Ini Kelebihan Pulau Sebaru sebagai Lokasi Karantina Virus Corona Direktur Pengelolaan Logistik dan Peralatan BNPB Rustian saat diwawancarai di Bandara Halim Perdanakusumah, Jakarta, Rabu (26/2/2020). (ANTARA/Dewanto Samodro)

MerahPutih.com - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memastikan fasilitas untuk observasi virus corona bagi WNI anak buah kapal World Dream di Pulau Sebaru Kecil, Kepulauan Seribu, akan lebih baik daripada fasilitas di Natuna.

"Fasilitas di Sebaru lebih bagus karena ini adalah rumah-rumah yang ada kamar-kamarnya. Fasilitas ini adalah tempat rehabilitasi narkoba yang sudah kosong," kata Direktur Pengelolaan Logistik dan Peralatan BNPB Rustian saat ditemui di Bandara Halim Perdanakusumah, Jakarta, Rabu (26/2), dikutip Antara.

Baca Juga:

Jadi Lokasi Observasi Virus Corona, Pulau Sebaru Bakal Ditutup dan Dijaga Tentara

Rustian mengatakan, fasilitas tersebut berbeda dengan observasi di Natuna yang dilakukan di dalam hanggar yang di dalamnya dipasang tenda-tenda.

Meskipun fasilitas secara fisik berbeda, Rustian menyebutkan logistik maupun personel yang dipersiapkan akan sama seperti di Natuna, mulai dari peralatan, dokter ahli gizi, sanitasi, hingga psikolog.

Helikopter BNPB dengan latar belakang Pulau Sebaru kecil, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta, Rabu (26/2/2020). ANTARA/Fauzi Lamboka/pri.
Helikopter BNPB dengan latar belakang Pulau Sebaru kecil, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta, Rabu (26/2/2020). ANTARA/Fauzi Lamboka/pri.

"Fasilitas di Sebaru bisa menampung 250 orang. Tempatnya bagus dan besar. Untuk proses observasi, akan ada lebih dari 760 personel yang mendukung," tuturnya.

Lebih lanjut dia mengatakan, sumber daya yang diperlukan untuk proses observasi di Pulau Sebaru Kecil sudah siap. Sumber daya tersebut dibawa menggunakan KRI Banda Aceh dari Komando Lintas Laut Militer.

Baca Juga:

Warga Rela Terima WNI Observasi Corona, PLN Mulai Pasangi Pulau Sebaru Genset

Observasi di Pulau Sebaru Kecil akan dilaksanakan selama 14 hari sejak warga negara Indonesia anak buah kapal World Dream tiba di pulau tersebut.

Selama dalam perjalanan di KRI dr Soeharso, mereka juga sudah akan mengalami pemeriksaan kesehatan karena kapal tersebut merupakan rumah sakit terapung.

Proses observasi di Pulau Sebaru Kecil akan dilaksanakan sesuai dengan prosedur yang ditetapkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sama dengan observasi warga negara Indonesia yang dipulangkan dari Wuhan, Tiongkok di Natuna. (*)

Baca Juga:

Fakta Pulau Sebaru, Kerangka Manusia dan Narkoba


Tags Artikel Ini

Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH