Hindari Cedera, Perhatikan Posisi Tubuh saat Bersepeda

Ananda Dimas PrasetyaAnanda Dimas Prasetya - Kamis, 12 Januari 2023
Hindari Cedera, Perhatikan Posisi Tubuh saat Bersepeda
Posisi tubuh saat bersepeda juga harus diperhatikan. (Foto: Side.id/Andhika)

PERNAH merasa kaki atau badan pegal-pegal bahkan sakit usai bersepeda? Hal tersebut bisa terjadi karena beberapa hal. Salah satunya yakni karena posisi tubuh yang kurang tepat selama bersepeda, demikian menurut Country Manager Brompton Bicycle Indonesia Kevin Wijaya.

"Kadang, orang bisa pegal segala macem itu lebih karena dia menggunakan sepeda dengan cara yang salah. Jadi bukan karena dia bersepeda, tapi lebih ke arah dia enggak pemanasan atau posisi tubuh yang salah tapi dipaksakan," Jelas Kevin dilansir Antara, Selasa (10/1).

Baca juga:

Brompton Hadirkan Shop-in-Shop Pertama di Indonesia

Hindari Cedera, Perhatikan Posisi Tubuh saat Bersepeda
Pastikan sepeda sesuai dengan postur tubuh. (Foto: Pixabay/Pexels)

Agar tubuh tetap dalam posisi yang baik selama bersepeda, Kevin menyarankan untuk memastikan tinggi sadel sejajar dengan pinggul. Ketika menduduki sadel dan kaki dapat menapak ke permukaan tanah dengan mudah, maka perlu untuk menaikkan sadel. Kemudian ketika proses mengayuh, pastikan lutut tidak terlalu tertekuk.

"Jadi disarankan bahwa ketika sedang didudukin memang agak sedikit jinjit, tapi ketika gowes lututnya tidak terlalu tertekuk," ujarnya. "Berasa kok nanti. Kalau kakinya terlalu menekuk pas lagi gowes, itu pasti gampang pegal," imbuh Kevin.

Baca juga:

Kota di Inggris akan Resepkan Bersepeda agar Warganya Lebih Sehat

Ketahui tips bersepeda sehat dan aman. (Foto: Pixabay/antranias)

Selain memastikan tinggi sadel, menurut Kevin, perlu juga untuk menyesuaikan handlebar sepeda dengan tinggi badan. Jika tubuh tidak terlalu tinggi, maka disarankan untuk menggunakan medium handlebar atau high handlebar.

"Ini agar posisi badannya tidak terlalu ke depan dan tidak membuat kemungkinan untuk cedera karena tertekuk," kata Kevin.

"Tapi kembali lagi pada pilihan. Kalau misalnya (badan) tidak terlalu tinggi tapi suka sporty, karena kan ada proses aerodinamika di mana kalau posisi badan maju ke depan kita merobek angin, sehingga kita bisa lebih laju. Tapi tetap disarankan kalau untuk santai, medium atau high akan lebih baik," pungkasnya. (*)

Baca juga:

Kurangi Mobil, 4 Kota ini Prioritaskan Pejalan Kaki dan Sepeda

#Hobi #Olahraga #Kesehatan #Sepeda #Bersepeda
Bagikan
Ditulis Oleh

Ananda Dimas Prasetya

nowhereman.. cause every second is a lesson for you to learn to be free.
Bagikan