Jurnalis Diamankan saat Liput Demo, Polisi Perlu Belajar Kode Etik Jurnalistik Ilustrasi. (Foto: MP/Pixabay.com/Arcaion)

MerahPutih.com - Kasus dugaan intimidasi hingga penangkapan yang dialami sejumlah jurnalis saat meliput demo menentang UU Cipta Kerja menuai kritikan.

Pengamat hukum Trubus Rahadiansyah menuturkan, polisi harus melakukan evaluasi dalam penanganan demo agar peristiwa serupa tak terulang

"Polisi harus melakukan evaluasi melalui protapnya itu. Polisi harus berperilaku adil dan tak diskriminatif," jelas Trubus kepada Merahputih.com di Jakarta, Senin (12/10).

Baca Juga:

Jurnalis Malah Diamankan saat Liput Demo, Polisi Mesti Lakukan Evaluasi

Trubus melanjutkan, polisi harus dibekali pengetahuan membedakan mana media yang bertugas dan pengunjuk rasa.

"Polisi mesti mempelajari kode etik jurnalistik," ungkap Trubus.

Ia menekankan, kejadian ini harusnya membuat komandan bertanggungjawab dan memahami UU pers.

"Di dalam melaksanakan protap ini, polisi harus memahami tugas jurnalistik. Jangan-jangan mereka tak tahu karena tak dibekali penanganan demo. Karena kebanyakan polisi yang masih muda yang melakukan," ungkap Trubus.

Trubus mendesak Kapolri Jenderal Idham Azis perlu turun karena ini bagian akuntabilitas publik.

"Kapolri mesti ketemu sama dewan pers dan organisasi pers soal kejadian ini. Dan dilakukan dialog agar tak terulang," ungkapnya.

Ilustrasi kekerasan jurnalis. (AntaraNews/ar)
Ilustrasi kekerasan jurnalis. (AntaraNews/ar)

"Polisi yang melakukan ini juga perlu diberikan sanksi agar ada tanggung jawab moral dan etika," terang dia.

Diketahui, penangkapan saat peliputan demo tolak UU Cipta Kerja salah satunya terjadi pada jurnalis Merahputih.com atas nama Ponco Sulaksono.

Ponco bertugas meliput demonstrasi penolakan UU Omnibus Law di kawasan Gambir, Jakarta Pusat, dan diamankan mulai Kamis (8/10) sekitar pukul 18.00 WIB sampai Jumat (9/10) pukul 20.15 WIB.

Saat bentrokan pecah di Gambir, Ponco berada di halte Gambir. Tetapi tiba-tiba, untuk mengurai massa yang sudah melempar benda-benda tertentu dan batu pada polisi, lalu polisi menembakan gas air mata. Ponco pun terjebak di tengah massa yang lari berhamburan.

"Saya berlari dan terjatuh, sehingga mengalami luka memar di wajah. Saat saya terjatuh di pertigaan Pejambon, saya ditolong dan dilindungi anggota Brimob," kata Ponco.

Namun saat sedang diamankan oleh anggota Brimob berseragam, datang petugas berpakaian preman.

"Petugas (berpakaian preman) itu menyerang dan lalu mengamankan saya, walau saya bilang saya wartawan dan menunjukan ID. Untung ada petugas Brimob yang terus melindungi saya," ujar Ponco.

Ponco lalu dibawa ke pos polisi di Lapangan Monas sekitar pukul 18.00 WIB. Di sana, Ponco harus membuka baju dan jaket yang dia kenakan lalu alat komunikasinya diamankan kepolisian dan mengalami intimidasi.

Baca Juga:

Sempat Diamankan, Jurnalis MerahPutih.com Dibebaskan

Akibat alat komunikasi yang diamankan polisi, membuat Ponco tidak bisa berkomunikasi dengan tim redaksi. Dalam catatan Merahputih.com, terakhir Ponco Sulaksono mengirim berita ke redaksi pukul 15.14 WIB. Posisi Ponco hilang kontak hingga akhirnya diketahui berada di Polda Metro Jaya pada Jumat (9/10) dini hari. Proses pendataan di Polda Metro Jaya selesai pukul 20.15 WIB dan Ponco akhirnya bisa kembali berkumpul dengan keluarga.

Merahputih.com menyesalkan aksi kekerasan dan intimidasi pada jurnalis diberbagai wilayah seperti di Jakarta dan Surabaya, saat melakukan tugas jurnalistiknya. Seperti diketahui, kerja jurnalis dilindungi Undang-undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers.

Pasal 4 UU Pers mengatur bahwa pers nasional berhak mencari, memperoleh, mengolah, dan menyebarluaskan informasi. Sementara pasal 18 mengatur bahwa setiap orang yang menghambat atau menghalangi kerja jurnalistik akan diancam pidana maksimal dua tahun penjara atau denda paling banyak Rp500 juta.

"Kami berharap, aparat kepolisian memahami tugas jurnalis terutama saat ada bentrokan terjadi. Penahanan dan intimidasi pada jurnalis tidak dibenarkan," tutup Pimred MerahPutih.com Thomas Kukuh. (Knu)

Baca Juga:

DPR Desak Kapolri Tindak Tegas Anak Buah yang Pukuli Jurnalis

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Pemerintah Diminta Perhatikan Kepentingan Kesehatan Soal Limbah Batubara
Indonesia
Pemerintah Diminta Perhatikan Kepentingan Kesehatan Soal Limbah Batubara

Zat-zat yang bersifat racun dalam abu batubara ini diperkirakan tidak hanya mencemari tanah, udara dan air setempat, tetapi juga akan menyebabkan kerusakan pada kesehatan manusia melalui rantai makanan.

Polisi Duga Kamar di Hotel 'Prostitusi' Cynthiara Alona Penuh Anak di Bawah Umur
Indonesia
Anggota Brimob Tewas Ditembak Kelompok Teroris di Poso
Indonesia
Anggota Brimob Tewas Ditembak Kelompok Teroris di Poso

Baku tembak kembali terjadi antara Satgas Madago Raya dengan kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) di wilayah Poso, Sulawesi Tengah (Sulteng).

Mobilitas Kendaraan di Jabodetabek Meningkat Setelah PTM Dibuka
Indonesia
Mobilitas Kendaraan di Jabodetabek Meningkat Setelah PTM Dibuka

Volume kendaraan selama PPKM Level 3 di wilayah Jabodetabek mulai meningkat.

Pemkot Solo Izinkan Salat Tarawih dan Bukber Selama Ramadan
Indonesia
Pemkot Solo Izinkan Salat Tarawih dan Bukber Selama Ramadan

Pemerintah Kota (Pemkot) Solo, Jawa Tengah membut kebijakan terkait diperbolehkan Salat Tarawih dan buka bersama (bukber) saat Ramadan 1442 H.

Kemensos Siap Tindak Tegas Oknum yang Potong Bansos
Indonesia
Kemensos Siap Tindak Tegas Oknum yang Potong Bansos

Masyarakat penerima manfaat harus sesuai menerima haknya

Nama-Nama Potensial Jadi Gubernur DKI Setelah Anies Versi Taufik Gerindra
Indonesia
PN Depok Lockdown Buntut 17 Pegawai Terkonfirmasi COVID-19
Indonesia
PN Depok Lockdown Buntut 17 Pegawai Terkonfirmasi COVID-19

Saat ini 17 orang terpapar tersebut telah melakukan isolasi mandiri

Vaksin Nusantara Tuai Polemik, Ulama sampai Artis Teater Nyatakan Dukungan ke BPOM
Indonesia
Vaksin Nusantara Tuai Polemik, Ulama sampai Artis Teater Nyatakan Dukungan ke BPOM

Integritas dan independesi BPOM tidak perlu diragukan lagi. BPOM selama ini telah mengabdi untuk menjaga kesehatan masyarakat di NKRI.

Megawati Tegaskan PDIP Dukung Rakyat Lewati Pandemi COVID-19
Indonesia
Megawati Tegaskan PDIP Dukung Rakyat Lewati Pandemi COVID-19

Bahwa bangsa Indonesia bisa bangkit, bangkit