Indonesia Siap Terima Bantuan Asing, Tapi Kondisi Palu usai diterjang Tsunami dan gempa bumi. Foto: @Sutopo_PN

MerahPutih.com - Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan pemerintah Indonesia tidak meminta bantuan internasional untuk penanganan gempa dan tsunami Sulawesi Tengah, tetapi akan menerima bantuan yang sesuai kebutuhan.

"Semalam Presiden menyampaikan kepada Menteri Luar Negeri, Indonesia menerima bantuan sesuai kebutuhan. Jadi bukan kita meminta, tetapi terbuka terhadap tawaran masyarakat internasional," kata Sutopo dalam jumpa pers di Jakarta, Senin (1/10).

Sutopo mengatakan penjelasan lebih rinci tentang bantuan internasional tersebut akan disampaikan Kementerian Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan yang bertindak sebagai koordinator.

Genset untuk tambahan listrik darurat dikirim menggunakan pesawat Hercules TNI AU pagi ini ke Kota Palu. Foto: @Sutopo_PN

Namun, Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto sudah memberikan arahan bahwa pemerintah Indonesia akan menerima bantuan secara selektif.

"Selektif dalam menerima bantuannya, selektif pula terhadap negara yang akan memberikan bantuan. Harus negara yang memiliki kapasitas untuk membantu sesuai yang dibutuhkan Indonesia," jelasnya seperti dilansir Antara.

Sutopo mengatakan bantuan internasional yang akan diterima dibatasi pada alat angkut udara untuk landas pacu 2.000 meter, tenda pengungsi, pengolahan air, "generator set", rumah sakit lapangan dan tenaga medis serta "fogging".

"Meskipun tidak dibatasi pada enam hal tersebut, bantuan lainnya harus betul-betul diperlukan dan dipastikan pengirimannya," katanya.

Sutopo mengatakan belajar dari pengalaman menerima bantuan internasional sebelumnya, Indonesia harus selektif dalam menerima bantuan yang betul-betul sesuai dengan kebutuhan dan dari negara yang memang memiliki kapasitas.

"Saat tsunami Aceh dulu kita belum memiliki sistem, pengalaman dan peraturan sehingga banyak negara memberi bantuan yang masuk," jelasnya.

Tsunami Palu. Foto: Twitter

Gempa bumi berkekuatan 7,7 Skala Richter yang telah dimutakhirkan oleh BMKG menjadi 7,4 Skala Richter mengguncang wilayah Palu dan Donggala pada Jumat (28/9) pukul 17.02 WIB.

Pusat gempa berkedalaman 10 kilometer itu berada pada 27 kilometer Timur Laut Donggala.

BMKG telah mengaktivasi peringatan dini tsunami dengan status Siaga (tinggi potensi tsunami 0,5 meter hingga tiga meter) di pantai Donggala bagian barat, dan status Waspada (tinggi potensi tsunami kurang dari 0,5 meter) di pantai Donggala bagian utara, Mamuju bagian utara dan Kota Palu bagian barat.

BMKG telah mengakhiri peringatan dini tsunami sejak Jumat (28/9) pukul 17.36 WIB. (*)



Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH