Hadi Pranoto Klaim Temukan Obat COVID-19, Kemenkes Minta Saring Sebelum 'Sharing' Informasi Video Anji (kanan) dan Hadi Pranoto yang sempat viral di You Tube.(Tangkapan layar dari Youtube Anji)

Merahputih.com - Kemeterian Kesehatan meminta masyarakat tak mempercayai klaim Hadi Pranoto yang menyatakan telah menemukan obat COVID-19.

Pelaksana Tugas Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan Slamet mengimbau masyarakat untuk tidak mudah percaya akan informasi yang diragukan kebenarannya.

"Lakukan saring sebelum sharing, bersikap kritis dan cari informasi dari sumber yang terpercaya," kata Slamet dalam keterangan tertulis kepada wartawan, Senin (3/8).

Baca Juga

Klaim Hadi Pranoto soal Obat Corona di Video Anji, IDI: Penipuan dan Berbahaya!

Slamet menyatakan, belum ada satu pun pihak yang menemukan obat yang secara khusus bisa mengobati COVID-19.

Indonesia saat ini juga tergabung dalam riset bersama World Health Organization (WHO) untuk pengujian klinis terhadap empat alternatif obat terapi yang sudah dilakukan selama ini untuk pasien COVID-19.

Untuk saat ini, pasien COVID-19 belum diberi obat yang secara spesifik mengobati COVID-19. Pasien hanya diberi obat yang mampu meningkatkan imunitas tubuh untuk melawan virus corona yang menginfeksi mereka.

"Seluruh pasien COVID-19 dirawat dengan terapi dan obat yang sifatnya suportif yang bertujuan untuk meningkatkan imunitas tubuh seseorang sehingga bisa melawan virus corona," tutur Slamet.

Hadi Pranoto dan Anji. Foto: Net

Banyak lembaga internasional dan nasional sedang bekerja keras untuk mendapatkan obat ataupun vaksin COVID-19. "Sebagian kandidat vaksin juga sudah memasuki tahap uji klinik tahap akhir," kata Slamet.

"Namun, hingga saat ini, belum ada satu negara atau lembaga mana pun di dunia yang sudah menemukan obat atau vaksin yang spesifik bisa menanggulangi COVID-19," lanjut dia.

Baca Juga

Anji Layangkan Permintaan Maaf untuk PFI dan Joshua Irwandi

Riset ini dilaksanakan untuk mendapatkan bukti klinis yang lebih kuat dan valid terhadap efektivitas dan keamanan terbaik terhadap pasien COVID-19.

Penelitian tersebut didesain secara khusus untuk mempersingkat waktu yang diperlukan untuk menghasilkan bukti yang kuat terhadap empat alternatif obat terapi tersebut tanpa mengesampingkan prinsip-prinsip uji klinis yang baik. (Knu)



Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH