Gaya Hidup Minimalis, Bukan tentang Kekurangan Bukan tentang hidup kekurangan namun menjadi lebih bijak dalam hidup. (Foto: Pixabay/Monfocus)

KETIKA pikiran mudah ruwet dengan berbagai himpitan dan tekanan yang terjadi saat ini, saatnya mencari jalan baru untuk berdamai dengan kehidupan.

Tanpa disadari adanya kebijakan #DiRumahAja membuat banyak orang lebih didekatkan dengan gaya hidup minimalis. Menurut Cynthia, founder Lyfe With Less, banyak orang yang menjadi lebih mudah untuk beradaptasi dengan hidup minimalis di saat-saat seperti ini.

Baca Juga:

Lebih Bahagia dengan Gaya Hidup Minimalis bersama Lyfe With Less

minimalis
Kunci utama: cukup, pilah dan sadar. (Foto: Instagram@lyfewithless)

"Orang-orang secara tidak sadar belajar menjadi minimalis karena "terpaksa" untuk fokus kepada hal yang berpengaruh untuk kita. Seperti waktu, uang, dan tenaga terasa begitu berharga. Sehingga lebih selektif lagi dalam memilahnya," ungkap Cynthia.

Bagi kamu yang baru ingin memulai, kunci utama dari hidup minimalis adalah cukup, pilah, dan sadar. Kamu perlu ingat bahwa hidup minimasi bukan tentang seberapa banyak jumlah yang harus kamu punya atau harus dikurangi.

"Gaya hidup minimalis adalah tentang merayakan kecukupan. Cukup bukan hanya tentang jumlah (having enough), tetapi juga tentang menjadi cukup (being enough)," jelas Cynthia.

Mungkin sudah saatnya kamu mencoba untuk memulai gaya hidup minimalis. Nah, ada beberapa tips yang diberikan oleh Cynthia, memudahkanmu memulai gaya hidup ini.

1. Hidup minimalis

minimal
Pelajari gaya hidup minimalis. (Foto: Instagram@lyefwithless)

Pertama kamu harus mencari tahu informasi sebanyak-banyak tentang apa itu minimalism. Hal ini dilakukan agar ke depannya kita lebih berkomitmen untuk menjalani gaya hidup minimalis. Bisa juga dengan mengikuti komunitas yang menjalani agar kamu terdorong untuk terus semangat. Kenali juga apa yang kamu suka dan apa saja yang kamu butuhkan.

2. Decluttering

minimal
Sortir yang ada di dalam lemari. (Foto: Pexels/KaoruYamaoka)

Kamu juga perlu melakukan screening, coba lihat sekelilingmu. Cek lemari, laci, kamar mandi, sampai ponselmu dan pilih mana yang masih bisa dimanfaatkan dan yang kurang bermanfaat. Tentunya lihat barang-barang yang membuatmu senang juga ya.

Baca Juga:

Mengubah Gaya Hidup lewat Dokumenter Minimalis

3. Bijak konsumsi

konsumsi
Selalu cukupkan diri dan batasi konsumsi. (Foto: Pexels/freestock)

Setelah kamu melakukan decluttering, inilah saatnya untuk menguatkan rasa cukupmu dengan lebih bijak lagi dalam berkonsumsi. Hal yang paling dasar yang bisa lakukan adalah beli sesuai dengan kebutuhanmu, fungsi, dan apa yang kamu suka. Ingat ya bukan berdasarkan diskon atau ajakan dari orang lain. Kamu juga bisa menerapkan 7R, Rethink, Refuse, Reuse, Repair, Recycle, Regift.

4. Pakai sampai habis atau rusak

habis
Pakailah barang-barang kamu sampai batas maksimal. (Foto: Pexels/Tobi)

Pastinya ketika sudah mengonsumsi sesuatu pastikan hal tersebut telah dimanfaatkan semaksimal mungkin sampai habis atau mungkin rusak. (ren)

Baca Juga:

Gaya Hidup dan Pola Pikir Generasi Milennial Mengubah Perekonomian Dunia


Tags Artikel Ini

Paksi Suryo Raharjo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH