H&M Kirim Puluhan Ribu Masker Bedah ke Jabar video conference penerimaan simbolis bantuan bersama H&M dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (15/5/20). (Foto: MP/Humas Jabar)

MerahPutih.com - Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Jabar menerima bantuan 65 ribu masker bedah (medis) dan 500 alat pelindung diri (APD) dari perusahaan ritel fesyen asal Swedia H&M untuk penanganan virus corona.

Gubernur Jabar sekaligus Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Jabar Ridwan Kamil mengatakan, bantuan masker bedah dan APD diterima pekan lalu dan sudah didistribusikan ke sejumlah rumah sakit rujukan.

Baca Juga:

Dibongkar Kepolisian, Ini Sindikat Pemalsuan Surat Keterangan Bebas Corona

"Bantuannya sudah kami terima minggu lalu dan sudah disalurkan," ujar Ridwan Kamil saat melakukan video conference penerimaan simbolis bantuan bersama Country Manager Production H&M Jessica Vilhelmsson, dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (15/5).

Kang Emil --sapaan Ridwan Kamil-- menambahkan, meskipun saat ini persediaan APD untuk tenaga medis dinilai cukup dengan tren pasien yang dirawat di rumah sakit menurun dan tingkat kesembuhan meningkat, namun bantuan itu dipersiapkan untuk mengantisipasi adanya gelombang kedua pandemi COVID-19.

"APD ini dapat memperkuat terutama dalam mengantisipasi jika terjadi gelombang kedua COVID-19 selama vaksin belum ditemukan," kata Kang Emil.

Gubernur Jabar Ridwan Kamil melakukan video conference penerimaan simbolis bantuan bersama Country Manager Production H&M Jessica Vilhelmsson, dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (15/5/20). (Foto: MP/Humas Jabar)
Gubernur Jabar Ridwan Kamil melakukan video conference penerimaan simbolis bantuan bersama Country Manager Production H&M Jessica Vilhelmsson, dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (15/5/20). (Foto: MP/Humas Jabar)

Dalam pertemuan dalam jaringan itu, Kang Emil turut melaporkan sejumlah berita baik dalam penanggulangan pandemi global itu di Jabar kepada pihak H&M. Kang Emil pun berharap agar pandemi segera diatasi sehingga perekonomian bisa kembali beroperasi dengan normal.

"Mudah-mudahan kondisi ini terus membaik dan perekonomian berjalan lagi termasuk para pekerja di H&M dapat beraktivitas kembali, namun tetap dengan protokol kesehatan," tuturnya.

Baca Juga:

Puluhan Ribu Warga Jakarta Masih Melanggar PSBB

Selain itu, Kang Emil berujar bahwa Pemerintah Provinsi Jabar memiliki hubungan baik dengan perusahaan ritel yang memiliki gerai di 62 negara itu. Ia pun sempat bertemu pihak H&M dalam agenda kunjungan kerja ke Swedia tahun lalu.

"Terima kasih banyak (atas bantuannya), saya rasa masyarakat Jabar pun sudah mengetahui H&M, sudah tidak asing," ucap Kang Emil.

Selain dari H&M, bantuan asing untuk penanganan COVID-19 di Jabar juga datang dari berbagai kalangan, di antaranya dari Korea Selatan berupa 5 ribu test kit metode polymerase chain reaction (PCR), APD dari Co-founder Alibaba Group Jack Ma, serta dari perusahaan asal Swedia lainnya IKEA.

Pemda Provinsi Jabar juga terus mendorong inovasi dari akademisi, pengusaha, hingga komunitas, di antaranya produksi reagen PCR dari PT Biofarma, ventilator dari PT Dirgantara Indonesia dan Pindad, serta teranyar dua alat tes, Rapid Test 2.0 dan Surface Plasmon Resonance (SPR), hasil penelitian ITB dan Unpad. Selain itu, hampir 50 persen alat rapid diagnostic test (RDT) di Jabar merupakan donasi dari Yayasan Buddha Tzu Chi. (Mauritz)

Baca Juga:

BST 44.127 KK Tahap Pertama Cair, Rudy: Berani Potong Bantuan Ditangkap Saber Pungli


Tags Artikel Ini

Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH