Google dkk Cuma Punya Waktu Sebulan Lengkapi Kekurangan Dokumen PSE

Wisnu CiptoWisnu Cipto - Senin, 01 Agustus 2022
Google dkk Cuma Punya Waktu Sebulan Lengkapi Kekurangan Dokumen PSE
Ilustrasi Google. (Foto oleh PhotoMIX Company dari Pexels)

MerahPutih.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) memberikan tenggat waktu sebulan bagi Google dan platform lainnya yang sudah mendaftar sebagai penyelenggara sistem elektronik (PSE) secara manual.

"Mereka sudah mendaftar secara manual, sedang melengkapi dokumennya. Benar kami berikan waktu sebulan," kata Direktur Jenderal Aplikasi Informatika, Kominfo, Semuel Abrijani Pangerapan, dalam konferensi pers virtual dikutip Senin (1/8).

Google sudah mendaftar PSE sejak 20 Juli secara manual. Menurut Kominfo, ada ratusan PSE lainnya yang juga mendaftar secara manual karena mengalami kesulitan hingga tenggat waktu yang diberikan habis.

Baca Juga:

PayPal Kembali Bisa Diakses, Tapi...

Semuel mengatakan diantara PSE yang mendaftar secara manual tersebut terdapat juga perusahaan domestik, terutama yang berasal dari sektor perbankan. "Kami beri waktu sebulan dari tanggal 20 (Juli) kemarin," tegas dia, dilansir Antara.

Menurut Samuel, kementerian sudah mendapatkan dokumen-dokumen para PSE yang mendaftar manual tersebut, meski pun nama mereka belum muncul di situs resmi Kominfo.

Kementerian telah meminta PSE untuk mendaftar ke situs resmi Online Single Submission (OSS) untuk program ini. Tapi, jika mengalami kendala, Kominfo menyediakan pendaftaran secara manual melalui surat-menyurat elektronik.

Setelah mendaftar manual, PSE tetap harus memasukkan data ke OSS karena ada sejumlah pernyataan yang wajib diisi oleh mereka sendiri.

Kominfo Buka PayPal untuk Sementara
Ilustrasi media sosial. (Foto: Unsplash/Sara Kurfeb)

Google sudah mendaftar sebagai PSE asing untuk YouTube, Search, Maps dan Play Store. Sementara Google Cloud terdaftar sebagai PSE domestik.

Platform Yahoo sampai hari ini belum mendaftar ke Kominfo dan belum berkomunikasi sejak layanan mereka diblokir pada Sabtu (30/7).

Kominfo mengatakan pendaftaran PSE ini tidak hanya soal pajak, tapi, tata kelola ruang digital dan membangun ekosistem digital di Indonesia, menjawab keluhan bahwa platform Steam sudah terdaftar membayar pajak pertambahan nilai (PPN) sejak 2020.

Pemerintah menyatakan kewajiban PSE mendaftar adalah bagian dari menciptakan ruang digital yang kondusif, aman dan nyaman. (*)

Baca Juga:

7 Layanan Internet yang Diblokir Kominfo

#Kemenkominfo
Bagikan
Ditulis Oleh

Wisnu Cipto

Bagikan