Hobi

Fakta-Fakta tentang Penyakit Pernapasan Misterius pada Anjing

Hendaru Tri HanggoroHendaru Tri Hanggoro - Jumat, 08 Desember 2023
Fakta-Fakta tentang Penyakit Pernapasan Misterius pada Anjing
Penyakit ini memantik keresahan di kalangan pemilik hewan peliharaan. (Foto: Unsplash/Pauline Loroy)

PENYAKIT pernapasan misterius pada anjing telah menjadi perhatian serius di beberapa wilayah di dunia. Dengan gejala awal seperti batuk berkepanjangan, mata berair, dan bersin, penyakit ini memantik keresahan di kalangan pemilik hewan peliharaan.

Peneliti dari Laboratorium Diagnosis Hewan Universitas New Hampshire dan Pusat Studi Genom Hubbard telah mengidentifikasi patogen baru yang mungkin menjadi penyebab penyakit ini.

Para peneliti mengatakan mereka telah menemukan kuman yang sebelumnya tidak diketahui. Mereka beroleh simpulan itu setelah meneliti sampel dari 30 anjing dari New Hampshire yang terinfeksi tahun lalu dan 40 anjing tambahan dari Rhode Island dan Massachusetts yang jatuh sakit tahun ini,

“Patogen tersebut adalah bakteri yang aneh. Ini lebih kecil dari bakteri normal dalam ukuran dan ukuran genomnya,” kata Dr. David Needle, kepala bagian patologi di Fakultas Ilmu Hayati dan Pertanian di Universitas New Hampshire, seperti dikutip oleh nbcnews.com.

Baca juga:

Kenali Ciri-Ciri Depresi pada Anjing Peliharaanmu

Jika anjing mengalami batuk yang tidak kunjung reda dan gejala pernafasan lainnya, disarankan agar pemiliknya segera menghubungi dokter hewan. (Foto: Unsplash/Karsten Winegeart)
Jika anjing mengalami batuk dan gejala pernapasan lainnya, pemiliknya harus segera menghubungi dokter hewan. (Foto: Unsplash/Karsten Winegeart)

Bakteri baru ini berpotensi menyebabkan penyakit. Bakteri ini juga mungkin evolusi dari komponen mikrobioma anjing.

Sebagai informasi, anjing dan juga manusia memiliki berbagai jenis bakteri tidak berbahaya dan mikroorganisme lain yang hidup baik di dalam maupun di luar tubuh. Di usus, mereka dianggap membantu pencernaan.

Tim UNH membagikan hasilnya sebelum menerbitkan artikel penelitian, dengan harapan mereka dapat memberikan informasi kepada dokter hewan saat mereka menangani wabah sindrom pernapasan lainnya, katanya.

Menurut Cantu-Schomus dari Oregon, seperti dikutip oleh oregonvma.org, sebagian besar penyakit misterius ini berkembang dalam tiga cara. Pertama, peradangan pada saluran penghubung tenggorokan dengan paru-paru yang minimal atau tidak responsif terhadap antibiotik.

Baca juga:

Lima Kesalahan saat Memandikan Anjing Peliharaan

Hindari anjing sakit berkumpul dengan anjing lainnya. (Foto: Unsplash/Alvan Nee)
Hindari anjing sakit berkumpul dengan anjing lainnya. (Foto: Unsplash/Alvan Nee)

Lalu pneumonia kronis yang minimal atau tidak responsif terhadap antibiotik. Terakhir, pneumonia akut yang dengan cepat menjadi parah dan seringkali menyebabkan penyakit parah atau mungkin kematian hanya dalam waktu 24 hingga 36 jam.

Jika anjing mengalami batuk yang tidak kunjung reda dan gejala pernapasan lainnya, pemiliknya harus segera menghubungi dokter hewan.

Sebagai upaya pencegahan, hindari anjing sakit berkumpul dengan anjing lainnya. Selain itu, hindari anjingmu berbagi tempat makan atau tempat minum dengan anjing lainnya. (dsh)

Baca juga:

3 Ide Rayakan Hari Valentine Spesial dengan Anjing Peliharaanmu

#Anjing Peliharaan #Kesehatan #Hobi
Bagikan
Ditulis Oleh

Disya Shaliha

Average internet voyager, surrendering to the whims of my feline rulers.
Bagikan