Fashion Show Ditunda, Dior Buat Miniatur Koleksi Adibusana Koleksi adibusana untuk musim panas 2020. (Foto The Straits Times)

PANDEMI COVID-19 tidak membuat Direktur Kreatif Dior, Maria Grazia Chiuri berhenti membuat hal baru. Pelariannya diberikan untuk membuat karya seni berupa miniatur koleksi adibusana Dior musim gugur atau musim dingin 2020.

Mengutip laman Women Wear Daily, koleksi miniatur adibusana ini diilhami oleh tokoh-tokoh perempuan surealis, seperti Dora Maar, Leonora Carrington, dan Lee Miller. Chiuri juga menampilkan busana dalam skala ini yang dikenakan pada manekin seukuran boneka Barbie dan di tata dengan setting menyerupai markas Dior di Avenue Montaigne, Paris.

“Berpikr tentang kreativitas, bermimpi, sangat bagus, karena itu memberikanmu harapan untuk masa depan. Saya pikir seni sangat penting saat ini,” ujar Chiuri.

Baca juga:

Stylish di Masa New Normal, ini Triknya

Pandemi COVID-19 membuat pertunjukan busana adibusana secara fisik dibatalkan, sehingga Chiuri kemudian memutuskan untuk membuat koleksi miniatur supaya mudah dibawa dan ditampilkan di mana saja.

“Selama lockdown, saya melihat banyak artikel tentang dunia digital, tetapi jujur, fesyen tidak hanya digital. Ini bukan sesuatu yang hanya bisa dilihat. Kamu harus menyentuhnya, dan melihat pengerjaan, terutama dalam adibusana,” paparnya.

Baca juga:

Gaun Pengantin ala Disney Princess

Miniatur ini juga terinspirasi dari film pendek garapan sutradara Matteo Garrone yang berjudul The Dior Myth. Film ini membawa penonton untuk menyaksikan makhluk dongeng seperti sirene, nimfa, faun, dan seorang wanit yang muncul dari kulit raksasa. Gambar tersebut mengingatkan film fantasi Tale of Tales di 2015 silam.



Terinspirasi dari film The Dior Myth. (Foto: Metro US)
Terinspirasi dari film The Dior Myth. (Foto: Metro US)

Konsep unik ini terinspirasi dari Theatre de la Mode, yakni teater keliling busana miniatur yang dirancang oleh Chambre Syndicale de la Couture Parisienne setelah Perang Dunia II untuk menghidupkan kembali industri yang rusak akibat perang.

Dior Haute Couture Ateliers membuat dua set dari 37 koleksi pakaian, masing-masing memiliki versi miniatur dengan ukuran 40 persen dari ukuran aslinya.

“Semua gaun miniatur ini benar-benar gaun adibusana. Kami membuatnya dalam proporsi nyata dengan tekstil asli, dengan keahlian nyata,” kata Chiuri.

Ini bukan pertama kalinya Chiuri menggarap tema surealis. Koleksi adibusana musim seminya di 2018 menampilkan pola Op Art dan konstruksi seperti kandang. Tetapi kali ini, ia berfokus pada esensi sekelompok perempuan yang digambarkan sebagai modern, mandiri, dan transgresif. (and)

Baca juga:

Pertama di Dunia, Museum Bikini Hadir di Jerman


Tags Artikel Ini

Muchammad Yani

LAINNYA DARI MERAH PUTIH