Kalau Pernah Positif, Kamu Hanya Butuh Satu Dosis Vaksin COVID-19 Vaksin COVID-19. (Foto: 123RF/Chayatorn Laorattanavech)

ORANG yang sudah pernah terkena COVID-19 harus tetap divaksinasi, kata para ahli. Namun, mereka mungkin mengalami efek samping yang intens bahkan setelah dosis vaksin pertama. Dilaporkan, orang yang pernah terpapar COVID-19 mengalami gejala yang sama beberapa hari setelah mendapat suntikan vaksin.

Dalam sebuah penelitian yang diposting online pada hari awal Februari, para peneliti menemukan bahwa laporan orang yang sebelumnya terinfeksi virus melaporkan kelelahan, sakit kepala, menggigil, demam, serta nyeri otot dan sendi setelah suntikan pertama lebih banyak daripada mereka yang tidak pernah terinfeksi.

Korban COVID-19 juga memiliki tingkat antibodi yang jauh lebih tinggi setelah dosis pertama dan kedua vaksin. Berdasarkan hasil ini, para peneliti mengatakan, orang yang pernah menderita COVID-19 mungkin hanya perlu satu suntikan.

Baca juga:

Mengapa Vaksin COVID-19 Sinovac Tidak Berlaku Seumur Hidup

“Saya pikir satu vaksinasi sudah cukup. Ini juga akan menghindarkan individu dari rasa sakit yang tidak perlu saat mendapatkan dosis kedua dan itu akan membebaskan dosis vaksin tambahan,” kata Florian Krammer, ahli virus di Fakultas Kedokteran Icahn di Gunung Sinai dan penulis penelitian tersebut.

Tingkat Antibodi Lebih Tinggi

Antibodi yang sempat terkena vaksin lebih tinggi. (Foto: 123RF/Lakshmiprasad Sindhnur)
Antibodi yang sempat terkena vaksin lebih tinggi. (Foto: 123RF/Lakshmiprasad Sindhnur)

Studi kedua yang dirilis pada hari kemudian juga mendukung gagasan tersebut. Penelitian ini melibatkan 59 petugas kesehatan. 42 di antaranya menderita COVID-19 (dengan atau tanpa gejala) sebelum vaksin. Para peneliti tidak menilai efek samping, tetapi mereka menemukan bahwa mereka yang sebelumnya terinfeksi menanggapi suntikan pertama dengan menghasilkan tingkat antibodi yang tinggi, sebanding dengan jumlah yang terlihat setelah dosis kedua pada orang yang tidak pernah terinfeksi.

Dan dalam percobaan laboratorium, antibodi tersebut terikat pada virus dan menghentikannya memasuki sel. Untuk memperpanjang pasokan vaksin, para penulis menyimpulkan bahwa mereka yang pernah menderita COVID-19 harus diturunkan dari daftar prioritas dan hanya menerima satu dosis vaksin sementara persediaan terbatas.

Sementara beberapa ilmuwan setuju dengan logika ini, yang lain lebih berhati-hati. Mengubah jumlah dosis dapat menciptakan "preseden yang sangat rumit", kata E. John Wherry, direktur Institut Imunologi Universitas Pennsylvania. “Kami tidak mengambil persetujuan FDA katakanlah dari obat kemoterapi dan kemudian mengurangi dosisnya,” katanya.

Baca juga:

5 Langkah Pemulihan yang Bisa Dilakukan Jika Kamu Terpapar

Dr. Wherry juga menunjukkan bahwa orang yang memiliki kasus COVID-19 ringan tampaknya memiliki tingkat antibodi yang lebih rendah, dan mungkin tidak memiliki perlindungan terhadap varian virus yang lebih menular. Mungkin juga sulit untuk mengidentifikasi orang mana yang sebelumnya telah terinfeksi. “Mendokumentasikan itu menjadi masalah kesehatan masyarakat yang sangat berpotensi berantakan,” katanya seperti diberitakan nytimes.com.

Efek Samping Diharapkan Terjadi

Kesimpulan ini berdasarkan hasil penelitian. (Foto: 123RF/Piyamas Dulmunsumphun)
Kesimpulan ini berdasarkan hasil penelitian. (Foto: 123RF/Piyamas Dulmunsumphun)

Efek samping setelah vaksinasi tersebut memang diharapkan terjadi. Itu menunjukkan bahwa sistem kekebalan meningkatkan respons dan akan lebih siap untuk melawan infeksi jika tubuh bersentuhan dengan virus. Vaksin Pfizer dan Moderna sangat baik dalam membangkitkan respons yang kuat. Sebagian besar peserta dalam uji coba perusahaan melaporkan rasa sakit di tempat suntikan, dan lebih dari setengah melaporkan kelelahan dan sakit kepala.

Uji klinis vaksin resmi dari Pfizer dan Moderna, yang masing-masing melibatkan lebih dari 30.000 peserta, menunjukkan bahwa kebanyakan orang mengalami efek samping terburuk setelah suntikan kedua. Dan dalam studi Moderna, orang yang sebelumnya terinfeksi sebenarnya memiliki lebih sedikit efek samping dibandingkan mereka yang tidak.

Itu sesuai dengan apa yang ditemukan Dr. Krammer dan rekan-rekannya dalam studi baru mereka, yang belum dipublikasikan dalam jurnal ilmiah. Para peneliti menilai gejala setelah vaksinasi pada 231 orang, 83 di antaranya pernah terinfeksi, dan 148 belum pernah terinfeksi. Kedua kelompok secara luas melaporkan mengalami nyeri di tempat suntikan setelah dosis pertama. Tetapi mereka yang pernah terinfeksi sebelumnya lebih sering melaporkan kelelahan, sakit kepala, dan kedinginan.

Tim juga melihat bagaimana sistem kekebalan menanggapi vaksin pada 109 orang (68 di antaranya belum pernah terinfeksi dan 41 yang pernah) dan menemukan tanggapan antibodi yang lebih kuat pada kelompok terakhir. Namun jumlahnya kecil, sehingga kesimpulan penelitian perlu diselidiki lebih lanjut dengan lebih banyak penelitian lain, demikian kata para ahli.

Tidaklah mengherankan bahwa orang yang sebelumnya terinfeksi mungkin mengalami reaksi yang lebih intens. Orang yang telah terinfeksi virus memiliki sel kekebalan yang siap mengenali protein ini. Jadi, ketika protein muncul setelah vaksinasi, beberapa dari sel kekebalan itu menyerang, menyebabkan orang merasa sakit.

Shane Crotty, ahli imunologi di La Jolla Institute for Immunology, menunjukkan bahwa respons vaksin yang lebih intens biasanya berarti perlindungan yang lebih baik. Jika seseorang memiliki respons yang besar terhadap dosis pertama, "Saya berharap melewatkan dosis kedua itu bijaksana dan juga bahwa dosis kedua mungkin tidak perlu," katanya.

Tetapi ahli imunologi lain menyarankan setiap orang untuk tetap menggunakan dua dosis. "Saya pendukung besar dosis yang tepat dan jadwal yang tepat, karena begitulah cara studi dilakukan," kata Maria Elena Bottazzi, ahli imunologi di Baylor College of Medicine di Houston. Mendapatkan dua suntikan tampaknya tidak menimbulkan bahaya bagi mereka yang menderita COVID-19. (aru)

Baca juga:

Self-Quarantine Bagai LDR, Lakukan 4 Cara Pacaran Ala Pandemi Corona!

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Lewat Video Game, Balenciaga Pamerkan Koleksi Terbaru
Fashion
Lewat Video Game, Balenciaga Pamerkan Koleksi Terbaru

Cara unik Balenciaga untuk tetap bertahan di masa pandemi.

FST Unair Kembangkan Sensor Pendeteksi Kandungan Kreatinin
Fun
FST Unair Kembangkan Sensor Pendeteksi Kandungan Kreatinin

Sensor ini digunakan untuk mendeteksi kandungan kreatinin pada darah sebagai indikator gagal ginjal.

Cara Mudah Melupakannya, Coba Deh
Fun
Cara Mudah Melupakannya, Coba Deh

Sudah putus, namun masih saja ada keinginan melihatnya?

Berat Badan Turun, Mengapa Terlihat Tua?
Fun
Berat Badan Turun, Mengapa Terlihat Tua?

Kehilangan 12 persen lemak di wajah akan bertambah tua 10 tahun.

Deretan Artis K-Pop yang Menjadi Orangtua di 2020
ShowBiz
Deretan Artis K-Pop yang Menjadi Orangtua di 2020

Tahun ini juga merupakan saat membahagiakan bagi sejumlah bintang Korea yang akan menjadi orangtua.

Skechers x One Punch Man Hadirkan 4 Sepatu yang Futuristik
Fashion
Kelelahan dan Stres Dialami oleh Para Tenaga Medis
Fun
Kelelahan dan Stres Dialami oleh Para Tenaga Medis

tantangan dan ancaman terbesar bagi dunia dan umat manusia.

Nick Jonas akan Pandu Billboard Music Awards 2021
Fun
Nick Jonas akan Pandu Billboard Music Awards 2021

Menggantikan Kelly Clarkson yang dalam tiga tahun terakhir memandu BBMA.

Panta Capital x Kopi Mantan, Kolaborasi untuk Kemajuan Bisnis
Fun
Panta Capital x Kopi Mantan, Kolaborasi untuk Kemajuan Bisnis

Pentingnya kolaborasi dalam dunia bisnis.

Joaquin Phoenix Dapat Tawaran USD50 Juta untuk Dua Film Joker
ShowBiz
Joaquin Phoenix Dapat Tawaran USD50 Juta untuk Dua Film Joker

Dua Film ini rencananya akan hadir dalam empat tahun ke depan