Fintech Lending Bikin UMKM Indonesia Makin Berkibar

Andreas PranataltaAndreas Pranatalta - Senin, 06 November 2023
Fintech Lending Bikin UMKM Indonesia Makin Berkibar
Kehadiran fintech sangat penting dalam mendorong percepatan digitalisasi sektor UMKM. (Unsplash/Muhammad Faiz Zulkeflee)

ASOSIASI Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) menilai bahwa pembiayaan Fintech Peer to Peer (P2P) Lending berdampak positif bagi ribuan pelaku UMKM. Syarat pengajuan yang mudah tanpa agunan aset dan dana pinjaman mencapai Rp 2 miliar menjadi daya tarik bagi UMKM.

Secara bisnis, fintech lending hadir sebagai solusi keuangan kepada UMKM yang belum memiliki akses ke layanan keuangan formal. Merujuk penelitian di 2023, diperkirakan kebutuhan pembiayaan untuk UMKM pada 2026 mencapai Rp4.300 triliun.

Namun, ketersediaan dana hanya mampu memenuhi sekitar Rp1.900 triliun, menyebabkan terjadinya kesenjangan kredit sebesar Rp2.400 triliun. Kesenjangan ini dirasa sangat besar. Hingga Agustus 2023, Fintech Pendanaan Bersama atau Fintech Lending telah menyediakan dana sebesar Rp677,51 Triliun, dengan pertumbuhan yang konsisten setiap tahun sebesar 45 persen pada 2022 dan 112 persen pada 2021.

Baca Juga:

Majukan Industri lewat #MelekPinjol, AFPI Gelar Fintech Sport Day

Fintech Lending Bikin UMKM Indonesia Makin Berkibar
PT Pangan Nusantara, UMKM binaan ALAMI (AFPI)


Salah satunya datang dari Yuari Trantono (Ari), pemilik PT Pangan Nusantara. Ari bercerita bahwa pendanaan platform ALAMI Sharia mampu meningkatkan keuntungan usahanya. UMKM ini memiliki produk usaha frozen food yang akan didistribusikan ke pabrik-pabrik di Indonesia, diolah menjadi bakso dan sosis.

"Kendala usaha dalam skala UMKM ini kan kita tidak punya aset. Kami pun masih menyewa lahan sebagai tempat usaha," kata Ari, dalam keterangan pers yang diterima.

Direktur Utama ALAMI Sharia Harza Sandityo mengatakan, fokus ALAMI Sharia menyasar industri-industri kunci yang mendukung perekonomian Indonesia. Seperti perdagangan dan distribusi, sumber daya manusia dan kepegawaian, pelayanan kesehatan, dan pertanian (perikanan).

"Kami telah memberikan dukungan keuangan kepada lebih dari 11.400 proyek UMKM di sektor strategis di Indonesia. Ekosistem kami menjangkau 482 kota di 34 provinsi di Indonesia, melibatkan penyandang dana dan penerima manfaat, terutama UKM," kata Harza.

Baca Juga:

Rakernas AFPI 2023 Wujudkan Penguatan Ekonomi Digital

Fintech Lending Bikin UMKM Indonesia Makin Berkibar
UMKM binaan Mekar. (AFPI)


Kisah sukses lainnya datang dari Sumarni bersama anaknya, Suki Kunihati. Pedagang bakso ini menceritakan pengalamannya setelah memperoleh pinjaman dari Mekar melalui KSP Dwi Tunggal sebesar Rp40 juta yang digunakan untuk modal usaha yakni membeli gerobak untuk jualan bakso.

"Proses pengajuan hanya butuh satu hari, pagi pengajuan pinjaman online, sore dana sudah cair," jelas Suki.

Lending Manager of Mekar Budi Sang mengatakan, pembiayaan dari Mekar melalui kerja sama dengan koperasi. Kali ini dengan KSP Dwi Tunggal yang memiliki banyak anggota sekaligus meminimalisir risiko gagal bayar.

“Mekar memiliki jaringan 30 koperasi, salah satunya adalah Dwi Tunggal yang membantu mempermudah proses akses anggota koperasi kepada Mekar. Rata-rata yang Mekar biayai 90 persen sektor produktif," tutup Budi. (and)

Baca Juga:

Peluncuran Bulan Fintech Nasional, Fokus pada Layanan Keuangan Digital

#Teknologi #Fintech #Finansial
Bagikan
Ditulis Oleh

Andreas Pranatalta

Stop rushing things and take a moment to appreciate how far you've come.
Bagikan