Kesehatan
Intermittent Fasting dan Berkurangnya Massa Otot Intermittent fasting telah menjadi metode populer untuk menurunkan berat badan. (Foto: healthline)

INTERMITTENT fasting atau puasa berselang untuk menurunkan berat badan terbukti tidak lebih (dan mungkin kurang) efektif daripada diet defisit kalori konvensional. Gagasan tersebut dibuktikan lewat sebuah penelitian di Juni 2021. Tim peneliti besar ahli fisiologi dari University of Bath Inggris, meminta sukarelawan sehat dengan berat badan normal untuk berpartisipasi dalam studi selaman tiga minggu. Dijelaskan dalam psychologytoday (23/6), kelompok satu disuruh berpuasa pada hari-hari tertentu dan pada hari-hari lainnya, meningkatkan asupan kalori mereka sebesar 150 persen.

Kelompok kedua mengikuti diet kalori secara terus menerus. Pola makan yang diberikan membuat mereka makan hanya 75 persen dari kalori yang mereka butuhkan untuk mempertahankan berat badan.

Sementara kelompok ketiga berpuasa pada hari-hari tertentu, tetapi kemudian makan 200 persen dari asupan kalori yang dibutuhkan pada hari non-puasa.

Baca juga:

Mengenal ‘Intermittent Fasting’, Pola Puasa untuk Diet

Pada kelompok satu dan dua, rata-rata makan 25 persen lebih sedikit kalori daripada yang dibutuhkan tubuh mereka. Tetapi kelompok puasa (tiga) melakukannya dengan tidak makan apa pun pada satu hari, 50 persen lebih banyak dari yang mereka butuhkan ketika saatnya makan.

Kelompok kedua, kelompok kontrol, juga makan 25 persen lebih sedikit kalori daripada yang dibutuhkan tubuh mereka dan melakukannya setiap hari. Kelompok ketiga, juga kelompok kontrol, berpuasa pada satu hari tetapi karena mereka makan dua kali lebih banyak dari yang mereka butuhkan pada hari makan. Konsumsi kalori rata-rata mereka cukup untuk mempertahankan berat badan mereka.

Intermittent Fasting dan Berkurangnya Massa Otot
Diet kalori dan intermittent fasting sama-sama bisa menurunkan berat badan. (Foto: dietdoctor)

Intermittent fasting telah menjadi metode populer untuk menurunkan berat badan, dan menjanjikan keuntungan metabolisme yang diterjemahkan menjadi penurunan berat badan yang lebih efektif daripada hanya makan lebih sedikit setiap hari.

Kelompok uji berhasil menurunkan berat badan, sekitar 1,6 kg dalam tiga minggu. Tetapi kelompok yang tidak berpuasa, tetapi makan lebih sedikit kalori setiap hari juga mengalami penurunan berat badan.

Menariknya, mereka kehilangan 1,9 kg dalam tiga minggu. Perbedaan dalam penurunan berat badan tersebut tidak bukan pada seberapa banyak yang hilang, tapi dari mana. Semua penurunan berat badan pada kelompok yang tidak berpuasa berasal dari simpanan lemak.

Sebaliknya, kelompok uji puasa intermiten kehilangan jumlah berat yang sama dari simpanan lemak, dan juga dari massa tubuh tanpa lemak, yaitu massa otot. Sementara seperti yang diperkirakan, kelompok ketiga tidak kehilangan berat badan.

Baca juga:

Intermittent Fasting, Diet Berpuasa nan Bermanfaat

Mempertahankan Berat Badan

Intermittent Fasting dan Berkurangnya Massa Otot
Dengan penurunan massa otot dari intermittent fasting, mempertahankan berat badan jadi sulit. (Foto: gleneagles)

Jika pelaku diet hanya tertarik melihat jumlah timbangan turun dan pakaian terasa longgar juga nyaman, maka kedua jenis program diet efektif dalam mencapai tujuan ini.

Idealnya, pelaku diet harus juga punya rencana untuk mempertahankan berat badan yang hilang selama mungkin. Namun, dengan adanya penurunan massa otot dari puasa intermiten, usaha untuk mewujudkan itu jadi mengkhawatirkan.

Otot tidak sama dengan lemak. Otot selain menyangga dan menggerakkan tubuh, juga berfungsi sebagai pembakar kalori. Penurunan massa tubuh yang berasal dari otot membuat pelaku diet lebih rentan terhadap kenaikan berat badan setelah pola makan yang ketat selesai.

Penurunan massa otot juga dapat mempersulit olahraga dan dari sudut pandang kosmetik, bahkan mempengaruhi bentuk dan postur tubuh. Selain itu, jika massa otot terus berkurang, hal itu juga dapat meningkatkan keropos tulang. (aru)

Baca juga:

Tiga Metode Mudah Menerapkan Intermittent Fasting

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Jiwa Pemimpin Alamanda Shantika hingga Jadi Founder Binar Academy
Fun
Jiwa Pemimpin Alamanda Shantika hingga Jadi Founder Binar Academy

Alamanda tidak pernah berhenti belajar sebagai seorang pemimpin.

Sukses di ‘Sweet Home’, Lee Do-hyun Diramalkan Kuasai Deretan Aktor di 2021
ShowBiz
Sukses di ‘Sweet Home’, Lee Do-hyun Diramalkan Kuasai Deretan Aktor di 2021

Lee Do-hyun ingin melebarkan sayap bermain di film Hollywood.

Agar Ketiak Enggak Bau Bawang
Hiburan & Gaya Hidup
Agar Ketiak Enggak Bau Bawang

Cocok buat kamu yang kurang percaya diri.

Museum London akan Memanen Mimpi untuk Penelitian
Fun
Museum London akan Memanen Mimpi untuk Penelitian

Museum London dan Museum Mimpi Kanada bekerjasama untuk meluncurkan sebuah proyek bernama Guardian of Sleep.

Dakota dan Elle Fanning Berperan dalam ‘The Nightingale‘
ShowBiz
Dakota dan Elle Fanning Berperan dalam ‘The Nightingale‘

kakak beradik Fanning ini juga beperan sebagai saudara perempuan, di film adaptasi karya Kristin Hannah oleh TriStar Pictures.

Mengumpat Jadi Tanda Kecerdasan dan Ketahanan Mental
Fun
Mengumpat Jadi Tanda Kecerdasan dan Ketahanan Mental

Kemampuan bahasa amat erat korelasinya dengan kecerdasan.

Band Lawas Meriahkan Synchronize Fest 2020, Belum Kehilangan Sihirnya
ShowBiz
Band Lawas Meriahkan Synchronize Fest 2020, Belum Kehilangan Sihirnya

Band-band laweas ini memiliki masa keemasan di eranya dan tidak kehilangan sihirnya dalam Synchronize 2020.

Teleskop James Webb Siap Mengangkasa
Hiburan & Gaya Hidup
Teleskop James Webb Siap Mengangkasa

Disebut sebagai teleskop terbesar yang pernah ditempatkan di orbit Bumi.

Meira Anastasia, Survive Julidnya Netizen
Fun
Meira Anastasia, Survive Julidnya Netizen

Dilansir dari acara Virtual Healing SeHaTi 2020

Rayakan Hari Musik Dunia, Widi Mulia Rilis Single ‘Penguasa Paling Sederhana’
ShowBiz
Rayakan Hari Musik Dunia, Widi Mulia Rilis Single ‘Penguasa Paling Sederhana’

Aransemen musik yang dibuat memadukan rasa retro dan kekinian.