlama dan Terpanjang di Dunia?

Penerbangan jarak dekat menyenangkan, namun bila terbang dalam waktu lama dan transit yang panjang membuat badan remuk.

‘Among Us’ Catat 500 Juta Pemain per November 2020
ShowBiz
‘Among Us’ Catat 500 Juta Pemain per November 2020

Among Us melatih kepekaan dan tingkat kejeniusan untuk menentukan impostor.

Masker Membuatmu Kesulitan Unlock iPhone? Yuk Atasi dengan Update iOs 13.5!
Fun
Masker Membuatmu Kesulitan Unlock iPhone? Yuk Atasi dengan Update iOs 13.5!

Pengguna iPhone iOS 13 pasti merasakan banget nih kesulitan unlock ponsel.

Ini Penjelasan Mengapa Ukuran Ban Depan dan Belakang Sepeda Motor Berbeda
Fun
Ini Penjelasan Mengapa Ukuran Ban Depan dan Belakang Sepeda Motor Berbeda

ban depan itu fungsinya mempermudah dalam mengendalikan.

Billionaire’s Project x Kemas Acil Hasilkan Koleksi Social Terror
Fun
Billionaire’s Project x Kemas Acil Hasilkan Koleksi Social Terror

Billionaire's Project menggandeng Kemas Acil untuk menghasilkan desain yang fun.

Lagi-Lagi Soda, Sebaiknya Dihindari
Fun
Lagi-Lagi Soda, Sebaiknya Dihindari

setidaknya kamu harus mengetahui cara cerdas untuk konsumsi minuman tersebut.

Siapapun Bisa Berdansa, 'Masquerade Party' Akan Hadir di JHL Solitaire Hotel
Fun
Siapapun Bisa Berdansa, 'Masquerade Party' Akan Hadir di JHL Solitaire Hotel

Masquerade Party merupakan pesta topeng ala bangsawan.

Perawatan Kulit Sederhana Ala Julia Roberts ini Buat Awet Muda
ShowBiz
Perawatan Kulit Sederhana Ala Julia Roberts ini Buat Awet Muda

Julia Roberts selalu awet muda dengan tips perawatan kulit ini

Jamur Cordyceps Bisa Jadi Antivirus COVID-19?
Fun
Jamur Cordyceps Bisa Jadi Antivirus COVID-19?

Kandungan utama pada jamur Cordyceps ini memiliki banyak manfaat

Bangkitkan kembali Pariwisata Indonesia, Travel Trip Buka Layanan Perjalanan
Travel
Bangkitkan kembali Pariwisata Indonesia, Travel Trip Buka Layanan Perjalanan

Travel Trip Bangkitkan Kembali Pariwisata Indonesia yang 'Lesu' Akibat Pandemi COVID-19