Telaah
Gempa Cianjur Jadi Pengingat untuk Kembali ke Rumah Tahan Gempa Rumah roboh akibat gempa di Kampung Selakawung Tengah, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Selasa (22/11/2022). (ANTARA FOTO/RAISAN AL FARISI)

MerahPutih.com - Gempa yang merenggut nyawa ratusan jiwa itu datang pada pukul 13.20 WIB, Senin (21/11). Getarannya sampai ke Jabodetabek meski kecil, bahkan ada yang tidak merasa ada gempa.

BMKG merilis, pusat gempa bermagnitudo 5,6 terjadi di Cianjur, Jawa Barat. Siapa sangka getaran kecil di Ibu Kota ternyata sangat menghancurkan. Kabar gempa menelan banyak korban mulai bermunculan di media sosial, berita online, dan televisi.

Gempa Cianjur merupakan gempa tektonik di kedalaman 10 kilometer. Bukan hanya merusak ribuan rumah, ratusan harus kehilangan anggota keluarga mereka. Gempa akibat pergeseran lempeng itu juga menimbulkan longsor.

Per Senin (12/12), Pemerintah Kabupaten Cianjur mencatat jumlah korban meninggal akibat bencana gempa Cianjur 5,6 Magnitudo menjadi sebanyak 600. Penambahan itu karena sebagian besar tidak terdata. Sedangkan korban meninggal tercatat 335 ditambah delapan orang yang belum ditemukan.

Baca Juga:

Ribuan Personel TNI-Polri Bersihkan Puing Sisa Gempa Cianjur

Bupati Cianjur Herman Suherman mengatakan, jumlah korban bertambah setelah dilakukan pendataan ulang. Sekitar 265 korban gempa yang meninggal tidak dilaporkan, namun langsung dimakamkan oleh keluarganya.

Pemkab Cianjur juga mencatat rumah yang mengalami rusak berat sebanyak 8.151 rumah.

Tempat tinggal yang mengalami rusak sedang 11.210 rumah. Sementara yang mengalami rusak ringan 18.469 rumah.

Fasilitas sekolah yang mengalami kerusakan jumlahnya 525. Rumah ibadah yang mengalami kerusakan 269, fasilitas kesehatan 14, dan gedung perkantoran sebanyak 17.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyatakan, wilayah Indonesia terletak di zona tumbukan lempeng-lempeng tektonik aktif, sehingga menjadi kawasan yang rawan gempa bumi.

Karena tingginya potensi gempa bumi di Indonesia, maka penting masyarakat memerhatikan peta bahaya dan risiko bencana, sebelum merencanakan penataan ruang dan wilayah. Perlu ada upaya serius dari berbagai pihak dalam memperketat penerapan "building code" dalam membangun struktur bangunan tahan gempa.

Bangunan yang sudah ada dan dihuni, perlu dicek kekuatan strukturnya. Bahkan, pemerintah daerah perlu melakukan audit struktur bangunan dan infrastruktur di daerah rawan gempa. Apabila dinilai membahayakan, perlu diterapkan rekayasa teknis untuk penguatan struktur bangunan.

Tingginya potensi gempa bumi di wilayah Indonesia sepatutnya jangan sampai membuat masyarakat terus-menerus dicekam rasa takut dan khawatir berlebihan. Masyarakat harus terus meningkatkan kemampuan dalam memahami cara penyelamatan saat terjadi gempa bumi.

Presiden RI Joko Widodo menemui para pengungsi penyintas gempa di SDN 2 Sukamaju, Gasol, Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Kamis (24/11/2022). (ANTARA/HO-Biro Setpres)
Presiden RI Joko Widodo menemui para pengungsi penyintas gempa di SDN 2 Sukamaju, Gasol, Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Kamis (24/11/2022). (ANTARA/HO-Biro Setpres)

Sementara itu, gempa magnitudo 5,6 yang terjadi di kawasan Cianjur termasuk kategori gempa dangkal.

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Daryono menjelaskan menjelaskan bahwa sejumlah wilayah yang ada di Jawa Barat, termasuk kawasan Cianjur, Lembang, dan Bandung masuk ke dalam kawasan seismik aktif. Itulah mengapa gempa Cianjur tersebut bersifat merusak meski kekuatannya tidak begitu besar.

"Disebut aktif memang kawasan ini sering terjadi gempa," kata Daryono.

Daryono mengatakan bahwa wilayah-wilayah tersebut juga cenderung sering terjadi gempa dangkal.

"Fakta tektonik semacam ini menjadikan kawasan tersebut menjadi kawasan rawan gempa secara permanen, dan dengan karakteristik gempa kerak dangkal atau shallow crustal earthquake ini," lanjut Daryono belum lama ini.

Ia mengatakan bahwa gempa dangkal dengan kekuatan magnitudo 4-5 bisa merusak secara signifikan.

“Karena gempanya rata-rata dangkal ya, bisa kurang dari 10 kilometer, bisa kurang dari 15 kilometer, dan itu tidak butuh kekuatan besar misalnya di atas (magnitudo) 7, tapi kekuatan (magnitudo) 4, 5, 6 itu bisa timbulkan kerusakan yang signifikan," lanjut dia.

Kepala BMKG Dwikorita Karnawati mengatakan, gempa di Cianjur sebelumnya pernah terjadi pada tahun 2000, dan sebelum itu juga pernah terjadi pada 1982.

"Jadi antara 18-22 tahun, rata-rata 20 tahun, sehingga kemudian apabila ada bangunan yang roboh di tempat zona merah, jadi perlu memetakan zona tidak aman," kata Dwikorita.

Apabila memungkinkan, menurut dia, warga yang terdampak gempa perlu direlokasi dari zona yang tidak aman guna mengantisipasi potensi gempa bumi setiap 20 tahun itu.

Selain itu, ia pun mendorong petugas kebencanaan untuk mengantisipasi permukiman rusak yang berada di lereng bukit atau bantaran sungai.

Baca Juga:

Jenazah Anak Berhasil Dievakuasi Setelah 19 Hari Tertimbun Puing Imbas Gempa Cianjur

Kepala Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Surono mengatakan, hanya satu solusi agar gempa tak banyak menelan korban jiwa yaitu memperkuat bangunan. Bangunan yang ada harus tahan dari guncangan gempa.

"Gempa kan tidak membunuh, yang membunuh infrastruktur yang dibangun dan digunakan masyarakat," kata ahli geofisika Indonesia yang pernah menjabat sebagai Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi ini.

Dia mengatakan, sebenarnya masyarakat Indonesia sejak dulu sudah menerapkan bangunan tahan guncangan gempa, yaitu rumah-rumah tradisional.

"Rumah tahan guncangan gempa sudah ada, diciptakan nenek moyang kita. Contohnya antara lain, rumah panggung Sunda, rumah adat Karo, rumah adat Nias, dan lain-lain," katanya.

Dia mengatakan, penggunaan bangunan tradisional dalam upaya mengurangi dampak gempa saat ini mulai terlupakan.

"Karena para doktor kita (lulusan) dari luar negeri, maka sering adopsi dari luar negeri. Seperti dari Jepang, Eropa, Amerika, dll. Nenek moyang kita (sebenarnya) telah berinovasi dengan membangun infrastruktur dengan cara menyesuaikan kondisi alam, termasuk bahan bangunannya," kata Surono. (Pon/Knu/Asp)

Baca Juga:

Korban Meninggal akibat Gempa Cianjur Menjadi 600 Orang

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Puan Minta Pemerintah Lakukan Modifikasi Cuaca Turunkan Polusi Udara
Indonesia
Puan Minta Pemerintah Lakukan Modifikasi Cuaca Turunkan Polusi Udara

Jika tidak segera dicoba langkah pengurangan polusi di udara, mantan Menko PMK menilai akan berdampak lebih parah bagi kesehatan masyarakat.

Densus 88 Tangkap Terduga Teroris di Sleman Yogyakarta
Indonesia
Densus 88 Tangkap Terduga Teroris di Sleman Yogyakarta

Tim dari Densus 88 Mabes Polri menangkap seorang terduga teroris dan melakukan penggrebekan di sebuah rumah di Padukuhan Jetis Jogopaten, Kalurahan Pandowoharjo, Kecamatan Sleman, DIY, Minggu (22/1).

Acara di Tahura Bali Mundur, Jokowi Ajak Media Asing Keliling dan Berbincang
Indonesia
Acara di Tahura Bali Mundur, Jokowi Ajak Media Asing Keliling dan Berbincang

Salah satu momen menarik dalam kegiatan itu adalah Hadimuljono yang ikut, menjadi fotografer pada kesempatan itu.

3 Perusahaan Farmasi Berurusan dengan Bareskrim Gegara Gangguan Ginjal Akut
Indonesia
3 Perusahaan Farmasi Berurusan dengan Bareskrim Gegara Gangguan Ginjal Akut

Polri masih mengusut dugaan tindak pidana dalam kasus gagal ginjal akut yang menewaskan 157 anak.

Jokowi Ingatkan Kejagung Tidak Berpuas Diri
Indonesia
Jokowi Ingatkan Kejagung Tidak Berpuas Diri

"Pada bulan Juli 2023 tingkat kepercayaan publik terhadap kejaksaan mencapai 81,2 persen," ujar Jokowi.

KPK Tegaskan Proses Penyidikan Lukas Enembe Terus Berjalan
Indonesia
KPK Tegaskan Proses Penyidikan Lukas Enembe Terus Berjalan

KPK menegaskan proses penyidikan kasus dugaan suap dan gratifikasi yang menjerat Gubernur Papua Lukas Enembe terus berjalan.

Indonesia Belum Aman dari COVID-19
Indonesia
Indonesia Belum Aman dari COVID-19

“Varian XBB lebih cepat menular, kita harus waspada dan selalu proteksi diri," kata Syahril, Selasa (8/11).

Irjen Karyoto Cari Cara Tekan Penyalahgunaan Senjata di Publik
Indonesia
Irjen Karyoto Cari Cara Tekan Penyalahgunaan Senjata di Publik

Penggunaan pistol jenis tersebut sudah sangat diperketat berdasarkan peraturan Kapolri. Saat ini penggunaanya padahal hanya diperuntukkan olahraga.

Bawaslu Ancam Pidanakan ASN Tak Netral pada Pemilu 2024
Indonesia
Bawaslu Ancam Pidanakan ASN Tak Netral pada Pemilu 2024

Netralitas aparatur sipil negara (ASN) mesti dijaga selama gelaran Pemilu 2024.

Daan Mogot Macet Parah, PSI Desak Perubahan Jam Perbaikan Flyover Pesing
Indonesia
Daan Mogot Macet Parah, PSI Desak Perubahan Jam Perbaikan Flyover Pesing

Macet parah disebabkan Flyover Pesing ditutup karena ada pengecoran jalan pada pagi hari.