Hasil Survei Capres: Anies Unggul di Jawa Barat Kalahkan Ridwan Kamil Gubernur Anies Baswedan. (Foto: Antara)

MerahPutih.com - Elektabilitas Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sebagai capres di wilayah Jawa Barat berada di puncak teratas berdasarkan survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC).

Mayoritas responden yang merupakan warga Jawa Barat menjawab Anies Baswedan saat diberikan pertanyaan semi terbuka tentang siapa yang akan dipilih sebagai presiden jika pilpres diadakan sekarang.

Baca Juga:

Anies Jadi Capres Diunggulkan di Jakarta, Gerindra: Jadi Tantangan Buat Prabowo

Sebanyak 17,0 persen responden memilih Anies Baswedan dalam survei yang dilakukan SMRC pada periode 5-8 Februari 2022 melalui saluran telepon. Di posisi kedua, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dengan 16,8 persen.

Kemudian di posisi ketiga, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dengan 16,5 persen. Lalu, di posisi keempat, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dengan 14,9 persen. Lalu, di urutan kelima, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno dengan 3,7 persen.

Dalam format pilihan semi terbuka dengan daftar 29 nama, empat nama mendapat dukungan yang cukup seimbang: Anies 17 persen, Prabowo 16,8 persen, Ridwan 16,5 persen, Ganjar 14,9 persen.

"Calon-calon lain di bawah 5 persen, dan yang belum tahu/tidak menjawab 23,1 persen,” kata Manager Program SMRC Saidiman Ahmad dalam paparannya secara daring, Selasa (15/2).

Selain itu, Anies Baswedan juga paling banyak dipilih responden ketika diberikan pertanyaan tertutup. Adapun pertanyaannya adalah siapa yang akan Ibu atau Bapak pilih sebagai Presiden sekarang ini jika hanya sepuluh nama berikut yang maju sebagai calon presiden.

Dalam simulasi 10 nama, ada empat tokoh yang mendapat dukungan teratas dan cukup seimbang: Anies 18,4 persen, Prabowo 18,3 persen, Ridwan Kamil 17,8 persen, Ganjar 15,8 persen. Sandi mendapat dukungan 5,1 persen, dan calon lain di bawah 3 persen.

"Yang belum tahu/tidak menjawab 19 persen,” kata Saidiman.

Sementara itu , Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) menjadi partai politik dengan perolehan suara terbesar di Jawa Barat. PDIP berhasil meraih 16 persen suara, bersaing ketat dengan Gerindra yang mendapat 14,8 persen suara.

Urutan selanjutnya PKS 9,2 persen, Golkar 8,1 persen, Demokrat 5,9 persen dan PKB 5,1 persen. Sementara partai-partai lain ada di bawah 3 persen.

Survei ini dilakukan melalui telepon dengan total sampel 801 responden. Sampel dipilih secara acak dari populasi warga Jawa Barat yang berusia 17 tahun ke atas atau sudah menikah dan memiliki telepon/cellphone.

Wawancara dilakukan oleh tenaga pengumpul data yang terlatih pada 5-8 Februari 2022. Pembobotan data dilakukan sehingga profil demografi sampel proporsional terhadap populasi hasil sensus.

Margin of error survei diperkirakan +/- 3,5 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen, asumsi simple random sampling.

Terkait hasil ini, Sekretaris Komisi II DPRD Jawa Barat dari Fraksi PDIP, Yunandar Ek mengatakan, hasil survei ini memperlihatkan bahwa masyarakat di Jawa Barat masih fleksibel dalam menentukan pilihannya kepada parpol tertentu dalam setiap pemilihan pemilu.

"Jabar ini dinamis, mereka sudah bisa menilai parpol sehingga setiap pemilu parpol yang menang itu berubah terus," kata Yunandar dalam diskusi bersama SMRC, Selasa (15/2).

Yunandar tidak menepis jika ada kemungkinan suara PDIP turun ketika Pemilu 2024. Persiangan ketat dari parpol lain dan dinamika di lapangan bisa membuat PDIP tidak lagi duduk di urutan pertama perolehan suara terbanyak.

Hal yang harus dilakukan sekarang adalah melaksanakan program baik secara kepartaian maupun di pemerintah daerah. Saat ini ada puluhan pemimpin daerah maupun hasil koalisi yang berada di kabupaten/kota.

"Dan kami berbagaia dengan kinerja baik pemerintahan Jokowi. Kami harap bisa meneruskan ini bersama dalam pembangunan di Jabar untuk kesejahteraan masyarakat," katanya.

Pemilihan sampel dalam survei ini dilakukan metode double sampling dengan jumlah sampel sebanyak 640 dan random digit dialing (RDD) sebanyak 161. Total sampel hasil kombinasi 2 metode tersebut sebanyak 801 responden. Adapun, margin of error survei diperkirakan ± 3,5 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Target populasi survei ini adalah warga Jawa Barat yang berusia 17 tahun ke atas atau sudah menikah dan memiliki telepon, sekitar 76 persen dari total populasi pemilih di Provinsi Jawa Barat. (Knu)

Baca Juga:

Komunitas UMKM Sukoharjo Deklarasi Gus Muhaimin Capres 2024

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Mendagri Lantik Lima Penjabat Gubernur Hari Ini
Indonesia
Mendagri Lantik Lima Penjabat Gubernur Hari Ini

Lima penjabat gubernur bakal dilantik Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian.

Perjuangkan Pencak Silat Masuk Olimpiade, IPSI Kampanye ke Berbagai Negara Asia
Indonesia
Perjuangkan Pencak Silat Masuk Olimpiade, IPSI Kampanye ke Berbagai Negara Asia

IPSI sedang berupaya keras memperjuangkan cabang olahraga (cabor) pencak silat agar bisa dipertandingkan di Olimpiade.

Panglima TNI Perintahkan Pengusutan Cepat Kasus Korupsi Dana Perumahan Prajurit
Indonesia
Panglima TNI Perintahkan Pengusutan Cepat Kasus Korupsi Dana Perumahan Prajurit

Berdasarkan hasil audit Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), kerugian keuangan negara yang ditimbulkan dalam rasuah tersebut sebanyak Rp 127,736 miliar.

Waspada, Kasus Aktif COVID-19 di Atas 146 Ribu
Indonesia
Waspada, Kasus Aktif COVID-19 di Atas 146 Ribu

Penambahan kasus harian COVID-19 di Indonesia berhasil ditekan dibawah angka 5 ribuan. Kini, terjadi penambahan 4.857 kasus baru, sehingga total kasus COVID-19 tercatat 5. 991.687 kasus.

Jokowi Segera Kirim Nama Pengganti Lili Pintauli Siregar ke DPR
Indonesia
Jokowi Segera Kirim Nama Pengganti Lili Pintauli Siregar ke DPR

"Kami akan segera mengajukan ke DPR secepatnya," kata Presiden Jokowi.

Ancaman Resesi Global, Airlangga Ungkap Sejumlah Langkah Kesiapan Indonesia
Indonesia
Ancaman Resesi Global, Airlangga Ungkap Sejumlah Langkah Kesiapan Indonesia

Pemerintah telah mengambil sejumlah langkah penting bagi penguatan perekonomian nasional .

Jokowi Diminta Umumkan Lebih Awal Pj Gubernur Pengganti Anies
Indonesia
Jokowi Diminta Umumkan Lebih Awal Pj Gubernur Pengganti Anies

Presiden Joko Widodo (Jokowi) diminta untuk mengumumkan lebih awal siapa sosok Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta pengganti Anies Baswedan.

Menko Muhadjir Kenang Tjahjo Kumolo sebagai Teman yang Baik
Indonesia
Menko Muhadjir Kenang Tjahjo Kumolo sebagai Teman yang Baik

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Muhadjir Effendy mengenang almarhum Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo sebagai sosok rekan kerja yang baik.

[HOAKS atau FAKTA]: BPJS Kesehatan Berikan Dana Bantuan Rp 100 Juta
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: BPJS Kesehatan Berikan Dana Bantuan Rp 100 Juta

Beredar sebuah narasi melalui pesan WhatsApp yang mengatakan bahwa terdapat dana bantuan dari BPJS Kesehatan senilai Rp 100 juta.

PAN Akui Goda PKS dan Demokrat Gabung KIB
Indonesia
PAN Akui Goda PKS dan Demokrat Gabung KIB

Wakil Ketua Umum PAN Yandri Susanto mengakui pihaknya tengah menggoda sejumlah parpol untuk bergabung KIB. Di antaranya yakni Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Demokrat.