Hasil Penelitian UNIPA Ungkap Manfaat Ekstrak Tailing PTFI Tingkatkan Produksi Pangan Lokal Ekstrak tailing PT Freeport Indonesia memberikan manfaat lingkungan bagi peningkatan produksi pangan lokal. Foto: PT Freepot Indonesia

MerahPutih.com - Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) bersama Fakultas Pertanian (FAPERTA) Universitas Papua telah menyelesaikan penelitian mengenai pemanfaatan ekstrak tailing PT Freeport Indonesia sebagai komponen pupuk formula peningkatan produksi pangan lokal.

Penelitian yang dilakukan sejak tahun 2015 ini menemukan bahwa kandungan unsur hara mikro pada ekstrak tailing PTFI dapat meningkatkan kesuburan tanaman, termasuk di antaranya adalah tanaman keladi atau talas yang termasuk kategori bahan makanan pokok di Papua.

“Ekstrak tailing PTFI memiliki kandungan seng, tembaga, mangan, dan besi dengan kadar cukup sebagai sumber unsur hara mikro yang dibutuhkan untuk pertumbuhan tanaman keladi. Pupuk formula kotoran sapi sebagai amelioran atau penambah kesuburan tanah yang diperkaya ekstrak tailing sebagai sumber hara mikro pada komposisi 90% kompos dan 10% ekstrak tailing, dapat membuat anakan keladi tumbuh dengan lebih baik,” kata peneliti Jurusan Kimia FMIPA Universitas Papua, Dr. Bertha Mangallo dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Rabu (30/9)

Baca Juga

Teknologi Bantu Logistik di Masa Pandemi

Hasil penelitian tersebut akan semakin meningkatkan pemanfaatan keladi sebagai bahan makanan pokok alternatif bagi masyarakat. Pemanfaatan ini sejalan dengan kebiasaan masyarakat Papua yang menjadikan keladi sebagai salah satu bahan makanan pokok di Papua, selain beras dan sagu, karena kandungan karbohidrat, protein, dan mineralnya yang tinggi dan seimbang.

Tidak hanya itu, masyarakat Papua juga kerap mengolah keladi menjadi keladi tumbuk dan keripik keladi, sehingga penerapan hasil penelitian ini akan mampu meningkatkan hasil pangan masyarakat serta mempercepat kemandirian pangan di Mimika.

“Penelitian yang dilakukan oleh FMIPA dan FAPERTA UNIPA telah membantu PTFI agar dapat terus menjalankan komitmen kami, untuk tidak hanya mengurangi dampak kegiatan operasi perusahaan terhadap lingkungan, namun juga untuk terus menciptakan nilai tambah dari setiap kegiatan kami bagi masyarakat di berbagai bidang, termasuk pertanian. Kami sangat mengapresiasi kerja sama yang telah terjalin baik ini,” ucap Senior Manajer Lingkungan Hidup PTFI Gesang Setyadi.

Selain melakukan kerja sama dengan UNIPA, seperti dengan mengirimkan media tailing untuk penelitian, PTFI juga secara berkelanjutan bermitra dengan sejumlah institusi pendidikan lainnya, seperti Universitas Cendrawasih, Institut Pertanian Bogor, dan Universitas Lambung Mangkurat untuk melakukan berbagai kegiatan pengelolaan lingkungan

Mulai dari reklamasi, pemantauan keanekaragaman hayati, hingga kegiatan pertanian, perkebunan, peternakan dan perikanan di sekitar area tailing," sambungnya.

Hingga tahun 2020, PTFI telah mereklamasi lebih dari 1.000 Ha area tailing di Mimika, menjadikan area reklamasi ini sebagai ekosistem yang mendukung pelestarian keanekaragaman hayati.

Melalui kegiatan pemantauan yang dilakukan secara berkala, PTFI mencatat bahwa area reklamasi lahan tailing telah mampu menjadi ekosistem yang berfungsi bagi lebih dari 500 jenis tumbuhan, 116 jenis burung, 64 jenis kupu-kupu, 22 jenis reptil, serta 11 jenis mamalia yang hidup melalui proses suksesi alami.

Di bidang lainnya, penelitian yang dilakukan bersama berbagai perguruan tinggi juga telah meningkatkan pemanfaatan lahan bekas pengendapan tailing sebagai lahan peternakan dan perikanan, misalnya melalui upaya budidaya berbagai jenis ikan yang dapat mendukung kegiatan perekonomian masyarakat yang tinggal di sekitar area operasi PTFI di dataran rendah.

Baca Juga

Digelar Virtual, IndoBuildTech Diharapkan Tumbuhkan Ekonomi Saat Pandemi

“Kolaborasi dengan dunia pendidikan tinggi akan terus kami lakukan agar upaya pelestarian lingkungan yang kami lakukan dapat dimanfaatkan secara maksimal, tidak hanya bagi lingkungan namun juga bagi masyarakat Mimika,” tutup Gesang. (Pon)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Tak Miliki SIKM di Bandara Soekarno-Hatta, Wajib Isolasi dengan Biaya Sendiri
Indonesia
Tak Miliki SIKM di Bandara Soekarno-Hatta, Wajib Isolasi dengan Biaya Sendiri

SIKM tetap berlaku selama belum ada perubahan dari Peraturan Gubernur Nomor 47 Tahun 2020.

Transjakarta Lakukan Pola Operasi dan Sterilisasi di Malam Pergantian Tahun
Indonesia
Transjakarta Lakukan Pola Operasi dan Sterilisasi di Malam Pergantian Tahun

Pengalihan rute untuk Koridor 1 (Blok M-Kota) 31 Desember 2019 malam akan situasional

Pemprov DKI Tindak 1.177 Perusahaan Langgar PSBB, 197 di Antaranya Disegel
Indonesia
Pemprov DKI Tindak 1.177 Perusahaan Langgar PSBB, 197 di Antaranya Disegel

Sektor usaha yang dilarang beroperasi diharuskan bekerja dari rumah.

Polisi Cokok Jafar Shodiq FPI Penghina Wapres, PP Muhammadiyah: Bukan Kriminalisasi
Indonesia
Polisi Cokok Jafar Shodiq FPI Penghina Wapres, PP Muhammadiyah: Bukan Kriminalisasi

Tindakan Jafar Shodiq dapat dikategorikan sebagai perbuatan pidana.

Gandeng PDIP Majukan Saras di Tangsel, Prabowo: Kami Dorong yang Muda
Indonesia
Gandeng PDIP Majukan Saras di Tangsel, Prabowo: Kami Dorong yang Muda

Prabowo Subianto menyerahkan sepenuhnya proses seleksi calon di Pilkada Serentak 2020 di masing-masing panitia daerah.

Indonesia Bikin Kelompok Kerja Kerja Sama Ekonomi Dengan Tiongkok
Indonesia
Indonesia Bikin Kelompok Kerja Kerja Sama Ekonomi Dengan Tiongkok

China masih menempati urutan kedua untuk nilai investasi terbesar di Indonesia. Di atas China, Singapura menempati urutan pertama sebagai negara dengan penanaman modal terbesar di Indonesia.

Sudah Daftar Kartu Prakerja? Semoga Beruntung Mulai Besok Sering-Sering Cek HP!
Indonesia
Sudah Daftar Kartu Prakerja? Semoga Beruntung Mulai Besok Sering-Sering Cek HP!

Pelatihan kartu PraKerja hangus kalau 30 hari tidak digunakan.

Peringatan Hari Ibu, Gibran dan Purnomo Kompak Sama-sama Temui Emak-emak
Indonesia
Peringatan Hari Ibu, Gibran dan Purnomo Kompak Sama-sama Temui Emak-emak

"Ya ini kegiatan saya kembali menemui warga. Kali ini giliran warga Sondakan," ujar Gibran.

Pengamat Nilai Wajar Sejumlah Pemda APBD-nya Kolaps Hingga Enggak Bisa Bayar Gaji
Indonesia
Pengamat Nilai Wajar Sejumlah Pemda APBD-nya Kolaps Hingga Enggak Bisa Bayar Gaji

Ada manajemen yang kurang teliti dari penyelenggara daerah

Mulai Sore Ini, Pemprov Setop Operasional Bus Luar Kota dari dan ke Jakarta
Indonesia
Mulai Sore Ini, Pemprov Setop Operasional Bus Luar Kota dari dan ke Jakarta

Aturan ini langsung diterapkan tidak dilaksanakan sosialisasi.