Gibran Minta Bawaslu Berikan Teguran Jika Terbukti Melanggar Cawali Gibran Rakabuming Raka menjadi narasumber dialog dengan Apindo, Diamond Solo Convention, Jawa Tengah, Rabu (18/11). (MP/Ismail)

MerahPutih.com - Front Pembela Islam (FPI) menyoroti massa acara resepsi pernikahan putri keempat Rizieq Shihab, Syarifah Najwa Syihab, dengan Sayid Irfan Alaydrus yang dianggap menimbulkan kerumunan langgsung ditindak kepolisian.

Sedangkan, acara kerumunan massa Cawali Gibran Rakabuming Raka saat pendaftaran di KPU Solo pada 4 September lalu tidak mendapatkan tindakan dari parat kepolisian. Meskipun melanggar protokol kesehatan COVID-19

Menanggapi hal tersebut, Cawali nomor 01, Gibran menegaskan setiap tahapan Pilwakot Solo selalu ada aparat keamanan dan Bawaslu yang melakukan pengawasan. Petugas tersebut bisa memberikan teguran langsung jika terbukti ada pelanggaran protokol kesehatan.

Baca Juga

DPR Harapkan Masyarakat Jadi Pemilih Cerdas di Pilkada

"Setiap kegiatan saya kampanye didampingi anggota Bawaslu. Kalau benar ada pelanggaran (kerumunan massa) saat itu juga monggo (silahkan) langsung ditegur," ujar Gibran saat ditemui di Diamond Solo Convention, Jawa Tengah, Rabu (18/11).

Kerumunan massa saat pendaftaran Paslon Gibran-Teguh di KPU Solo, Jawa Tengah, Jumat (4/9). (MP/Ismail)

Dikatakannya, acara pendaftaran calon di KPU Solo semuanya yang mengatur adalah Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDIP Solo. Peserta yang mengawal pendaftaran di bawah 50 orang.

"Sudah diatur sedemikian rupa sesuai aturan protokol kesehatan. Yang jelas kalau ada salah dari kami siap ditegur Bawaslu," papar dia.

Sebagai paslon di Pilwakot Solo, kata dia, pihaknya berkomitemen mematuhi aturan KPU terkait protokol kesehatan. Ia mengatakan Pilwakot Solo saat ini bukan bicara lagi menang dan kalah, tetapi bagimana agar tidak sampai muncul klaster pilkada.

"Kita bicara kesehatan warga itu nomor satu. Jangan sampai ada klaster pilkada. Warga sehat ekonomi kua," tutur dia.

Suami Selvi Ananda ini menambahkan dalam kampanye juga mengajak pada warga agar mematuhi protokol kesehatan. Hal ini sangat penting supaya warga tidak takut datang ke TPS.

Baca Juga

Kubu Rizieq Desak Polisi Proses Hukum Pembuat Kerumunan Massa Pilkada

"Kalau saya dianggap layak dapat hukuman dan lainnya silahkan," pungkasnya. (Ismail/Jawa Tengah)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
KPK Perketat Pengawasan terhadap 51 Pegawai yang Bakal Dipecat
Indonesia
KPK Perketat Pengawasan terhadap 51 Pegawai yang Bakal Dipecat

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bakal memperketat pengawasan terhadap 51 pegawai yang akan dipecat lantaran tidak lolos asesmen tes wawasan kebangsaan (TWK).

Anies Raih Penghargaan Tokoh Pemberdayaan 2020 karena Penanganan COVID-19
Indonesia
Anies Raih Penghargaan Tokoh Pemberdayaan 2020 karena Penanganan COVID-19

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meraih Happiness Award sekaligus terpilih sebagai salah satu Tokoh Pemberdayaan 2020 yang diselenggarakan oleh lembaga amil zakat nasional, Rumah Zakat.

Polisi Tangkap Penyebar Video Azan 'Jihad'
Indonesia
Polisi Tangkap Penyebar Video Azan 'Jihad'

Polisi menangkap pria berinisial H yang menyebar video azan ditambah dengan kalimat “hayya alal jihad”

Indonesia Ingin Kuasai 40 Persen Ekonomi Digital ASEAN
Indonesia
Indonesia Ingin Kuasai 40 Persen Ekonomi Digital ASEAN

Pertumbuhan ekonomi digital, harus didukung dengan terus mengembangkan semangat usaha di industri teknologi digital.

Menteri Agama Sebut Larangan Mudik Hukumnya Wajib
Indonesia
Menteri Agama Sebut Larangan Mudik Hukumnya Wajib

Ia menyampaikan, menjaga keselamatan serta kesehatan diri, keluarga, dan lingkungan sekitar hukumnya adalah wajib. Tidak ada tuntunan dalam agama untuk mengejar hal yang sunnah tapi meninggalkan yang wajib.

Diotaki Dokter Abal-abal, Klinik Aborsi di Cempaka Putih Gugurkan 32 Ribu Janin
Indonesia
Diotaki Dokter Abal-abal, Klinik Aborsi di Cempaka Putih Gugurkan 32 Ribu Janin

Klinik aborsi ilegal di Jalan Percetakan Negara III, Jakarta Pusat, diketahui telah mengugurkan 32.760 janin sejak beroperasi dari tahun 2017 lalu.

Ribuan Brimob Nusantara Bersiaga Antisipasi Kericuhan saat Demo UU Ciptaker di Jakarta
Indonesia
Ribuan Brimob Nusantara Bersiaga Antisipasi Kericuhan saat Demo UU Ciptaker di Jakarta

Pertebalan personel ini diketahui sebanyak 7.500 personel yang berasal dari bawah kendali operasi (BKO) Brimob Nusantara yang dikirim ke Polda Metro Jaya.

Update Kasus Corona DKI Kamis (17/9): 59.472 Positif, 1.513 Orang Meninggal Dunia
Indonesia
Update Kasus Corona DKI Kamis (17/9): 59.472 Positif, 1.513 Orang Meninggal Dunia

Pemprov DKI Jakarta menyampaikan perkembangan terkini kasus corona di ibu kota, Kamis (17/9).

Rusun Nagrak Beroperasi, Kendalinya di Tangan Pangdam Jaya
Indonesia
Alasan Keamanan, Massa Tidak Bisa Demo Depan Kedubes Prancis
Indonesia
Alasan Keamanan, Massa Tidak Bisa Demo Depan Kedubes Prancis

Presiden Joko Widodo dengan didampingi para pemuka agama tanah air, telah mengecam pernyataan Presiden Prancis. Selain itu, Presiden Prancis telah meluruskan penyataanya.