Fotografer Perempuan Ini Bidik Momen Menyentuh Saat Karantina Mandiri COVID-19 Salah satu karya Rania Matar (Sumber: Instagram/@raniamatar)

VIRUS COVID-19 mungkin bisa membatasi ruang gerak seseorang tetapi tidak dengan kreativitasnya. Tiap orang masih bisa bebas berkreasi sesempit apapun ruangan. Begitu pun fotografer, Rania Matar. Ia berhasil menciptakan sebuah karya menyentuh memperlihatkan kehidupan manusia saat terkurung di rumah karena pandemi corona.

Ide tersebut muncul hanya dalam waktu beberapa hari setelah karantina mandiri diberlakukan. Dua minggu saat terjebak di rumah, Matar berdiri di wastafel dapurnya melihat tetangganya sedang membaca di halaman. Mereka saling melambai dari dapur. Sebuah ide pun muncul; isolasi mandiri dan jarak bisa diberdayakan sebagai proyek fotografi.

Baca juga:Ruang Kaca Privat, The New Normal Makan di Restoran

Ia pun segera mengunggah sebuah tulisan di laman Instagramnya, @raniamatar. "Jika kamu tinggal sekitar 30 menit dengan kendaraan dari Brookline dan memiliki akses ke pintu atau jendela di rumah atau apartemen, aku akan senang untuk datang dan menyapa dengan foto. Cukup dengan jarak fisik tetapi tidak jarak sosial," demikian tulisnya.

Unggahan tersebut menarik minat banyak orang. Satu persatu orang mulai menghubunginya. "Saya merasa sangat terhormat dengan tanggapan mereka. Kita punya waktu dan kita semua mendambakan koneksi," ujarnya.

Rania Matar
Ava, Hingham, Massachusetts (Sumber: Instagram/@raniamatar)

Sebelum memulai aksinya dengan kamera, Matar memastikan dirinya tetap patuh pada aturan. Salah satunya dengan selalu memakai masker baik saat di mobil atau setibanya di rumah objek foto. "Aku mungkin tidak mengenal mereka dan latar rumahnya tetapi aku berusaha membuat yang terbaik dari itu," tuturnya.

Baca juga: Nintendo Bakal Fokus Membuat Game untuk Smartphone

Salah satu klien cukup bersemangat dengan kehadiran Matar adalah Susan Green. Perempuan berdomisili di Arlington tersebut merupakan penggemar Matar. Ia bahkan mengikuti akun Instagram Matar. "Saya sudah begitu mendambakan percakapan, jadi saya benar-benar bahagia. Dia meminta saya untuk tidak tersenyum namun itu sulit," jelasnya.

Karantina Mandiri
Susan Green, Arlington, Massachusetts (Sumber: Instagram/@raniamatar)

Klien kedua juga begitu kagum dengan karya Matar tak lain Mia Dalglish. Dalgish tinggal bersama suaminya, Jun Kuribayashi. Kuribayashi memiliki tiga penyakit autoimun harus benar-benar menjaga dirinya selama isolasi mandiri. Matar jadi orang pertama bisa bertemu mereka saat karantina mandiri. Dalgish begitu terpesona dengan hasil karya Matar. "Dia orang yang sempurna untuk melakukan ini. Rania memiliki cara unik untuk memasuki momen emosional siapun yang dipotretnya dengan sangat simpel," pujinya.

Rania Matar
Mia Galdish dan Jun Kuribayashi, Aliston, Massachusetts (Sumber: Instagram/@raniamatar)

"Ada begitu banyak antusiasme. Ini membuatku sedikit melupakan kesedihan dari kehidupan yang sedang kita jalani saat ini," tukas Matar. (*)

Baca juga: Situs Game Online ini Mengajak Kamu Mengenang Masa Kecil Secara Gratis

Kredit : iftinavia


Iftinavia Pradinantia

LAINNYA DARI MERAH PUTIH