Ikan Mikih Endemik Sungai Mukomuko Terancam Punah Ikan mikih hanya hidup di sejumlah sungai di Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu. ANTARA

MerahPutih.com - Dinas Perikanan Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu, menyatakan harus ada payung hukum baik berupa peraturan daerah atau peraturan adat untuk melindungi ikan mikih. Hal tersebut agar ikan liar yang hidup di sejumlah sungai daerah ini keberadaannya tidak punah.

“Daerah ini memiliki potensi ikan mikih yang hanya endemik di sungai daerah ini, tetapi sekarang ini keberadaa ikan ini semakin langka karena penangkapan ikan ini dilakukan terus menerus oleh nelayan, untuk itu daerah ini butuh payung hukum baik perda atau aturan adat untuk melindunginya,” kata Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Mukomuko Edy Aprianto, dalam keterangannya di Mukomuko, Jumat (21/2), dikutip Antara.

Baca Juga:

Itik Alabio Terancam Punah

Ia mengatakan hal itu setelah berkoordinasi dengan Kejaksaan Negeri Mukomuko untuk mencari solusi untuk melindungi ikan mikih.

Klaim ikan mikih ini hanya endemik di daerah ini bukan tanpa alasan, tetapi berdasarkan hasil pengakuan dari pihak Balai Balai Penelitian dan Pengembangan Budi Daya Air Tawar Bogor.

Bendungan Irigasi Manjuto untuk pengairan sawah milik petani di Kabupaten Mukomuko. ANTARA/HO-Aspri
Bendungan Irigasi Manjuto di Kabupaten Mukomuko. ANTARA/HO-Aspri

Dinas Perikanan sebelumnya bekerja sama dengan Balai Balai Penelitian dan Pengembangan Budi Daya Air Tawar Bogor untuk melakukan penelitian ikan mikih di daerah ini. Tujuan akhir dari kerja sama penelitian ini agar ikan mikih ini bisa dibudidayakan.

Ia menjelaskan, ikan mikih juga bisa ditemukan saat turun dari hulu sungai ke muara untuk bertelur dan biasanya sebanyak dua kali dalam setahun.

Baca Juga:

Membaca Kisah Suku Tutari yang Punah di Situs Megalitik

Hal yang dikhawatirkan instansi ini adalah penangkapan ikan ini menggunakan alat tangkap udang oleh nelayan setempat.

Penggunaan alat tangkap ikan sejenis ini membuat tidak hanya ikan mikih dalam ukuran besar yang terkena alat tangkap udang ini termasuk anak ikan mikih.

Untuk itu, ia berharap, ada payung hukum baik perda maupun aturan adat yang mengatur melarang penggunaan alat tangkap ini untuk mengantisipasi jangan sampai ikan mikih di sungai daerah ini menjadi punah. (*)

Baca Juga:

Kopi Bakal Punah di Tahun 2080, Bersiaplah!


Tags Artikel Ini

Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH