[HOAKS atau FAKTA]: Resep Tiongkok, Berkumur Air Garam Mampu Musnahkan COVID-19 Tangkapan layar soal hoaks resep Tiongkok sembuhkan pasien COVID-19. (Foto: MP/Turnbackhoax.id)

MerahPutih.com - Beredar sebuah pesan berantai melalui WhatsApp yang menyatakan bahwa terjadi penurunan jumlah pasien COVID-19 di Tiongkok karena warganya rajin berkumur dengan air garam 3 kali sehari, dilanjutkan dengan meminum air hangat.

Dalam pesan tersebut juga disebutkan bahwa kandungan dalam air asin akan menghancurkan virus corona yang berada di dalam perut.

Baca Juga:

[HOAKS atau FAKTA]: BKN Tutup Pembuatan Akun Pendaftaran Seleksi ASN

NARASI:

Tolong viralkan..

Kalau kita tidak dapat membantu.. sekurang2nya kita dapat mencegah atau memyelamatkan nyawa org lain..

Doktor di China mengesahkan.

? ? 100% ?? ? ??,Ini adalah berita yang 100% BENAR.

?? ?? ? ? ?? ??.Sangat penting bagi setiap orang.

??? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ? ?? ???Mengapa akhir2 ini di China, jumlah orang yang terinfeksi virus telah menurun secara mendadak??.

?? ? ?? ? ?? ?,Selain memakai Mask/masker, rajin membersihkan tangan,

?? ?? ?? ? ?? ?? 3 ? ??.Mereka hanya berkumur dengan air garam 3 kali sehari

?? ?, ?? 5 ??.Setelah berkumur, 5 menit kemudian minum air hangat.

?? ? ?? ?? ? ?? ? ??,Oleh kerana virus ini hanya akan menyerang kerongkong,

?? ? ?? ??,Setelah itu menyerang paru-paru,

? ?? ?? ?? ?,Apabila dihancurkan oleh air asin

? ?? ? ?? ? ?? ?? ?? ? ? ?? ??,,Virus itu akan mati atau terbunuh di perut dan kemudian dihancurkan

? ? ?? ?? ?? ?? ? ?? ??,Ini adalah satu-satunya cara untuk menangkis Covid19

?? ? ?? ??,Di pasaran tidak ada obatnya

?? ?? ??.Sebab itu jangan beli.

? ?? ?? ?? ? ??:Dr Wang berkata:

? ? ?? ? ? ?? ?? ?? ??,Ketika virus itu blm sampai ke paru-paru,

? ? ? ?? ?? ?? 4 ?.Dia bisa hidup di kerongkong selama 4 hari.

? ?? ??, ?? ? ?? ?? ? ??.Pada masa ini, orang yang terinfeksi akan mulai batuk dan sakit kerongkong.

?? ? ? ?? ?? ? ?? ? ???,,,,,Jika orang yang terinfeksi kerap minum air suam panas dan air garam

?? ?? ??.Akan dapat memusnahkan virus covid19 ini

?? ? ? ?? ?? ??,Cepat sebarkan pesan ini.

?? ? ? ? ?? ? ?!Kerana Anda setidaknya, dapat menyelamatkan 1 nyawa orang…”

Tangkapan layar soal hoaks resep Tiongkok sembuhkan pasien COVID-19. (Foto: MP/Turnbackhoax.id)
Tangkapan layar soal hoaks resep Tiongkok sembuhkan pasien COVID-19. (Foto: MP/Turnbackhoax.id)

FAKTA:

Berdasarkan hasil penelusuran Mafindo, belum ada bukti ilmiah bahwa kandungan natrium yang terdapat dalam air garam dapat membunuh virus corona.

Lebih lanjut, melansir dari situs National Geographic, setelah virus corona masuk ke dalam tubuh manusia, virus tersebut akan langsung menyerang saluran pernapasan, yaitu hidung, tenggorokan, dan paru-paru, bukan saluran pencernaan.

Narasi dengan topik serupa sudah beberapa kali beredar sebelumnya, antara lain pada September 2020, Januari 2021, serta Mei 2021. Artikel dengan topik tersebut telah dimuat dalam situs turnbackhoax.id.

Baca Juga:

[HOAKS atau FAKTA]: Pertamina Bagi-bagi Hadiah Rp 150 Juta Lewat SMS

KESIMPULAN:

Dengan demikian, narasi yang beredar melalui pesan berantai di WhatsApp tersebut dapat dikategorikan sebagai Konten yang Menyesatkan/Misleading Content. (Knu)

Baca Juga:

[HOAKS atau FAKTA]: Cuci Hidung dengan NaCl 0,9 Persen Hilangkan Virus SARS-CoV-2

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Global Bond Bikin Cadangan Devisa Cukup Buat Bayar Utang Dalam 8,9 Bulan
Indonesia
Global Bond Bikin Cadangan Devisa Cukup Buat Bayar Utang Dalam 8,9 Bulan

Posisi cadangan devisa tersebut juga berada di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor.

Sulsel Berharap Bisa Salurkan 15 Ribu Rumah Subsidi
KPR
Sulsel Berharap Bisa Salurkan 15 Ribu Rumah Subsidi

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyiapkan bantuan pembiayaan perumahan 2021 yang terdiri dari empat program.

PSI Sebut Baru 60 Persen Petugas Transjakarta Divaksin, Ini Respon Wagub DKI
Indonesia
PSI Sebut Baru 60 Persen Petugas Transjakarta Divaksin, Ini Respon Wagub DKI

Politikus asal Gerindra ini pun berharap apa yang diungkapkan Eneng tidak tepat dan capaian vaksinasi petugas TransJakarta di atas sangkaan PSI.

Reputasi Jokowi Rusak Jika Ada Yang Ngotot Ingin 3 Periode
Indonesia
Reputasi Jokowi Rusak Jika Ada Yang Ngotot Ingin 3 Periode

Jokowi telah berhasil memimpin bangsa Indonesia dan membangun kepemimpinan yang kondusif dengan merangkul lawan politiknya pada Pemilu Presiden (Pilpres) 2019, yaitu Prabowo Subianto untuk membangun Indonesia.

PSI Sebut Pemprov DKI Ceroboh Potong Anggaran Labkesda Rp 41 Miliar
Indonesia
PSI Sebut Pemprov DKI Ceroboh Potong Anggaran Labkesda Rp 41 Miliar

Pemprov DKI dinilai terlalu ceroboh karena membuat keputusan hanya berdasarkan kondisi 1-2 bulan terakhir. Padahal, lonjakan kasus umumnya terjadi setelah adanya pelonggaran kegiatan masyarakat dan masa liburan panjang akhir tahun.

Pusat Izinkan Salat Tarawih di Masjid, Wagub DKI: Tolong Perhatikan Prokes
Indonesia
Pusat Izinkan Salat Tarawih di Masjid, Wagub DKI: Tolong Perhatikan Prokes

DKI Jakarta menyambut baik langkah pemerintah pusat yang memberikan lampu hijau kepada masyarakat untuk melaksanakan salat tarawih berjamaah di luar rumah atau masjid.

Pasien RSHS Bandung Turun, BOR Gawat Darurat Masih Tinggi
Indonesia
Pasien RSHS Bandung Turun, BOR Gawat Darurat Masih Tinggi

Berkurangnya jumlah pasien Covid-19 RSHS membuat ketersediaan tempat tidur terjadi penurunan 45,49 persen dibandingkan dengan dengan rata-rata bulan Juli yaitu 75,8 persen.

Kegiatan yang Dilarang di Yogyakarta Selama Libur Natal dan Tahun Baru
Indonesia
Kegiatan yang Dilarang di Yogyakarta Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Pemerintah Kota Yogyakarta akan menerapkan sejumlah larangan untuk mencegah kenaikan kasus COVID-19 saat libur Natal dan Tahun Baru 2022.

Denda Pada PKL Pelanggar PPKM Disesuaikan Dengan Kelayakan Usaha
Indonesia
Denda Pada PKL Pelanggar PPKM Disesuaikan Dengan Kelayakan Usaha

Satpol PP Kota Bandung menyasar kepada perorangan dan pemilik, pengelola, atau pelaku usaha yang melanggar dalam aturan dan juga ketentuan yang diatur dalam PPKM Darurat.

Partai Dakwah Rakyat Indonesia Jadi Wadah Baru Pasca-penangkapan Tokoh JI
Indonesia
Partai Dakwah Rakyat Indonesia Jadi Wadah Baru Pasca-penangkapan Tokoh JI

Farid Ahmad Okbah yang ditangkap Densus 88 Antiteror merupakan pendiri dari Partai Dakwah Rakyat Indonesia (PDRI).