Sains

Ilmuan Temukan Virus di Palung Mariana

Dwi AstariniDwi Astarini - Senin, 25 September 2023
Ilmuan Temukan Virus di  Palung Mariana
Ilmuwan temukan virus di Palung Mariana.(foto: jonathan-borba_unsplash)

LAUTAN menyimpan banyak misteri. Di kedalamannya, tersimpan banyak hal-hal aneh yang belum kita ketahui. Manusia untuk saat ini hanya mampu menyelam ke dalam 11 km di dalam Palung Mariana. Di lautan lainnya, belum pernah ada sedalam itu.

Baru-baru ini, Gizmodo melaporkan bahwa para ilmuan telah menemukan virus terdalam di dalam Palung Mariana. Virus itu diyakini sebagai yang terdalam dari jenisnya yang pernah ditemukan dan memangsa bakteri tertentu.

BACA JUGA:

Dunia Tersembunyi Organisme Terkecil di Laut Terungkap

Palung Mariana, yang dinamai sesuai dengan pulau-pulau di dekatnya, berada di Samudra Pasifik dan merupakan palung samudra terdalam di Bumi. Kedalamannya mencapai 36 ribu kaki (sekitar 11 km) di bawah air. Meski palung itu teramat dalam, makhluk hidup dapat berkembang dan mengubah bentuknya. Para ilmuwan telah menemukan ikan, udang, dan berbagai macam mikroba di Palung Mariana. Dengan ada kehidupan, biasanya ada virus yang ingin mengambil keuntungan darinya. Namun, hanya sedikit yang diketahui tentang virus di laut dalam ini.

lautan
Beberapa mahkluk hidup di dalam Palung Mariana.(foto: jeremy-bishop_unsplash)

Virus baru ini ditemukan para peneliti dari Tiongkok dan Australia. Virus baru ini diberi nama vB_HmeY_H4907. Para ilmuwan mengambilnya dari sedimen yang dibawa dari kedalaman 8.900 meter, atau lebih dari 29 ribu kaki. Berdasarkan analisis genetik, virus ini merupakan bagian dari keluarga virus yang sebelumnya tidak teridentifikasi yang tersebar luas di seluruh samudra, yang oleh tim peneliti dinamakan Suviridae.

Virus ini merupakan bacteriophage, virus yang menggunakan bakteri untuk memperbanyak diri. Temuan tim ini dipublikasikan pada Rabu (20/9) di jurnal Microbiology Spectrum.

BACA JUGA:

Program 'Clean Up the World' Ajak Masyarakat Jaga Lautan

"Sepengetahuan kami, ini merupakan phage yang paling dalam yang diketahui di lautan,” kata penulis studi Min Wang, ahli virus di Ocean University of China, dalam sebuah pernyataan dari American Society for Microbiology, penerbit jurnal tersebut. Virus ini secara khusus menginfeksi bakteri Halomonas, sekelompok bakteri yang diketahui hidup di lingkungan laut dalam dan dekat ventilasi hidrotermal.

“Virus ini sebenarnya sangat mirip secara genetik dengan inangnya dan merupakan fag lisogenik. Itu berarti bahwa virus ini memasukkan materi genetiknya ke bakteri, tetapi biasanya tidak membunuhnya. Sebaliknya, baik virus maupun bakteri bereplikasi pada waktu yang sama," imbuh para peneliti. Mereka berteori bahwa vB_HmeY_H4907 mungkin telah berevolusi bersama dengan bakteri-bakteri ini untuk memastikan kelangsungan hidupnya dalam kondisi yang keras.

viru
Virus bacteriophage menggunakan bakteri untuk memperbanyak diri.(foto: cdc_unsplash)

Tim peneliti berencana mempelajari lebih lanjut interaksi antara phages dan inangnya pada tingkat molekuler. "Lingkungan yang ekstrem menawarkan prospek yang optimal untuk menemukan virus-virus baru," kata Wang.(aqb)

BACA JUGA:

Mengambil Lautan Sebagai Latar Belakang, 4 Film Keren Bangkitkan Cinta Bahari

#Sains
Bagikan
Ditulis Oleh

Dwi Astarini

Love to read, enjoy writing, and so in to music.
Bagikan