Gas Fosfin, Tanda Ada Kehidupan di Venus? Venus lama dianggap sebagai planet yang mati ini menunjukkan adanya tanda-tanda kehidupan. (wikipedia/NASA JPL-Caltech)

PLANET Venus cenderung diabaikan dalam penelitian karena kondisinya tidak menyenangkan. Bahkan, banyak ilmuwan percaya planet ini mati.

Menurut The New York Times, para ilmuwan lebih mencari tanda-tanda kehidupan di tempat lain. Biasanya di Mars dan baru-baru ini di Europa, Enceladus, dan yang lainnya di planet raksasa.

Baca juga:

Keren, 5 Planet Ini Bisa Dilihat dengan Mata Telanjang dari Bumi

Namun, belum lama ini para ilmuwan menemukan adanya tanda kehidupan di Venus. "Ini adalah penemuan yang mengejutkan dan out of the blue," kata Sara Seager, ilmuwan planet di Institut Teknologi Massachusetts.

Melansir laman The Guardian, para astronom mendeteksi gas fosfin sejauh 30 mil di atmosfer Venus dan gagal mengidentifikasi proses selain kehidupan yang dapat menjelaskan keberadaannya. Padahal, Venus memiliki atmosfer yang sangat beracun. Awan di Venus mengandung 90% asam sulfat.

Penemuan ini memunculkan bahasan adanya alien di luar sana. (unsplash/miriamespacio)

"Benar-benar mengejutkan untuk mengatakan bahwa kehidupan dapat bertahan hidup dikelilingi oleh begitu banyak asam sulfat," kata Prof Jane Greaves, astronom di Universitas Cardiff yang memimpin studi itu.

Mereka menemukan sekitar 5 hingga 20 bagian per miliar gas fosfin di Venus. Meskipun angka-angka itu mungkin tampak kecil, itu ribuan kali lebih banyak daripada yang ada di atmosfer bumi.

Di bumi, gas fosfin dilepaskan oleh mikroba di lingkungan yang kekurangan oksigen, seperti sedimen danau dan isi perut hewan.

Bagaimana kira-kira mikroba ini sampai di Venus? Tebakan terbaiknya karena mereka berasal dari permukaan ketika Venus memiliki lautan hingga 700 juta tahun yang lalu. Tetapi mereka dipaksa ke langit ketika planet mengering.

Adanya tanda-tanda kehidupan di venus memunculkan bahasan kemungkinan adanya alien di luar sana. Tapi, beberapa peneliti mempertanyakan hipotesis ini.

Baca juga:

5 Jenis Hujan Teraneh di Planet-Planet, dari Besi hingga Berlian

Mereka justru mengatakan gas tersebut dapat dihasilkan dari proses atmosfer atau geologi yang tidak dapat dijelaskan di planet misterius itu.

Penemuan ini juga mengikuti sejarah pendeteksian gas di dunia lain yang dapat menjadi tanda-tanda kehidupan. Seperti gas metana atau oksigen di Mars, yang bisa dihasilkan oleh reaksi kimia yang tidak melibatkan kehidupan sama sekali.

Sering disebut kembaran bumi, massa venus kira-kira sama dengan bumi. (unsplash/nypl)

Walau begitu, adanya kehidupan di Venus atau planet lain tidak sepenuhnya tidak mungkin walau planet tersebut dianggap berbahaya dan beracun. Dulu bumi pun tidak sebegitu ramah kepada kita.

Bumi dimulai dengan atmosfer yang bebas oksigen. Butuh miliaran tahun sebelum terdapat oksigen yang cukup untuk membuat manusia tetap hidup.

Saat ini para peneliti menganggap penemuan ini masih tidak lengkap. Mereka sedang mengusahakan melakukan penelitian lebih lanjut akan penemuan yang dahsyat ini.

Para peneliti ingin mengumpulkan lebih banyak data teleskop dan melihat model mereka diuji. Misi ruang angkasa robotik ke Venus juga dapat memajukan pencarian.

Badan antariksa India telah mengusulkan misi di tahun-tahun mendatang. Begitu pula perusahaan roket swasta, Rocket Lab. (lev)

Baca juga:

Ternyata Planet Mars Tak Semerah yang Terlihat


Tags Artikel Ini

Ikhsan Digdo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH