Jubir PA 212 Klaim Enggak Dengar Ketuanya Suarakan Sweeping WN India Novel Bamukmin akan diperiksa Polda Metro Jaya terkait kasus penganiayaan buzzer Jokowi (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

MerahPutih.com - Jubir Persaudaraan Alumni (PA) 212 Novel Bamukmin mengklarifikasi pernyataan Ketua PA 212 Slamet Maarif yang mengancam akan men-sweeping warga negara India, guna berdialog soal kekerasan yang dialami umat Islam disana.

Novel yang saat aksi berada di atas mobil komando, mengklaim baru tahu adanya pernyataan Slamet soal rencana sweeping warga negara India itu lewat pemberitaan di media online.

Baca Juga

Mantan Menteri Era Gus Dur Anggap Ancaman Sweeping WN India Berbahaya

"Saya memang hadir di Aksi Bela Muslim India dan sempat ada di mobil komando atau mobil sound, tapi pernyataan itu saya sih enggak mendengar secara langsung. Karena ketika itu mungkin saya lagi turun ke bawah atau saya belum hadir," kata Novel, Selasa (10/3).

Menurut Novel, jika benar ada pernyataan Slamet seperti yang diberitakan media, maka itu merupakan pernyataan pribadi dan bukan sikap resmi dari PA 212.

Ketua FPI Sobri Lubis berorasi di atas mobil komando dalam aksi solidaritas muslim India, di depan Kantor Kedutaan Besar India, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (6/3/2020) (ANTARA/Laily Rahmawaty)
Ketua FPI Sobri Lubis berorasi di atas mobil komando dalam aksi solidaritas muslim India, di depan Kantor Kedutaan Besar India, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (6/3/2020) (ANTARA/Laily Rahmawaty)

Pasalnya, Novel menyebut, sikap resmi PA 212 bersama FPI dan GNPF-U telah disampaikan melalui keterangan tertulis kepada wartawan, dimana dalam pernyataan bersama itu tidak ada satupun poin soal rencana sweeping warga negara India.

"Kalaupun itu ada pernyataan seperti itu, jelas pernyataan pribadi. Karena saya sebagai Ketua Media Center PA 212 sudah menyampaikan rilis resmi dari pernyataan FPI , PA 212 dan GNPF Ulama sebagai sikap resmi dan jelas," ungkapnya.

"Pernyataanya tidak ada aksi sweeping, dan saya mendapatkan pernyataan resmi itu dari Ketum PA 212 secara langsung," pungkas Novel.

Ancaman itu disampaikan Slamet dalam orasinya di Aksi Bela Muslim India yang digelar PA 212, Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Ulama (GNPF-U) dan Front Pembela Islam (FPI) di depan Kedubes India, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (6/3).

Baca Juga

PA 212 Ancam Sweeping Warga India, Pemerintah Diminta Bertindak Tegas

Sebelumnya diberitakan, perwakilan massa PA 212, GNPF-U dan FPI gagal bertemu dengan pihak Kedubes India saat menggelar Aksi Bela Islam India di depan Kedubes India, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (6/3/2020). Mereka dijanjikan akan ditemui pekan depan.

Mengenai hal itu, Slamet Maarif pun memberikan waktu hingga Jumat (13/3) kepada pihak Kedubes India untuk memenuhi kesepakatan tersebut. Jika janji itu tidak dipenuhi, lanjut Slamet, pihaknya akan melakukan sweeping terhadap warga India di Indonesia. (Knu)


Tags Artikel Ini

Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH