Wisata
Hotel Angkasa Luar akan Dibuka pada 2025 Wisata angkasa luar tampak lebih dekat daripada sebelumnya. (foto: freepik/kjpargeter)

BANGUN di kamar hotel yang apik dengan pemandangan tata surya bisa menjadi perjalanan masa depan yang luar biasa, setidaknya jika perusahaan ruang angkasa Orbital Assembly memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang hal itu. Seperti dikabarkan CNN, perusahaan yang berbasis di Amerika Serikat itu telah mengungkapkan informasi dan konsep baru untuk ide hotel luar angkasa mereka, yang desainnya telah mengorbit sejak 2019.

Awalnya diluncurkan perusahaan California Gateway Foundation (kemudian disebut Stasiun Von Braun), hotel di angkasa luar ini memiliki konsep futuristik. Bangunan hotel terdiri dari beberapa modul yang dihubungkan poros elevator yang membentuk roda berputar yang mengorbit pada bumi. Proyek ini sekarang diawasi Orbital Assembly Corporation, sebuah perusahaan konstruksi angkasa luar yang memutuskan hubungan dengan Gateway.

BACA JUGA:

Pengalaman Pariwisata Luar Angkasa dari Turis Pertama di Dunia

Orbital Assembly sekarang bertujuan untuk meluncurkan tidak hanya satu tetapi dua stasiun ruang angkasa dengan akomodasi turis: Stasiun Voyager, desain aslinya yang diubah namanya, sekarang dijadwalkan untuk menampung 400 orang dan akan dibuka pada tahun 2027, sementara Stasiun Perintis konsep baru, menampung 28 orang, bisa menjadi beroperasi hanya dalam tiga tahun.

Tujuannya, kata Orbital Assembly, ialah menjalankan 'taman bisnis' angkasa luar bagi kantor dan juga turis. Wisata luar angkasa yang akan tampak lebih dekat dari sebelumnya. Sebagaimana sebelumnya, miliarder pendiri Virgin Richard Branson telah meluncur ke ruang suborbital dengan perusahaannya Virgin Galactic dan aktor Star Trek William Shatner menjadi orang tertua di luar angkasa berkat tamasya dengan Blue Origin.

hotel

Estetika hotel itu merupakan respons langsung terhadap film Stanley Kubrick '2001: A Space Odyssey'.(foto: freepik/mrsiraphol)

Namun masalah harga masih cukup luar biasa untuk melakukan setiap perjalanan ruang angkasa, yang membuat sulit bagi banyak dari kita untuk benar-benar membayangkan menghabiskan cuti tahunan kita keluar dari dunia ini. Tim Alatorre, chief operating officer Orbital Assembly, berpikir penghalang ini akan terangkat saat pariwisata ruang angkasa lepas landas.

Alatorre mengatakan daya tarik dari konsep baru Pioneer Station adalah skalanya yang lebih kecil membuatnya dapat dicapai lebih cepat. "Ini akan memberi kita kesempatan untuk membuat orang mulai mengalami ruang dalam skala yang lebih besar, lebih cepat," katanya.

Ruang kantor dan fasilitas penelitian juga akan disewakan di Stasiun Pioneer dan Stasiun Voyager. Kata Alatorre, itu merupakan langkah 'win-win' untuk Orbital Assembly, karena banyak dari tujuan jangka pendeknya bergantung pada pendanaan. Orbital Assembly membayangkan kedua stasiun menyerupai roda berputar yang mengorbit bumi.

Alatorre menjelaskan fisika Stasiun Voyager bekerja seperti ember air yang berputar. "Stasiun berputar, mendorong isi stasiun keluar ke perimeter stasiun, seperti kamu dapat memutar seember air dan air mendorong keluar ke dalam ember dan tetap di tempatnya," katanya.

Di dekat pusat stasiun tidak akan ada gravitasi buatan, tetapi saat kamu bergerak ke luar stasiun, perasaan gravitasi meningkat. Namun, fisika tidak berubah, kata Alatorre. Pioneer Station akan lebih kecil, tingkat gravitasinya akan berbeda. Masih akan ada apa yang dia sebut "kenyamanan" gravitasi buatan, seperti mandi, kemampuan untuk makan dan minum sambil duduk, ruang dengan gravitasi yang lebih kecil akan memungkinkan lebih banyak kesenangan, keanehan ruang.

Rendering interior untuk kedua stasiun menunjukkan interior yang tidak berbeda dengan hotel mewah di bumi ini, hanya dengan beberapa pemandangan luar dunia tambahan. Alatorre, yang memiliki latar belakang arsitektur, sebelumnya mengatakan estetika hotel itu merupakan respons langsung terhadap film Stanley Kubrick "2001: A Space Odyssey".

Nama asli hotel luar angkasa itu, Stasiun Von Braun, dipilih karena konsepnya terinspirasi oleh desain berusia 60 tahun dari Wernher von Braun, seorang insinyur dirgantara yang mempelopori teknologi roket, pertama di Jerman dan kemudian di AS. Saat tinggal di Jerman, von Braun terlibat dalam program pengembangan roket Nazi, jadi menamai hotel luar angkasa dengan namanya adalah pilihan yang kontroversial.

Mantan CEO Orbital Assembly John Blincow, yang tidak lagi terkait dengan perusahaan, mengatakan Stasiun Voyager jauh lebih dari itu, ini adalah barang-barang di masa depan. Dan Ia menginginkan nama yang tidak memiliki keterikatan sebuah nama.

Lompatan antariksa menjadi lebih umum selama setahun terakhir, dengan Virgin Galactic, Blue Origin, dan perusahaan SpaceX milik Elon Musk yang mengatur perjalanan.

Alatorre mengatakan timnya telah berbicara dengan hampir semua orang di industri luar angkasa tentang kolaborasi. "Tapi satu hal yang hilang dari semua perusahaan ini adalah tujuannya," kata Alatorre. Stasiun Luar Angkasa Internasional telah menampung turis di masa lalu, termasuk turis luar angkasa pertama di dunia Dennis Tito pada tahun 2001. Tapi Alatorre menyarankan ISS terutama tempat kerja dan penelitian, dan hotel ruang angkasa Orbital Assembly memenuhi tujuan yang berbeda.

"Ini tidak akan seperti kamu pergi ke pabrik atau pergi ke fasilitas penelitian," katanya. Sebaliknya, itu akan terasa seperti "mimpi fiksi ilmiah".

"Tidak akan ada kabel di mana-mana, ini adalah ruang yang nyaman di mana kamu merasa seperti di rumah sendiri," tambahnya. Saat miliarder memompa uang ke luar angkasa, ada juga reaksi yang berkembang terhadap pariwisata luar angkasa dan dengan banyak orang menyarankan agar uang itu dihabiskan dengan lebih baik di Bumi.

hotel

Menjadi ruang yang nyaman membuat pengunjung merasa seperti di rumah sendiri. (foto: freepik/mrsiraphol)

Terlepas dari kenyataan bahwa biaya tiket ke luar angkasa saat ini besar dan kuat, menurut Alatorre, wisata luar angkasa tidak hanya untuk miliarder. "Kami melakukan segala yang kami bisa untuk membuat ruang dapat diakses oleh semua orang, bukan hanya orang kaya," katanya.

Selain biaya, ada hambatan lain untuk menciptakan komunitas ruang angkasa, kata Alatorre, yaitu mencari tahu berapa banyak gravitasi buatan yang akan dibutuhkan dan menavigasi pedoman saat ini seputar paparan radiasi ruang angkasa. Tetapi karena turis tidak perlu tinggal selama lebih dari beberapa minggu, Alatorre menyarankan ini tidak akan berdampak pada pengunjung, dan akan lebih menjadi masalah bagi mereka yang bekerja di stasiun.

Jeffrey A Hoffman, mantan astronaut NASA yang sekarang bekerja di Departemen Aeronautika dan Astronautika MIT, mengatakan bahwa hambatan besar bagi pariwisata luar angkasa adalah ketakutan akan keselamatan. Hoffman menyarankan bahwa, seperti halnya perjalanan udara, catatan keselamatan yang konsisten akan membuat konsep tersebut berhasil, bahkan dengan risiko kecelakaan yang berkelanjutan. Bagaimana, siap berwisata ke angkasa luar?(DGS)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Yamaha Ramaikan Pasar Sepeda Motor Listrik
Fun
Yamaha Ramaikan Pasar Sepeda Motor Listrik

Yamaha dikabarkan tengah menggarap motor listrik pesaing PCX Electric

Bentuk Tubuh Kim Kardashian Picu Risiko Gangguan Makan pada Perempuan
Fun
Bentuk Tubuh Kim Kardashian Picu Risiko Gangguan Makan pada Perempuan

Ada standar tampilan cantik baru yang disebut slim-thick, seperti Kim Kardashian.

Esta Dana Ventura Gandeng 9 BPR untuk Dukung Pertumbuhan UMKM
Fun
Esta Dana Ventura Gandeng 9 BPR untuk Dukung Pertumbuhan UMKM

Esta Dana Ventura menegaskan kembali komitmen dalam mendukung UMKM.

Pertimbangkan Hal Ini Sebelum Mengajak Hewan Peliharaan Pergi Road Trip
Fun
3 Obat yang sudah Ditarik oleh Produsennya, Waspada!
Fun
3 Obat yang sudah Ditarik oleh Produsennya, Waspada!

Penarikan tersebut bersifat sukarela dan dilakukan terhadap tablet yang mengandung nitrosamin tingkat tinggi.

Saatnya Warga +62 Unjuk Gigi Memanusiakan Pengungsi Luar Negeri
Hiburan & Gaya Hidup
Saatnya Warga +62 Unjuk Gigi Memanusiakan Pengungsi Luar Negeri

Geutanyoe Foundation melakukan berbagai upaya untuk memanusiakan para pengungsi asal luar negeri di Indonesia

Kamu Harus Tahu 4 Depresi yang Ada
Fun
Kamu Harus Tahu 4 Depresi yang Ada

Pahami depresi dalam kehidupan.

Cat Art, Ekshibisi Virtual untuk Si Pencinta Kucing
Fun
Cat Art, Ekshibisi Virtual untuk Si Pencinta Kucing

Disebut sebagai Cat Art, acara tersebut diadakan secara eksklusif di HTC Vive Viveport.

Mengapa Aplikasi Hack 'Free Fire' Bisa Menyebabkan Akun Terblokir?
Fun
Mengapa Aplikasi Hack 'Free Fire' Bisa Menyebabkan Akun Terblokir?

Hack 'Free Fire' merugikan player yang lainnya.

5 Bahan Makanan Langka yang Menjamin Kelezatan Masakan
Kuliner
5 Bahan Makanan Langka yang Menjamin Kelezatan Masakan

Bahan makanan ini dijamin memberikan kelezatan pada menu makanan yang disantap.