Jumlah Kematian COVID-19 Sekarang Lebih Besar dari Pandemi Flu 1918 Jumlah kematian akibat COVID-19 di AS kini telah melampaui pandemi influenza 1918. (Foto: zdnet.com)

COVID-19 kini telah menewaskan sedikitnya 675.000 orang di AS, jumlah kematian yang kini telah melampaui pandemi influenza 1918, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins pada Selasa (20/9).

Meskipun angka mentahnya cocok, para ahli menunjukkan bahwa 675.000 kematian pada tahun 1918 adalah proporsi yang jauh lebih besar dari populasi. Pada tahun 1918, populasi AS adalah 105 juta, kurang dari sepertiga dari 333 juta orang di Amerika saat ini.

Dalam hal tingkat kematian, flu 1918 mungkin lebih mematikan, kata Graham Mooney, PhD, seorang profesor Sejarah Kedokteran di Sekolah Kedokteran Johns Hopkins di Baltimore.

Baca juga:

Tanpa Antibiotik, Atasi Infeksi Sinus dengan Cara Ini

Demografi kematian itu juga berbeda. Sementara yang sangat muda dan sangat tua terkena dampak flu 1918, terutama orang-orang berusia antara 20 dan 40 yang paling terpukul oleh jenis yang sangat mematikan itu.

“Kami masih belum sepenuhnya mengerti mengapa. Meskipun ada sejumlah teori, tetapi itu tidak seperti influenza khas yang menyerang orang tua,” kata Jennifer Gunn, PhD, seorang profesor dan sejarawan medis di Fakultas Kedokteran Universitas Minnesota di Minneapolis, AS.

Namun, Mooney mengatakan itu seharusnya tidak menjadi alasan untuk mengabaikan tonggak tragis ini. “Ini jumlah yang besar. Ini bukan angka yang tidak penting, dengan cara apa pun melihatnya. Ini adalah 675.000 kematian yang seharusnya tidak kita alami dari penyakit yang tidak ada di tengah kita 18 bulan yang lalu,” kata Mooney seperti diberitakan WebMD (10/9).

Dalam hal tingkat kematian, flu 1918 mungkin lebih mematikan. (Foto: rawpixel.com)
Dalam hal tingkat kematian, flu 1918 mungkin lebih mematikan. (Foto: rawpixel.com)

Meskipun epidemi 1918 sering disebut "Flu Spanyol", tidak ada konsensus universal mengenai dari mana virus itu berasal, demikian menurut CDC. Pandemi AIDS tahun 1980-an tetap menjadi yang paling mematikan di abad ke-20, merenggut nyawa 700.000 orang di AS.

Perbedaan Teknologi Kesehatan

Namun, kerugian yang hampir tidak dapat dipahami itu mengingatkan kembali pada masa ketika obat-obatan dan teknologi belum semaju sekarang. Pada tahun 1918, AS tidak memiliki akses ke vaksin, atau alat yang mendekati waktu nyata untuk melacak penyebaran dan mengomunikasikan ancaman. Dan mereka tidak memiliki tes untuk mendeteksi virus.

“Virologi adalah ilmu yang masih muda,” kata Gunn, “Kami tidak memiliki kemampuan untuk mengidentifikasi virus. Itu tidak terjadi selama beberapa dekade sesudahnya,” katanya.

Baca juga:

Kolaborasi untuk Menyerukan Pentingnya Vaksin COVID-19

Influenza didiagnosis berdasarkan tanda dan gejala. Tidak ada sistem nasional yang seragam untuk mencatat kelahiran dan kematian, sehingga penghitungan 675.000 direkonstruksi dengan menghitung kelebihan kematian, mengurangi perkiraan jumlah kematian akibat influenza dan pneumonia selama tahun-tahun itu dari jumlah total kematian.

Ada juga perbedaan penting lainnya. Flu 1918 membunuh dengan cepat. “Tampaknya memiliki lintasan yang cukup cepat, meninggal dalam beberapa hari,” kata Gunn. Sementara, pada umunya COVID-19 keparahannya berlangsung selama beberapa minggu.

Selain itu, dokter juga tidak memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada pasien dalam hal perawatan suportif.

Wajib masker sama-sama diterapkan pada pandemi 1918 dan COVID-19 sekarang. (Foto: 123RF/alicephoto)
Wajib masker sama-sama diterapkan pada pandemi 1918 dan COVID-19 sekarang. (Foto: 123RF/alicephoto)

“Kami tidak memiliki beberapa perawatan yang kami miliki saat ini, seperti ventilator mekanik,” kata Gunn. Ada jenis ventilator tekanan negatif, tetapi Gunn mengatakan, "Itu bukan sesuatu yang Anda harapkan untuk ditemukan dengan mudah di rumah sakit," dia menambahkan.

Ada banyak kesamaan antara kedua pandemi. Pada musim semi 1918, ketika gelombang pertama flu Spanyol melanda, AS dan sekutunya mendekati kemenangan di Eropa dalam Perang Dunia I. Baru musim panas ini AS telah mengakhiri perang terpanjangnya, konflik di Afghanistan saat kasus COVID-19 melonjak.

Dalam kedua pandemi, rumah sakit dan rumah duka kewalahan dan klinik darurat dibuka di berbagai tempat. Wajib masker, sekolah, gereja, dan teater ditutup, dan jaga jarak sosial diharuskan. (aru)

Baca juga:

Fakta-Fakta Penting Tentang Vaksin COVID-19

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kesalahan Pisces dalam Hubungan Asmara
Fun
Kesalahan Pisces dalam Hubungan Asmara

Piscespunya kelemahan dan sejumlah kesalahan yang bisa menghambat kehidupan percintaan mereka.

‘Sweet Home’, Rekomendasi Serial Korea Pekan ini
ShowBiz
‘Sweet Home’, Rekomendasi Serial Korea Pekan ini

Kamu akan melihat beberapa monster dengan jelas di serial ini.

Kado Istimewa Dul Jaelani untuk Hari Lahir Tissa Biani
ShowBiz
Faktor Usia Pengaruhi Kekuatan Perut Terima Makanan Pedas
Fun
Faktor Usia Pengaruhi Kekuatan Perut Terima Makanan Pedas

Semakin tua kamu sulit mengonsumsi makanan pedas.

Hailey Bieber Bantah Rumor KDRT
ShowBiz
Hailey Bieber Bantah Rumor KDRT

Ini bukan pertama kalinya Hailey angkat bicara soal rumor pernikahannya dengan Justin tidak bahagia.

 WhatsApp Uji Coba Fitur Backup Terenkripsi
Hiburan & Gaya Hidup
WhatsApp Uji Coba Fitur Backup Terenkripsi

Saat ini hanya tersedia untuk pengguna yang telah bergabung sebagai penguji coba beta.

Finch Sitting, Olahraga Santuy Menghitung Kicauan Burung
Hiburan & Gaya Hidup
Finch Sitting, Olahraga Santuy Menghitung Kicauan Burung

Semuanya tentang duduk dan mendengarkan burung berkicau.

Rasakan Sensasi Main Horizon Forbidden West pada 60 fps di Play Station 5
Hiburan & Gaya Hidup
Rasakan Sensasi Main Horizon Forbidden West pada 60 fps di Play Station 5

Selama streaming Gamescom 2021 Opening Night Live.

Instagram Batasi Pengguna untuk Unggah Feed dan Story
Fun
Instagram Batasi Pengguna untuk Unggah Feed dan Story

Penonaktifan ini bagian dari pengujian untuk melihat bagaimana hal itu mengubah interaksi dengan fitur populer.

Film 'YUNI' Segera Tayang di Bioskop
ShowBiz
Film 'YUNI' Segera Tayang di Bioskop

"YUNI" mengisahkan tentang gadis remaja yang cerdas dengan impian besar untuk mengenyam pendidikan di perguruan tinggi. Disaat dua orang pria yang hampir tidak dikenalnya datang melamar, dia lantas menolak lamaran mereka.