ETLE Segera Diterapkan di Jalan Tol, Pelanggar Bakal Ditilang Jalan tol. Foto: PT Jasa Marga

MerahPutih.com - Tilang elektronik bakal resmi diterapkan di jalan tol. Kebijakan ini rencananya mulai berlaku pada Kamis (5/12)

PT Jasa Marga (Persero) Tbk dan Ditlantas Polda Metro Jaya menandatangani perjanjian kerjasama penegakan hukum lalu lintas di jalan tol dengan sistem Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE).

Baca Juga

Alasan Jasa Marga Belum Pasang e-Tilang di Jalan Tol

Kesepakatan kerjasama ini bertujuan meningkatkan keamanan, keselamatan, ketertiban serta penegakan hukum lalu lintas, khususnya di jalan tol.

Penegakan hukum ETLE awalnya akan dilakukan pada Jalan Tol wilayah hukum Polda Metro Jaya, yakni Jalan Tol Dalam Kota (ruas Cawang-Tomang-Pluit), Jalan Tol Prof. Dr. Ir. Soedijatmo, Jalan Tol JORR, dan Jalan Tol Jagorawi melalui Smart CCTV yang telah dipasang. Selain itu dilengkapi juga rambu-rambu yang dipasang pada lokasi Smart CCTV tersebut.

Teknisnya, Smart CCTV akan memotret kendaaraan yang melebihi ketentuan batas kecepatan atau pelanggaran lainnya di ruas jalan tol tersebut. Lalu data hasil capture Smart CCTV yang ada di Jasa Marga akan diintegrasikan dengan database kepemilikan kendaraan yang ada pada sistem ERI dan ETLE milik Polda Metro Jaya untuk kemudian diproses lanjut oleh Polda Metro Jaya sesuai ketentuan yang berlaku.

Kamera CCTV (ANTARA FOTO/Galih Pradipta)
Kamera CCTV (ANTARA FOTO/Galih Pradipta)

Kepala BPJT Danang Parikesit mengatakan, penerapan aturan ini untuk mencegah adanya pelanggaran aturan yang berpotensi menyebabkan kecelakaan di jalan tol.

Baca Juga

Sistem e-Tilang Dikembangkan Sisir Nopol Bodong

“Nanti kita akan lihat bagaimana penegakan hukum pada jalan tol dengan sistem ETLE dalam rangka meningkatkan keamanan, keselamatan, ketertiban, dan kelancaran lalu lintas. Dalam penerapan ETLE ini, Standard Operating Procedure (SOP) juga sangat penting. SOP tersebut nantinya diharapkan bisa digunakan untuk moda-moda transportasi lainnya,” ujar Danang kepada wartawan.

Selain itu, lanjutnya, Penerapan sistem ETLE dan sistem Electronic Registration and Identification (ERI) ini juga mendukung implementasi pembayaran Tol dengan Sistem Multi Lane Free Flow ke depannya.

Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Yusuf menyampaikan, penerapan ETLE dalam satu tahun dapat menurunkan tingkat pelanggaran lalu lintas di jalan non tol hingga sebesar 27% di wilayah DKI Jakarta berdasarkan evaluasi Kepolisian.

“Tentu saja hal ini dapat kita capai bersama dengan memperhatikan apa yang juga sudah disampaikan oleh Kepala BPJT tadi, bahwa penerapan SOP terkait dengan ETLE, khususnya yang akan diterapkan di Kawasan Jalan Tol dan Trans Jakarta akan menjadi perhatian kami,” tambahnya.

Baca Juga

Catat! Oktober Ruas Jalan Tol Akan Terapkan e-Tilang

Direktur Utama Jasa Marga Desi Arryani berharap dengan ETLE yang diterapkan di jalan tol ke depannya, pengguna jalan tol juga dapat semakin tertib lalu-lintas, menurunkan tingkat kecelakaan dan pelanggaran lalu lintas.

"Di antaranya pelanggaran batas kecepatan, batas muatan kendaraan dan pelanggaran lainnya seperti penggunaan safety belt dan handphone saat mengemudi," tutup Desi. (Knu)


Tags Artikel Ini

Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH