Jelang Libur Panjang, Penderita Corona Hampir Tembus 400 Ribu Kasus Ilustrasi - Sampel darah yang terindikasi positif virus corona. ANTARA/Shutterstock/am. (.)

MerahPutih.com - Jumlah pasien virus corona (COVID-19) di Indonesia bertambah 3.520 orang, per Selasa (27/10). Sehingga, hari ini total ada 396.454 kasus positif.

Sementara, jumlah pasien sembuh bertambah 4.576 orang, sehingga total pasien sembuh ada 322.248 orang.

Pasien yang meninggal bertambah 101 orang, sehingga total ada 13.512 pasien COVID-19 yang meninggal.

Baca Juga:

Pemda Harus Bertanggung Jawab agar Tak Terjadi Lonjakan Corona saat Akhir Bulan

Pemerintah telah menetapkan cuti bersama dan libur panjang pada tanggal 28 Oktober hingga 1 November 2020. Namun, pelaksanaan cuti bersama kali ini dilaksanakan masih dalam situasi pandemi virus corona.

Sehingga Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto melakukan upaya antisipasi, termasuk membuat surat edaran.

Menkes menerbitkan surat per 22 Oktober 2020 yang ditujukan bagi gubernur dan bupati/wali kota di seluruh Indonesia.

Dalam surat tersebut, Menkes mengimbau agar pemda segera menyiapkan langkah antisipasi guna mencegah faktor risiko terjadinya penularan COVID-19 pada saat cuti bersama Maulid Nabi Muhammad SAW dan libur panjang yang berlangsung selama 5 hari sejak tanggal 28 Oktober sampai 1 November 2020.

Berdasarkan surat tersebut, ada beberapa hal yang harus dilakukan untuk mencegah terjadinya peningkatan kasus selama cuti bersama dan libur panjang berlangsung.

"Menkes meminta agar daerah bersama komponen terkait lebih menggencarkan sosialisasi dan edukasi protokol kesehatan 3M yakni memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan pakai sabun," kata Terawan seperti dalam keterangan tertulis, Selasa (27/10).

Pengendara motor melintas di depan mural tentang pandemi COVID-19 di Bukit Duri, Jakarta, Ahad (18/10/2020). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/pras.
Pengendara motor melintas di depan mural tentang pandemi COVID-19 di Bukit Duri, Jakarta, Ahad (18/10/2020). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/pras

Untuk mendukung sosialisasi berjalan optimal, masyarakat secara disiplin menerapkannya dalam seluruh tatanan kehidupan sehari-hari maka Pemda berkerja sama dengan stake holder terkait. Tujuannya untuk mengintensifkan pembinaan dan pengawasan pelaksanaan protokol kesehatan.

Menkes juga mendorong pemda agar momentum cuti bersama dan libur panjang ini dimanfaatkan untuk mengubah perilaku masyarakat ke arah yang lebih bersih dan sehat. Untuk itu, diharapkan ketersediaan sarana dan prasarana Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) lebih ditingkatkan jumlahnya terutama di ruang-ruang publik yang menjadi tempat konsentrasi massa.

Lebih lanjut, seiring dengan meningkatnya mobilitas masyarakat, daerah diimbau agar upaya pelacakan, pemeriksaan/tes laboratorium dan penanganan COVID-19 lebih ditingkatkan sehingga kasus baru bisa segera ditemukan agar tidak menjadi sumber penularan kluster baru ditengah masyarakat.

Baca Juga:

Long Weekend Akhir Oktober Berisiko Tinggi Penyebaran Corona

Melalui berbagai kesiapsiagaan dan sinergi antara pusat dan daerah, Menkes berharap pelaksanaan cuti bersama dan libur panjang Bulan Oktober 2020 bisa berjalan baik dan aman.

“Kami mengimbau kepada seluruh pemda untuk menyiapkan langkah antisipasi akan hal ini. Jumlah massa, mobilitas dan interaksi berpotensi besar untuk menularkan virus, yang penting protokol kesehatannya ditaati, ini menjadi acuan kita untuk mengendalikan pandemi COVID-19,” kata Menkes.

Pihak mengimbau, masyarakat untuk bijak dalam memanfaatkan libur panjang, apabila tidak ada keperluan mendesak yang mengharuskan bepergian sebaiknya selama libur panjang tetap tinggal di rumah terutama bagi kelompok rentan seperti lansia, anak-anak dan orang dengan penyakit penyerta (komorbid).

Namun, jika mengharuskan untuk keluar rumah pastikan dalam keadaan sehat serta harus disiplin menerapkan protokol kesehatan. Jika memiliki gejala seperti demam, batuk segera memeriksakan diri ke fasilitas pelayanan kesehatan terdekat.

”Kunci utama dalam pencegahan penularan COVID-19 adalah dengan disiplin, disiplin dan disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan,” katanya. (Knu)

Baca Juga:

Kostum Virus Corona Favorit Orang Meksiko

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Novel Baswedan Bongkar Kejanggalan Dua Oknum Polisi Pelaku Penyerangannya
Indonesia
Novel Baswedan Bongkar Kejanggalan Dua Oknum Polisi Pelaku Penyerangannya

Novel menyampaikan, keyakinannya bukan tanpa dasar, namun berdasarkan hasil investigasi mendalam baik yang dilakukan Komnas HAM maupun pihak lainnya.

Awal COVID-19 Merebak, Investor Pasar Saham Cuma Naik 1,2 Persen
Indonesia
Awal COVID-19 Merebak, Investor Pasar Saham Cuma Naik 1,2 Persen

Dalam riset Lifepal, ketika IHSG bergerak positif, maka jumlah investor baru pun akan bertambah di atas rata-rata. Begitu pun sebaliknya.

Gubernur Jabar Kutuk Keras Youtuber Prank Bantuan Batu dan Sampah
Indonesia
Gubernur Jabar Kutuk Keras Youtuber Prank Bantuan Batu dan Sampah

Ridwan Kamil menyayangkan tindakan tidak terpuji salah satu pembuat konten video yang memberikan bantuan berupa batu dan sampah.

 Hatta Rajasa Minta DPR Kritisi Omnibus Law
Indonesia
Hatta Rajasa Minta DPR Kritisi Omnibus Law

"Dalam prosesnya DPR harus kritis juga justru jangan sampai menimbulkan ketidakpastian," kata Hatta

Wagub DKI Riza Patria Terpilih Jadi Ketum INI-ISTN
Indonesia
Wagub DKI Riza Patria Terpilih Jadi Ketum INI-ISTN

Ahmad Riza Patria terpilih sebagai Ketua Umum Ikatan Alumni Institut Sains dan Teknologi Nasional (INI-ISTN) Jakarta masa bakti tahun 2020-2024.

PKS Lobi Seluruh Fraksi di DPR Setujui Pembentukan Pansus Jiwasraya
Indonesia
PKS Lobi Seluruh Fraksi di DPR Setujui Pembentukan Pansus Jiwasraya

Anis menyebut Pansus tidak akan terbentuk jika hanya didorong oleh satu fraksi.

Kompol Rossa Disarankan Gugat Ketua KPK Firli ke PTUN
Indonesia
Kompol Rossa Disarankan Gugat Ketua KPK Firli ke PTUN

Dalam surat tertanggal 13 Januari itu, ada juga nama penyidik Indra Saputra

Prabowo Ingatkan Saat Ini Bukan Saatnya Cari Kelemahan
Indonesia
Prabowo Ingatkan Saat Ini Bukan Saatnya Cari Kelemahan

Prabowo pun mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada semua unsur yang bekerja sama

Tiktokan di Jembatan Suramadu, Tiga Emak-Emak Digelandang Polisi
Indonesia
Tiktokan di Jembatan Suramadu, Tiga Emak-Emak Digelandang Polisi

Ketiga wanita i tudigelandang polisi lalu lintas menuju Mapolres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya.

Sri Mulyani Tegaskan Pencairan Bansos Sesuai Track
Indonesia
Sri Mulyani Tegaskan Pencairan Bansos Sesuai Track

Pencairan bantuan sosial itu tidak bisa langsung 100 persen dilakukan. Namun realisasinya bertahap hingga akhir tahun 2020