Hasil Korupsi Diparkir di Singapura, Satu Negara di Luar Asia Siap Serahkan Aset Asabri Gedung Bundar Kejagung. (Foto: Kejagung)

MerahPutih.com - Kejaksaan Agung terus memburu aset yang diduga hasil korupsi para tersangka kasus PT Asabri. Paling tidak, jaksa melakukan upaya Mutual Legal Assistance (MLA) ataupun upaya lainnya, untuk mengejar aset yang disimpan atau diparkir di luar negeri.

Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Dirdik JAM-Pidsus) Supardi menyebutkan, satu negara di luar Asia, menawarkan diri untuk menyerahkan aset milik salah satu tersangka korupsi PT Asabri (Persero). Mamun negara tersebut menawarkan dilakukan penyitaan aset tanpa harus melalui perjanjian MLA.

Baca Juga:

COVID-19 Mereda, Kejagung Didesak Lacak Aset-Aset Tersangka Kasus Asabri

"Ada sebuah negara yang kemarin sudah 'aware'. 'Aware' tidak usah MLA, negara itu malah menawarkan diri," kata Supardi saat dikonfirmasi di Jakarta, Selasa (16/11).

Supardi belum menyebutkan negara yang dimaksud, namun memastikan negara tersebut bukan Singapura yang selama ini diindikasi terdapat satu aset terdakwa Asabri berupa apartemen yang penyitaannya memerlukan perjanjian MLA.

Supardi menekankan, selain mengejar aset terdakwa dan tersangka di luar negeri. Penyidik fokus penyitaan aset yang ada di dalam negeri.

"Aset luar negeri concern-ya, kalau aset luar negeri itu aliran pastinya dari PPATK, kami concern (perhatian) aja yang di dalam masih belum selesai," ujarnya.

Ia mengatakan, Tim Penyidik JAM-Pidsus berada di Yogyakarta untuk melakukan penyitaan aset terdakwa Asabri berupa tanah dan bangunan yang di atasnya berdiri sebuah hotel. Penyitaan aset di Yogyakarta tersebut sudah mendapat proses perizinan dari pengadilan setempat.

Terkait penyitaan aset yang lainnya, Supardi menambahkan, masih menunggu izin dari Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) keluar.

Dalam kasus Asabri ini, sejumlah terdakwa tengah menjalani proses persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta, di antaranya, mantan Dirut Asabri Adam Damiri, Sonny Widjaja, Heru Hidayat, dan Benny Tjokrosaputro atau Benny Tjokro.

Selain itu, mantan Kepala Divisi Investasi Asabri Ilham Siregar, Dirut Prima Jaringan Lukman Purnomosidi, mantan Kepala Divisi Keuangan dan Investasi Asabri Bachtiar Effendi, mantan Direktur Investasi dan Keuangan Hari Setiono, dan Direktur Jakarta Emiten Investor Relation Jimmy Sutopo, juga sudah dalam persidangan.

Agustus lalu, penyidik Kejagung kembali menetapkan satu tersangka yakni Teddy Tjokrosaputro, Presiden Direktur PT Rimo International Lestari Tbk, partner sekaligus sebagai adik kandung dari tersangka Benny Tjokrosaputro sebagai pemegang saham RIMO.

Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidan Khusus Kejaksaan Agung Supardi. (ANTARA/Laily Rahmawaty)
Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidan Khusus Kejaksaan Agung Supardi. (ANTARA/Laily Rahmawaty

Setelah Teddy, penyidik kembali menetapkan tiga orang tersangka lainnya yang ikut menikmati uang hasil tindak pidana korupsi. Kemudian di bulan September, Kejagung kembali menetapkan tiga tersangka baru, yakni Edward Seky Soeryadjaya alias THS selaku wiraswasta mantan Direktur Ortos Holding Ltd.

Kemudian Bety Halim selaku mantan Komisaris Utama PT Energi Millenium Sekuritas yang sebelumnya bernama PT Milenium Danatama Sekuritas, dan Rennier Abdul Rachman Latief selaku Komisaris PT Sekawan Inti Pratama dan telah dilakukan penahanan di lembaga pemasyarakatan serta rumah tahanan negara.

Selain tersangka perorangan, penyidik Kejaksaan Agung juga menetapkan 10 manajer investasi sebagai tersangka korporasi dalam perkara Asabri. Kesepuluh tersangka manajer investasi tersebut, yakni PT IIM, PT MCM, PT PAAM, PT RAM, PT VAM. Kemudian, PT ARK, PT. OMI, PT MAM, PT AAM dan PT CC. (Knu)

Baca Juga:

Kejagung Sita Aset Seluas 60 Ribu Meter Persegi Milik Tersangka Kasus Asabri

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Edy Mulyadi Bersedia Diperiksa Bareskrim Polri
Indonesia
Edy Mulyadi Bersedia Diperiksa Bareskrim Polri

Hingga saat ini sebanyak 38 saksi telah dimintai keterangan

Reaksi Riza Namanya Disebut Jadi Calon di Pilgub DKI 2024
Indonesia
Reaksi Riza Namanya Disebut Jadi Calon di Pilgub DKI 2024

Seiring dengan habisnya masa pimpinan Anies di Jakarta, mulai bermunculan nama-nama calon pengganti eks Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu.

Omicron Diprediksi Sampai Puncaknya Februari, Pemerintah Diminta Siaga
Indonesia
Omicron Diprediksi Sampai Puncaknya Februari, Pemerintah Diminta Siaga

Seharusnya pemerintah melalui satgas bergerak cepat

Investasi di Jawa Barat Perlu Diarahkan ke Sektor Padat Karya
Indonesia
Investasi di Jawa Barat Perlu Diarahkan ke Sektor Padat Karya

Jabar menghadapi kompetisi ketat karena daerah lain akan terus berusaha membuat daerahnya lebih kompetitif dan lebih menarik untuk investasi.

PKS Siapkan Anggota DPR Buat Bertarung di Pilkada Aceh
Indonesia
PKS Siapkan Anggota DPR Buat Bertarung di Pilkada Aceh

Meski sudah mempersiapkan kader untuk kontestasi lima tahunan itu, PKS harus lebih dulu bekerja maksimal pada pemilihan legislatif.

Sekjen Gerindra: Insyaallah Prabowo Maju Pilpres 2024
Indonesia
Sekjen Gerindra: Insyaallah Prabowo Maju Pilpres 2024

Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani menghadiri Rapat Koordinasi Daerah (Rakorda) DPD Gerindra Sulawesi Selatan pada Sabtu (9/10).

Besok Polda Metro Bersama Stakeholder Gelar Rakor Tilang di Tol
Indonesia
Besok Polda Metro Bersama Stakeholder Gelar Rakor Tilang di Tol

Pengemudi yang kebut-kebutan di jalan tol bakal ditilang. Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Metro Jaya akan melakukan rapat koordinasi (rakor) dengan Jasa Marga, Badan Pengatur Jalan Tol, hingga Dinas Perhubungan terkait rencana penindakan tilang bagi pengemudi over speed.

Gus Yahya Diharapkan Jaga NU dari Politik Praktis
Indonesia
Gus Yahya Diharapkan Jaga NU dari Politik Praktis

KH Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya terpilih sebagai Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) periode 2021-2026.

Komnas HAM Pegang Video dan Foto Penting dari Keluarga Brigadir J
Indonesia
Komnas HAM Pegang Video dan Foto Penting dari Keluarga Brigadir J

Komnas HAM menemukan sejumlah hal penting dari pertemuan dengan keluarga Brigadir J di Jambi

Pemecatan AKBP Brotoseno Jadi Pengingat Anggota Polri untuk Tidak Korupsi
Indonesia
Pemecatan AKBP Brotoseno Jadi Pengingat Anggota Polri untuk Tidak Korupsi

Putusan pemberhentian AKBP Brotoseno menjadi pengingat bagi anggota Polri lain agar tidak korupsi. Poengky meminta institusi Polri harus dijaga agar bersih dari korupsi.