[HOAKS atau FAKTA]: Undangan Doa Bersama dari Gubernur Khofifah untuk Ulama dan Santri Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (MP/Budi Lentera)

MerahPutih.Com - Pengguna media sosial khususnya instagram dan twitter dihebohkan dengan surat undangan doa bersama yang mengatasnamakan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

Dalam surat yang tersebar di media sosial, Khofifah mengundang para ulama dan santri Jawa Timur untuk doa bersama menghadapi pandemi Covid-19.

Masih menurut surat tersebut, kegiatan doa bersama seluruh pondok pesantren se-Jawa Timur akan dilaksanakan pada Senin, (27/4) di Kantor Gubernur Jawa Timur, Surabaya.

Surat undangan doa bersama dari Gubernur Jawa Timur untuk ulama dan santri
Surat undangan doa bersama untuk ulama dan santri (Foto: Instagram/@khofifah.ip)

Berikut ini lengkap surat undangan yang mengatasnamakan Gubernur Jawa Timur tersebut:

Kepada

Yth: Bapak/Ibu

Pengasuh Pesantren Se- Jawa Timur

Di_tempat

Assalamualaikum Wr Wb

Dengan Hormat,Salam sejahtera kami sampaikan semoga kita senantiasa dalam lindungan Allah Swt.

Bahwa Virus Covid-19 di Jawa Timur semakin hari mengalami peningatan,segala upaya pencegahan dan penanganan telah kami lakukan semaksimal mungkin oleh karenanyakami mengajak semuanya untuk berdoa agar Musibah Covid-19 ini cepat berlalu.

Oleh karena itu kami mengharapkan kehadiran Bapak/ibu pengasuh PESANTREN SE-Jawa Timur dalam rangka kegiatan DO’A BERSAMA yang akan kami selenggarakan pada:

Hari : Senin

Tanggal : 27 April 2020

Jam : 15.30 Wid s/d selesai

Tempat : Gedung Grahadi Surabaya

Demikian undangan ini atas perhatian dan kehadirannya dosampaikan terimakasih

Wassalamualikum Wr Wb

Surabaya, 23 April 2020

GUBERNUR JAWA TIMUR

KHOFIFAH INDAR PARAWANSA

FAKTA:

Pemerintah Provinsi Jawa Timur saat ini sedang giat menangani pandemi corona. Bahkan tiga wilayah di Jawa Timur sudah menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Ketiga wilayah tersebut yakni, Kota Surabaya, Kabupaten Sidoarjo dan Gresik.

Dengan berlakunya PSBB, tidak mungkin kegiatan keagamaan yang melibatkan massa dalam jumlah besar diselengarakan di Kota Surabaya.

Selain itu, Khofifah Indar Parawansa melalui Biro Humas Pemprov Jatim pada Senin, (27/4) menyampaikan bantahan bahwa tidak pernah ada undangan doa bersama yang dikeluarkan oleh Gubernur Jawa Timur.

Gubernur Khofifah sendiri dalam keterangannya yang diunggha melalui akun instagramnya @khofifah.ip dengan tegas membantah bahwa surat tersebut tidak berasal dari pihaknya. Pasalnya, sampai saat ini, Pemprov Jatim tidak pernah mengluarkan surat ajakan tersebut.

“Saya pastikan surat ini adalah hoax yang disebarkan oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab. Secara pribadi maupun atas nama Pemerintah Provinsi Jawa Timur, saya tidak pernah menyelenggarakan doa bersama seperti yang tertera dalam surat tersebut,” tulis Khofifah di akun instagramnya.

Khofifah juga mengimbau masyarakat untuk tetap berdoa dan beribadah dari rumah sementara waktu guna memutus mata rantai penyebaran virus Corona.

“Dengan demikian, dimohon kepada siapapun yang menerima surat palsu tersebut untuk tidak menanggapinya. Mari untuk sementara waktu kita berdoa dan beribadah di rumah masing-masing guna memutus mata rantai penularan Covid-19,” tulis Khofifah.

KESIMPULAN:

Berdasarkan penjelasan yang Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, maka surat di atas masuk ke dalam kategori konten palsu atau hoaks. Selain itu, Provinsi Jawa Timur juga telah menerapkan PSBB di sejumlah wilayah, sehingga tidak mungkin ada kegiatan kegiatan keagaman yang melibatkan jamaah dalam jumlah besar.(*)



Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH