Parenting
Hukuman 'Time Out' untuk Anak Sudah Ketinggalan Zaman Time out bukan untuk mempermalukan, tetapi hanya membuat bosan.(Foto: freepik/YuriArcursPeopleim)

APAKAH kamu termasuk orangtua yang memberikan hukuman time out pada anak? Apapun bentuknya, hukuman tidak selalu tentang mengubah perilaku anak. Hukuman merupakan keinginan orangtua untuk mengungkapkan ketidaksetujuan, memuaskan rasa keadilan, atau bahkan hanya melampiaskan perasaan saja.

Menurut profesor psikologi dan psikiatri anak di Universitas Yale dan direktur Pusat Pengasuhan Yale di New Haven Alan Kazdin di Connecticut, AS, karena untuk memenuhi keinginan orangtua itulah mengapa sulit untuk mempraktikkan "pengasuhan bebas hukuman".

Baca Juga:

Tingkatkan Baca Anak dengan Metode Read Aloud

anak
Time out sebenarnya hanya memberitahu anak bahwa perilaku mereka tidak pantas. (Foto: freepik/our-team)

"Kamu dapat membangun perilaku [anak] yang kamu inginkan tanpa hukuman. Namun pada saat yang sama, seseorang harus realistis. Orangtua tidak akan mengabaikan hukuman," katanya seperti diberitakan BBC.

"Jadi sebagai profesional, kami mengatakan kepada diri kami sendiri, apa, dalam penelitian, hukuman paling ringan yang sama efektifnya untuk memberi orangtua alat, dan menghindari semua efek negatif dari memukul, berteriak, menjerit? Time out yang singkat adalah salah satunya," ujarnya menjelaskan asal mula bentuk hukuman itu.

Para peneliti mendefinisikan time out dengan durasi yang cukup singkat, tidak seperti yang dilakukan banyak orangtua. Hukuman ini sebenarnya hanya memberitahu anak bahwa perilaku mereka tidak pantas, dan konsekuensinya adalah bentuk hukuman tersebut.

Bukan tentang lokasi

Sementara, kebanyakan orangtua menganggap hukuman sebagai 'berdiri di pojok' atau 'pergi ke kamar', para peneliti mendefinisikan time out bukan sebagai tempat terjadinya. Lebih dari itu sebagai waktu di mana anak tidak diberi perhatian. Time out bahkan tidak harus jauh dari orangtua atau pengasuh, kata para ahli. Hukuman itu bisa menjadi waktu tenang di ruangan yang sama.

Yang penting, orangtua tidak menambahkan hukuman lain yang lebih agresif. Jadi, jangan berteriak, menyebut anak naka, atau menyuruh mereka menggunakan waktu untuk memikirkan apa yang telah mereka lakukan.

"Kita ingin time out bukan untuk mempermalukan, tetapi hanya membuat bosan. Kita ingin membuatnya menjadi jauh lebih membosankan daripada apa pun yang terjadi di lingkungan sekitar," demikian dituliskan dalam buku Time Out for Child Behavior Management oleh mahasiswa pascadoktoral psikologi anak dan remaja di University of Nebraska Medical Center Corey Lieneman dan profesor psikologi anak Universitas Virginia Barat Cheryl McNeil.

"Jika kamu menambahkan hal-hal di atas, seperti berteriak, atau membiarkan anak berdiri dari kursi berulang kali, maka itu menjadi menarik bagi anak itu ... Dan saya pikir itu adalah kesalahpahaman umum untuk berpikir bahwa anak-anak harus duduk di waktu istirahat dan berpikir tentang apa yang telah mereka lakukan, atau mereka harus merasa bersalah tentang apa yang telah mereka lakukan. Ini lebih tentang hanya melihat perbedaan: menyenangkan ketika saya mendengarkan, itu membosankan ketika saya tidak," demikian penjelasan dalam buku.

Dalam hal durasi, time out harus berlangsung selama satu hingga lima menit, tidak ada bukti bahwa waktu yang lebih lama memiliki lebih banyak efek.

Time out juga harus digunakan dengan hemat, kata para peneliti. Ini harus digunakan untuk situasi pendisiplinan yang jelas. Bukan situasi yang mengecewakan secara emosional bagi anak, atau ketika sistem keterikatan mereka diaktifkan dan perlu berdekatan dengan orangtua atau pengasuh. Hukuman ini harus dalam konteks hubungan pengasuhan yang positif.

Baca Juga:

Nyeker Bisa Tingkatkan Nafsu Makan Si Kecil

anak
Tidak ada bukti bahwa time out merugikan, tapi juga tidak membantu anak dalam jangka panjang. (Foto: freepik/tonodiaz)

Bisakah berhasil?

Jika orangtua dilatih untuk menggunakan time out dengan cara yang disetujui oleh para ahli ini, apakah itu benar-benar berhasil?

Dalam tinjauan pertama yang diketahui tentang efektivitas time out, yang diterbitkan pada tahun 2020, ditemukan hanya enam uji coba terkontrol secara acak yang relevan yang dilakukan antara tahun 1978 dan 2018. Semuanya memiliki ukuran sample yang kecil, maksimal 43 peserta.

Dari data yang ada, mereka menyimpulkan bahwa time out meningkatkan perilaku anak dalam jangka pendek. Salah satu meta-analisis program yang membantu mengajarkan keterampilan mengasuh anak, misalnya, menemukan bahwa jika orangtua berpartisipasi dalam program yang menyertakan time out, ada peningkatan rata-rata yang lebih besar dalam perilaku anak-anak dibandingkan program yang tidak menyertakan time out.

Bukti untuk manfaat jangka panjang, bagaimanapun, lebih tipis. "Apa yang dilakukan hukuman, paling banter, adalah dengan segera menekan perilaku itu. Itu menghentikannya, sebagian besar dengan reaksi mengejutkan, tapi itu menghentikannya. Masalahnya adalah, penelitiannya tegas: apa yang terjadi adalah perilaku kembali pada tingkat yang sama," kata Kazdin.

Salah satu dari sedikit penelitian jangka panjang yang dilakukan pada waktu menyendiri mengikuti anak-anak dari usia tiga sampai 10 tahun. Setelah semuanya diperhitungkan, seperti apakah orang tua menggunakan bentuk hukuman fisik lainnya, tidak ada perbedaan perilaku antara anak-anak yang menerima hukuman time out dan mereka yang tidak. Para peneliti menafsirkan ini berarti tidak ada bukti bahwa time out merugikan anak-anak. Namun, sepertinya itu juga tidak membantu mereka dalam jangka panjang.

Kepribadian anak mungkin juga berperan. Profesor pengembangan manusia dan ilmu keluarga di Oklahoma State University Robert Larzelere dan rekan, menulis tinjauan 2020 tentang efektivitas time out, melihat efek jangka pendek dan jangka panjang dari berbagai tanggapan disipliner termasuk time out, penghapusan hak istimewa, dan penalaran.

Dia menemukan bahwa, untuk 12 persen balita paling menantang yang dia pelajari, hukuman dan peringatan meningkatkan perilaku selama periode dua bulan, tetapi hanya jika ibu menggunakan taktik ini relatif jarang.

"Orang tua yang paling efektif lebih suka menggunakan taktik lain, seperti kompromi yang dapat diterima bersama dan alasan yang sesuai dengan usia, tetapi akan mendukung metode tersebut dengan satu peringatan diikuti dengan batas waktu jika balita tetap membangkang," katanya.

Beberapa ahli sama sekali tidak menganjurkan menggunakan time out, kecuali jika itu adalah cara yang bebas hukuman, seperti memisahkan dua anak yang berkelahi sehingga mereka dapat beristirahat, menenangkan diri, dan kemudian berkumpul kembali. (aru)

Baca Juga:

Edukasi Anak Laki-laki untuk Cegah Pelecehan Seksual

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Mengenal Lebih Jauh Karakter 'She-Hulk'
ShowBiz
Mengenal Lebih Jauh Karakter 'She-Hulk'

Film ini juga akan menceritakan sepak-terjang Jennifer sebagai pengacara berusia 30-an,

Dilahirkan dengan Nama Kusno, Menjadi Bung Karno Sang Proklamator
Fun
Dilahirkan dengan Nama Kusno, Menjadi Bung Karno Sang Proklamator

Saat itu, ejaan nama Soekarno diganti olehnya sendiri menjadi Sukarno.

Akhirnya, Patrick Stewart Ngaku Muncul di Film Terbaru Doctor Strange
ShowBiz
Akhirnya, Patrick Stewart Ngaku Muncul di Film Terbaru Doctor Strange

Ia membenarkan ia memang benar menjadi orang misterius yang sedang berbicara dengan Doctor Strange.

UMKM Diharapkan Berkembang Bersama Platform Digital
Fun
UMKM Diharapkan Berkembang Bersama Platform Digital

UMKM berkembang bersama platform digital melalui pembangunan infrastruktur TIK.

Pemeran 'Top Gun: Maverick' Jalani Latihan Khusus untuk Menerbangkan Jet Tempur
ShowBiz
Pemeran 'Top Gun: Maverick' Jalani Latihan Khusus untuk Menerbangkan Jet Tempur

Para pemeran Top Gun: Maverick benar-benar belajar menerbangkan jet tempur.

Ghozali dan TokoMall Ajak Kreator Konten Lokal Eksis di NFT
Fun
Ghozali dan TokoMall Ajak Kreator Konten Lokal Eksis di NFT

TokoMall berkolaborasi dengan Sultan Gustaf Al Ghozali.

Perhatikan 4 Hal ini Sebelum Memilih Pasangan Hidup
Fun
Perhatikan 4 Hal ini Sebelum Memilih Pasangan Hidup

Jangan salah pilih agar kamu bisa bahagia di masa depan.

Makanan Pahit untuk Kesehatan dan Rekomendasinya
Fun
Makanan Pahit untuk Kesehatan dan Rekomendasinya

Makanan pahit mengandung banyak nutrisi dan vitamin, loh.

Overthinking dan Pencitraan di Media Sosial
Fun
Overthinking dan Pencitraan di Media Sosial

Kebanyakan orang bahkan tidak memperhatikan bagaimana penampilanmu di foto, seringkali mereka hanya menikmati obrolan denganmu di dunia nyata.

Brotox, Botox untuk Laki-laki yang makin Populer
Hiburan & Gaya Hidup
Brotox, Botox untuk Laki-laki yang makin Populer

Menjadi prosedur kosmetik nomor satu yang diminta laki-laki.