Henley Passport Index Ungkap Paspor Terkuat 2022 Di posisi teratas, Jepang dan Singapura dapat melakukan perjalanan bebas visa ke 192 tujuan. (Foto: freepik.com/wayhomestudio)

ADA kesenjangan yang melebar antara utara global dan selatan global dalam hal kebebasan bepergian, kata laporan pertama tahun 2022 oleh perusahaan penasihat kewarganegaraan dan tempat tinggal global Henley & Partners yang berbasis di London, Inggris.

Perusahaan tersebut mengumumkan Henley Passport Index berdasarkan data eksklusif yang disediakan oleh Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA). Indeks telah secara teratur memantau paspor paling ramah perjalanan di dunia sejak 2006.

Dikatakan bahwa peningkatan hambatan perjalanan yang telah diperkenalkan selama pandemi COVID-19 telah mengakibatkan kesenjangan mobilitas global terluas dalam sejarah 16 tahun indeks.

Baca juga:

Desa Pujon Kidul hingga Penglipuran, Rekomendasi Wisata di 2022

Indeks ini tidak memperhitungkan pembatasan sementara, sehingga mengesampingkan akses perjalanan aktual saat ini, pemegang paspor di peringkat teratas, Jepang dan Singapura, secara teori, dapat melakukan perjalanan bebas visa ke 192 tujuan.

Itu 166 lebih banyak tujuan daripada warga negara Afghanistan, yang duduk di bagian bawah indeks dari 199 paspor dan hanya dapat mengakses 26 negara tanpa memerlukan visa terlebih dahulu.

Dominasi Eropa

Hambatan perjalanan selama pandemi telah mengakibatkan kesenjangan mobilitas global. (Foto: freepik.com/rawpixel.com)
Hambatan perjalanan selama pandemi telah mengakibatkan kesenjangan mobilitas global. (Foto: freepik.com/rawpixel.com)

Dalam 10 besar, peringkatnya hampir tidak berubah saat kita memasuki kuartal pertama tahun 2022. Korea Selatan seri dengan Jerman di tempat kedua dengan skor 190. Dan, Finlandia, Italia, Luksemburg dan Spanyol bersama-sama di tempat ketiga dengan skor 189.

Negara-negara Uni Eropa seperti biasa mendominasi daftar teratas, dengan Prancis, Belanda dan Swedia naik satu tempat untuk bergabung dengan Austria dan Denmark di tempat keempat dengan skor 188. Irlandia dan Portugal berada di posisi kelima dengan skor 187.

Amerika Serikat dan Inggris, yang memegang posisi teratas bersama-sama pada tahun 2014, telah mendapatkan kembali sedikit kekuatan. Mereka naik satu peringkat ke No.6, bersama empat negara lain dengan sejarah isolasionisme atau netralitas: Swiss, Norwegia, Belgia, dan Selandia Baru.

Baca juga:

5 Rekomendasi Wisata Nusantara untuk Sambut Awal 2022

Di No.7 ada Australia, Kanada, Republik Ceko, Yunani, dan Malta. Negara-negara Eropa Timur menempati urutan 10 besar lainnya. Hongaria dan Polandia naik ke urutan kedelapan, Lithuania dan Slovakia naik ke urutan 9, dan Estonia, Latvia, dan Slovenia di posisi kesepuluh.

Migrasi positif ke dalam

Eropa mendominasi dengan Jerman di tempat kedua, Finlandia, Italia, Luksemburg dan Spanyol di tempat ketiga. (Foto: unsplash.com/Markus Winkler)
Eropa mendominasi dengan Jerman di tempat kedua, Finlandia, Italia, Luksemburg dan Spanyol di tempat ketiga. (Foto: unsplash.com/Markus Winkler)

Laporan terbaru mencatat bahwa kemunculan varian Omicron akhir tahun lalu menyoroti kesenjangan yang semakin besar dalam mobilitas internasional antara negara-negara kaya dan negara-negara miskin, menunjuk pada pembatasan ketat yang diberlakukan terhadap negara-negara Afrika yang digambarkan oleh Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres sebagai menjadi mirip dengan "perjalanan apartheid."

Selain pandemi, tingkat kebebasan bepergian secara keseluruhan telah berkembang pesat selama beberapa dekade terakhir. Indeks Paspor Henley menemukan pada tahun 2006 bahwa, seorang individu rata-rata dapat mengunjungi 57 negara tanpa perlu memperoleh visa terlebih dahulu. Hari ini, jumlah itu adalah 107, hampir dua kali lipat.

Namun, kebebasan baru ini terutama dinikmati oleh Eropa, Amerika Utara, dan negara-negara Asia yang lebih kaya. Pemegang paspor dari negara-negara seperti Angola, Kamerun dan Laos hanya dapat memasuki sekitar 50 negara.

Christian H. Kaelin, ketua Henley & Partners dan pencipta konsep indeks paspor, mengatakan membuka saluran migrasi akan sangat penting untuk pemulihan pascapandemi. "Paspor dan visa adalah salah satu instrumen terpenting yang berdampak pada ketidaksetaraan sosial di seluruh dunia karena mereka menentukan peluang untuk mobilitas global," katanya seperti diberitakan CNN.

"Perbatasan di mana kita dilahirkan, dan dokumen yang berhak kita pegang, tidak kalah sewenang-wenangnya dengan warna kulit kita. Negara-negara yang lebih kaya perlu mendorong migrasi ke arah yang positif dalam upaya membantu mendistribusikan dan menyeimbangkan kembali sumber daya manusia dan material di seluruh dunia," mereka menambahkan.

Paspor terbaik untuk dipegang pada tahun 2022 adalah:

1. Jepang, Singapura (192 destinasi)

2. Jerman, Korea Selatan (190 destinasi)

3. Finlandia, Italia, Luksemburg, Spanyol (189 destinasi)

4. Austria, Denmark, Prancis, Belanda, Swedia (188 destinasi)

5. Irlandia, Portugal (187 destinasi)

6. Belgia, Selandia Baru, Norwegia, Swiss, Inggris Raya, Amerika Serikat (186 destinasi)

7. Australia, Kanada, Republik Ceko, Yunani, Malta (185 destinasi)

8. Polandia, Hongaria (183 destinasi)

9. Lituania, Slovakia (182 destinasi)

10. Estonia, Latvia, Slovenia (181 destinasi)

Beberapa negara di dunia memiliki akses bebas visa atau visa-on-arrival ke kurang dari 40 negara. Negara-negara tersebut menempati posisi indeks terbawah, yaitu:

104. Korea Utara (39 destinasi)

105. Wilayah Nepal dan Palestina (37 destinasi)

106. Somalia (34 destinasi)

107. Yaman (33 destinasi)

108. Pakistan (31 destinasi)

109. Suriah (29 destinasi)

110. Irak (28 destinasi)

111. Afganistan (26 destinasi)

Daftar Henley & Partner adalah salah satu dari beberapa indeks yang dibuat oleh perusahaan keuangan untuk menentukan peringkat paspor global menurut akses yang mereka berikan kepada warganya.

Henley Passport Index memeringkat 199 paspor menurut jumlah tujuan yang dapat diakses pemegangnya tanpa visa sebelumnya. Ini diperbarui secara real time sepanjang tahun, saat dan ketika perubahan kebijakan visa mulai berlaku. (aru)

Baca juga:

Sukses Festival Wisata Domestik, Mal Ciputra Gelar Festival Kuliner Nusantara

Tag
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Agatha Pricilla Ajak Penggemar Berani Bicara Lewat Single 'Ruang'
ShowBiz
Agatha Pricilla Ajak Penggemar Berani Bicara Lewat Single 'Ruang'

Lagu Ruang juga menjadi lagu kedua Agatha Pricilla dalam bahasa Indonesia.

Festival Musik Coachella di California akan Kembali pada April 2022
ShowBiz
Festival Musik Coachella di California akan Kembali pada April 2022

Festival musik berusia 20 tahun, salah satu yang terbesar di dunia.

Digelar Hybrid, Festival ‘Head in The Clouds’ Berlangsung Meriah
ShowBiz
Digelar Hybrid, Festival ‘Head in The Clouds’ Berlangsung Meriah

Festival Head in The Clouds sukses digelar, menampilkan sejumlah artis 88rising.

‘Tak Selaras’, Single Terbaru Daun Jatuh
ShowBiz
‘Tak Selaras’, Single Terbaru Daun Jatuh

Mempertanyakan sebuah hubungan yang sedang goyah.

Alat Pemanen Air untuk Wilayah dengan Kondisi Kekurangan Air
Fun
Alat Pemanen Air untuk Wilayah dengan Kondisi Kekurangan Air

Panel yang bisa memanen air di daerah perkotaan.

Supernatural, Aplikasi VR Penghasil Keringat
Fun
Supernatural, Aplikasi VR Penghasil Keringat

Gim yang akan membuat pemainnya berkeringat.

Perdagangan Aset Kripto Mulai Diamankan dari Pencucian Uang
Fun
Perdagangan Aset Kripto Mulai Diamankan dari Pencucian Uang

Pengawasan aset kripto ini bisa melindungi investor, pedagang, dan lembaga terkait.

Motivasi Rusia Merebut Chernobyl
Hiburan & Gaya Hidup
Motivasi Rusia Merebut Chernobyl

Chernobyl kini sudah dikuasai militer Rusia.

Kaya Serat Sehat, ini 3 Jenis Oat yang Baik untuk Tubuh
Kuliner
Kaya Serat Sehat, ini 3 Jenis Oat yang Baik untuk Tubuh

Dulu nih, oat lebih banyak dimanfaatkan sebagai makanan kuda.

Toge Productions Akuisisi Tahoe Games
Fun
Toge Productions Akuisisi Tahoe Games

Developer Game Indonesia ini mengeluarkan Rp 4 miliar untuk berkolaborasi dengan Tahoe Games.